Jakarta – Teknologi komputer telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari sejak lama. Pengaplikasian teknologi komputer yang semakin banyak di tahun-tahun mendatang akan menjadikan peran komputer semakin penting dan bisa jadi krusial. Dari urusan mengolah dokumen hingga menonton film. Dari memainkan game hingga urusan cuci-mencuci.

Berbicara mengenai komputer dan teknologi yang berhubungan dengannya kita tentu tak mungkin melepaskan diri dari salah satu ilmu pokoknya, yaitu pemrograman. Karena peran orang-orang yang belajar dan mengerti ilmu inilah semua yang kita nikmati saat ini menjadi kenyataan — iPad, Android, Instagram, dan lain sebagainya.

Namun, diakui atau tidak pemrograman adalah salah satu disiplin yang paling ditakuti oleh mahasiswa. Tak jarang saya mendengar curhat dari para dosen yang mengajar ilmu ini bahwa mereka harus mengeluarkan tenaga lebih untuk membuat mahasiswanya mampu mengejar ketertinggalan.

Hal ini dilakukan karena tidak sedikit mahasiswa yang bahkan kesulitan untuk membuat sebuah program yang mengeluarkan kalimat ‘Hello world!’.

Satu penyebab penting dari ini adalah kurangnya mahasiswa dalam melakukan percobaan individual. Terlalu sering mendapatkan suapan membuat mereka kurang bereksplorasi untuk mengulang dan mempertajam pengetahuan yang lama atau menemukan hal baru.

Penyebab lainnya adalah kehidupan mahasiswa yang tidak mudah. Dengan orang tua berpenghasilan sebesar Rp 705.000 per bulan (upah minimum), menjadi mahasiswa ilmu komputer jelas bukan perkara gampang.

Terlepas dari biaya semester dan biaya lain untuk kampus, seorang mahasiswa setidaknya butuh merogoh kocek sebesar Rp 2 juta untuk mempunyai sebuah komputer agar bisa ngoprek dan coding.

Raspberry Pi

Raspberry Pi adalah sebuah komputer seharga USD 25 (untuk model A dan USD 35 untuk model B atau setara dengan Rp 300 ribuan) yang dikembangkan dan dirilis oleh sebuah yayasan bernama Raspberry Foundation di United Kingdom.

Raspberry Pi merupakan komputer yang bisa bekerja layaknya desktop seperti membuat dokumen, mengolah data dengan spreadsheet, menonton film, bermain game, dan tentu saja coding.

Dengan memanfaatkan teknologi SoC (system on chip), Raspberry Pi berjalan di atas arsitektur ARM11 — seperti yang dapat ditemui pada iPhone 3G maupun smartphone lain — dan dilengkapi dengan videocore 4 GPU yang mampu memutar video dengan kualitas BluRay.

Melihat komponen-komponen yang ada, saya menyebut Raspberry Pi adalah sebuah komputer substansial.

Meskipun berukuran hanya selebar KTP, komputer yang isinya terdiri dari perangkat inti saja ini kemampuannya tak kalah jika dibandingkan dengan desktop yang memiliki ukuran besar dan dilengkapi tetek-bengeknya.

Dilengkapi bahasa pemrograman Python dan juga bahan pembelajaran untuk pemrograman, Raspberry Pi adalah komputer yang tepat bagi seorang mahasiswa yang akan memulai petualangan kuliahnya.

Kekhawatiran akan rusaknya komputer karena percobaan yang dilakukan tentu saja ada. Namun, dengan SD card yang dapat di-reflash kekhawatiran itu tidak lagi sebesar ketika menggunakan desktop. Jika ternyata terjadi kerusakan pada board pun menggantinya dengan yang baru juga lebih mudah (dan murah) dibandingkan membeli board untuk desktop.

Berjalan dengan sistem operasi Linux, Raspberry Pi tidak hanya berguna untuk mahasiswa untuk belajar pemrograman tapi juga orang biasa maupun anak-anak baik untuk belajar maupun kegiatan sehari-hari. Seperti halnya Linux yang lain pengguna juga dapat mengolah data, bermain game, beraktivitas sosial di jagat maya dan lain-lain.

Raspberry Pi mungkin tidak sebagus dan sehebat iPad yang punya Retina display atau Galaxy Nexus yang bisa face lock. Tapi dengan Raspberry Pi petualangan akan jauh lebih menarik dari sekadar bermain Angry Birds atau ngetweet.

Dan bisa jadi, dengan petualangan yang konsisten salah satu di antara mahasiswa kita nanti mampu membuat sesuatu yang lebih bagus dari itu semua. Siapa yang tahu?

Sumber: detikINET