Satu Suro, Ada Tradisi Kirap Tumpeng dan Hasil Bumi di Jepara

Jepara, Dalam rangka menyambut tahun baru 1437 hijriyah, berbagai kegiatan digelar di Jepara, Jawa Tengah. Salah satunya adalah doa bersama dan kirab tumpeng dan gunungan hasil bumi dengan iringan musik tradisional.

Kegiatan tersebut terselenggara atas kerja sama Ikatan Pelajar NU (IPNU) dan Ikatan Pelajar Putri NU (IPPNU) setempat dengan Karang Taruna Jaka Tarub Desa Daren, Kecamatan Nalumsari, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah.

Acara yang berlangsung dari siang hingga malam hari ini dilaksanakan di kompleks Sendang Bidadari Daren, Nalumsari Jepara, Selasa siang (13/10). Hadir dalam kesempatan itu para sesepuh desa setempat, ulama, kepala desa, BPD, dan ratusan masyarakat Jepara, Kudus dan sekitarnya.

Umi Lathifah selaku panitia mengatakan, kegiatan doa bersama dan kirab tumpeng gunungan hasil bumi ini merupakan kegiatan yang sudah turun menurun sejak puluhan tahun silam. Acara ini rutin dilaksanakan untuk mendekatkan masyarakat dengan tradisi lokal mereka.

“Agar masyarakat lebih sadar akan tradisi dan juga semakin mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala,” kata mahasiswi Universitas Muria Kudus ini.

Acara doa bersama dan kirab tumpeng gunungan hasil bumi ini merupakan kegiatan tahunan yang diselenggarakan IPNU-IPPNU dan Karang Taruna Jaka Tarub Desa Daren untuk membuka dimulainya tradisi satu syuro Sendang Bidadari desa setempat. Ratusan warga dari berbagai daerah Jepara, Kudus dan sekitarnya berbondong-bondong datang untuk mengharap berkah dari Allah melalui air Sendang Bidadari untuk kesehatan dan sebagainya. (Yusrul Wafa/Mahbib)

Sumber: NU Online

%d bloggers like this: