Warga Irak Lebih Percaya ISIS Buatan CIA-Israel

Ketika AS dan sekutunya melancarkan perang habis-habisan pada Islamic State of Iraq and Syiria (ISIS), rakyat Irak percaya dengan teori konspirasi bahwa kelompok militan tersebut merupakan bentukan CIA untuk memungkinkan campur tangan AS di daerah tersebut.

“Negara Islam adalah ciptaan yang jelas dari Amerika Serikat,” Haidar al-Assadi, 40 tahun pengikut Syiah Irak, kepada mengatakan New York Times pada Ahad 21 September.

“Amerika Serikat sedang mencoba untuk melakukan intervensi lagi, menggunakan alasan Negara Islam,” tambahnya.

Pendapat yang diungkapkan oleh al-Assadi, merupakan gambaran keyakinan sejumlah besar warga Irak, yang membentang dari kantor tertinggi di pemerintah Irak sampai di jalan-jalan Baghdad.

“Kami tahu tentang siapa yang membuat Daesh [Negara Islam dalam bahasa Arab],” kata Bahaa al-Araji, wakil perdana menteri dalam pemerintah Irak yang baru terbentuk pada aksi protes yang diselenggarakan oleh ulama Syiah Moktada al-Sadr yang menentang kemungkinan penyebaran pasukan darat Amerika di Irak.

Pendapat Al-Araji ini juga diyakini oleh beberapa ribu demonstran, termasuk puluhan anggota DPR.

Sadr sebelumnya telah menyalahkan CIA yang menciptakan Negara Islam dalam pidatonya pekan lalu.

Teori konspirasi yang mengakar menggarisbawahi kecurigaan mendalam adanya upaya pengembalian militer Amerika ke Irak lebih dari satu dekade setelah invasi, pada tahun 2003.

Demonstrasi yang terjadi pada Sabtu lalu diikuti beberapa para pemimpin milisi Syiah, yang dianggap dekat dengan Iran, yang memperingatkan AS untuk tidak menempatkan tentaranya kembali di tanah Irak.

Meskipun Obama berjanji untuk tidak mengirim pasukan tempur dalam serangan tersebut, beberapa warga Irak tampaknya percaya padanya.

“Kami tidak percaya padanya,” kata Raad Hatem, 40.

Kegagalan pemerintah

Warga Irak yang menolak pengiriman pasukan Amerika, menjawab seruan dari para pemimpin Syiah untuk mempertahankan Irak dari Negara Islam tanpa bantuan asing.

“Ini adalah bagaimana kita melakukannya,” kata al-Assadi, menambahkan bahwa pasukan yang sama akan mempertahankan pasukan Amerika tetap diluar.

“Alasan utama Obama mengatakan dia tidak akan menyerang lagi karena dia tahu perlawanan “milisi Islam Syiah” dan dia tidak ingin kehilangan satu prajurit pun.”

Irak juga telah melampiaskan amarah pada pemerintah yang didominasi Syiah dari mantan perdana menteri, Nuri Kamal al-Maliki, karena gagal membangun tentara yang bisa diandalkan.

“Kami memiliki pasukan yang baik, jadi di mana tentara ini sekarang?” Tanya Waleed al-Hasnawi, seorang Syiah, 35.

“Maliki memberi mereka segala sesuatu, tetapi mereka hanya meninggalkan medan perang.”

Omar al-Jabouri, 31, seorang Muslim Sunni dari lingkungan yang mayoritas Syiah di Baghdad yang menghadiri rapat umum tersebut dan mengatakan ia relawan dalam brigade Syi’ah, berpendapat bahwa Maliki telah mengasingkan sebagian besar warga Irak, terlepas dari sekte mereka.

“Dia tidak hanya mengecualikan dan meminggirkan orang-orang Sunni; ia mengabaikan orang-orang Syiah, juga,” kata Mr Jabouri.

“Dia memberi bantuan khusus kepada keluarganya, teman-temannya, orang yang dekat dengannya. Dia tidak benar-benar membantu orang-orang Syiah, sebagaimana banyak dikira orang. ”

Tapi Negara Islam adalah cerita yang berbeda, kata Jabouri. “Jelas bagi semua orang bahwa Negara Islam adalah ciptaan dari Amerika Serikat dan Israel.”

Agustus lalu, BBC melaporkan teori konspirasi lain yang mengutip dokumen Snowden yang mengklaim bahwa Abu Bakr al-Baghdadi, pemimpin ISIS, dilatih oleh Mossad dan CIA.

Hoax yang disebarluaskan secara luas tersebut mengklaim bahwa nama aslinya tidak Ibrahim Awwad Ibrahim Ali al-Badri al-Samarrai tapi Simon Elliot.

Sumber: NU Online

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Kode Akses Komentar:

* Tuliskan kode akses komentar diatas:

%d bloggers like this:
:)