Pilpres 2014, PWNU Jawa Timur Tetap Netral

SURABAYA – Meskipun banyak kader NU yang dipinang oleh kedua pasangan calon presiden (capres) yang akan bertarung dalam pemilihan presiden (pilpres) pada 9 Juli mendatang, Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur menegaskan bahwa NU tidak berpolitik praktis sesuai dengan khittah NU 1926.

Hal tersebut ditegaskan oleh Ketua Tanfidziyah PWNU Jawa Timur KH. Moh . Hasan Mutawakkil Alallah di Probolinggo Jum’at (23/5). Meskipun demikian, NU tidak pernah melarang kadernya yang berkiprah di dunia politik.

“Saya tegaskan bahwa NU tetap tidak berpolitik praktis. Jangan sampai ada elite politik NU terutama di Jawa Timur yang mengatasnamakan NU mendukung capres ini maupun capres itu. Kalau cuma secara pribadi silahkan saja,” ungkapnya.

Menurut Pengasuh Pesantren Zainul Hasan Genggong, Pajarakan Kabupaten Probolinggo ini, sah-sah saja ketika kader NU terlibat dalam politik. Sebab hal itu merupakan hak asasi warga negara. Tetapi dukungan itu merupakan dukungan pribadi bukan atas nama lembaga atau organisasi.

“Terlebih hingga saat ini PBNU tidak menginstruksi apapun dalam pilpres tahun ini. Namun yang jelas, NU akan tetap berpegang kepada khittah NU tahun 1926 yaitu tidak terlibat dalam politik praktis,” jelasnya.

Kiai Mutawakkil menegaskan selama tidak mengatasnamakan organisasi tidak ada masalah bagi kader NU terlibat dalam politik. Tetapi ketika disinggung secara pribadi kemana arah dukungannya dalam pilpres mendatang, Kiai Mutawakkil enggan membeberkannya. Bahkan ia memilih mengalihkan pembicaraan. Sumber: NU Online

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

%d bloggers like this: