Dialog NU-Syiah Kabupaten Sampang,Madura

Kapolda Jawa Timur Irjend Untung S Radjab menggelar pertemuan tertutup dengan Bupati Sampang, para Muspida dan alim Ulama di Pendopo Bupati Sampang, Selasa (05/4). Pertemuan itu untuk meredam konflik antara warga NU di Sampang dengan tokoh Syiah yang saat ini sudah diamankan oleh aparat keamanan.

Tampak hadir pada pertemuan tersebut Bupati Sampang H Noer Tjahja didampingi Wakil Bupati Drs K A Fannan Hasib serta jajaran Muspida Sampang. Dari kalangan alim ulama, hadir Ketua PCNU Sampang KH Muhaimin Abd Bari, Rais Syuriah NU KH Syafiduddin Abd Wahid, Ketua MUI Sampang KH Bukhori Maksum, KH Zubaidi Muhammad, KH Ghazali Muhammad serta beberapa ulama lainnya.

Kehadiran Kapolda Jatim di Sampang, untuk meredam dan mengingatkan agar semua warga tetap menjaga kondusifitas keamanan dengan tetap berakhlakul karimah meneladani sikap Rasulullah SAW.

“Kedatangan saya ke Sampang untuk mengingatkan warga masyarakat terutama para tokoh dan alim ulama, agar memberikan pemahaman kepada masyarakat untuk tetap berprilaku sopan, sabar, tukun dan damai. Kalau semua bisa intropesksi diri, Insya Allah Sampang akan aman,” katanya usai pertemuan.

Irjend Untung S. Radjab menjelaskan, konfllik yang terjadi antara warga NU dengan tokoh Syiah di Sampang, harus diselesaikan secara damai tanpa kekerasan. “Terhadap tokoh Syiah yang dituntut warga, saat ini sudah diamankan oleh aparat agar tidak memancing konflik. Nah, tugas para tokoh dan ulama untuk mendamaikan masyarakat NU ini,” tegasnya.

Ketua MUI Sampang KH Bukhori Maksum menjelaskan, konflik NU dan Syiah di Sampang terjadi berawal dari sikap tokoh Syiah Sampang KH Tajul Muluk yang melanggar kesepakatannya sendiri tahun 2008 lalu, untuk tidak mengadakan ritual dan berdakwah tentang paham Syiahnya. Namun, tambah KH Bukhori, KH Tajul Muluk ternyata masih masih tetap mendakan ritual dan menyebarkan paham Syiah kepada masyarakat sekitar.

“Secara konstitusional, paham Syiah di Indonesia tidak dilarang, tapi di kalangan warga NU, Syiah tidak bisa disatukan ibarat air dan minyak,” tandas KH Bukhori.

Sementara menurut anggota DPRD Kabupaten Sampang Ahsan Jamal yang ikut dalam pertemuan itu, bahwa konflik NU dan Syiah di Desa Karang Gayam Kecamatan Omben, Sampang yang dipimpin KH Tajul Muluk sudah terjadi sejak tahun 2004. Namun berkat kesigapan aparat dan saling pengertian, warga NU bisa menerima Syiah asalkan tidak menyebarkan ajaran Syiahnya.

Dijelaskan, pada tahun 2008 lalu, hampir terjadi carok massal antara warga NU dan penganut paham Syiah. Namun, berhasil didamaikan dengan membuat pernyataan sikap. “Nah, sekarang warga merasa ditipu, karena tokoh Syiah tetap menggelar ritual dan berdakwah. Inilah yang menjadi pemicu, warga NU meminta tokoh Syiah diamankan sebelum warga bertindak sendiri,” imbuhnya.

4 thoughts on “Dialog NU-Syiah Kabupaten Sampang,Madura”

  1. syiah bukanlah ancaman bagi nu karena terdapat banyak kesamaan, tapi kenapa kok dimusuhi … justru yang menjadi ancaman itu adalah wahabi yang merebut gelar ahlussunnah dari tangan nu, yang menolak tradisi ziarah, menghancurkan situs-situs bersejarah di saudi, bahkan dikecam oleh syaik al ashar karena ingin pula menghancurkan situs bersejarah di mesir… atau jangan-jangan kebencian ini muncul karena provokasi wahabi?

    1. ada besar kemungkinan Indonesia dan NU adalah ancaman besar bagi gerakan wahabi dunia, sebagai negara muslim terbesar dan termajemuk, Indonesia sudah banyak dilirik dunia sebagai model apa itu islam yg sebenarnya. dunia tak lagi memandang peradaban timur tengah yg keras. semoga negeri ini selalu dalam lindungan-Nya

  2. jagal abirowo

    Kalau Imamnya PBNU aja mau menerima perbedaan tetapi makmumnya kok nggak ada , terutama kyai2 tak berakal yg senang memprovokator umat , dengan segala cara, yg intinya takut syi’ah berkembang dinegeri ini, mendingan urusi tu TKW yg bunting tanpa bapak setelah dari Arab, tkw dipancung tanpa ada pembelaan . Sunni dan Syi’ah adalah MAZHAB yg sama2 tertindas di Arab Saudi, sejak berdirinya Arab Saudi berapa juta nyawa Sunni dan Syi’ah terenggut dgn sadis, maka para ulama harus juga baca sejarah Syi’ah , tapi jngan dari buku yg dibuat oleh pembenci Syi’ah .

  3. jagal abirowo

    Terus terang kita ASWAJA ketinggalan jauh disegala bidang, terutama teknologi dengan Mazhab Syi’ah ,contoh Iran. karena kita masih berpikir cara mencari kejelekkan mazhab lain,kalau bisa menghabisi mazhab lain, maka tak akan berkembang ilmu pengetahuandan akan selalu ketinggalan dgn bangsa Yahudi, bukankah kita bangga ada Negara Islam bisa menandingi teknologi perang dan teknologi nuklir Barat, seharusnya kita mencontoh, bukannya mencari kesalahannya, Iran adalah satu2negara Islam yg amat ditakuti barat dan juga oleh antek USA yaitu Arab Saudi, maka mereka mencoba berbagai cara yaitu mengadu domba antara sunni dan syi’ah termasuk di Indonesia, Apabila SUNNI, SYI”AH bersatu akan menjadi kekuatan terbesar di Dunia , SALAFI WAHABI yg merupakan Antek USA akan berusaha keras dengan segala daya upaya untuk memecah belah umat Islam agar mudah dikalahkan, mereka amat takut karena sejarah Pemerintahan Bani Saud di bantu Inggris membantai Syuhada Sunni dan Syi’ah di Arab Saudi. camkan wahai Umat Mhammad !!!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

%d bloggers like this:
:)