GP Ansor Harus Punya “Roso Tresno” Tinggi

Sukoharjo, NU Online
Dalam menjalankan suatu gerakan itu harus dilandasi dengan roso tresno atau rasa cinta. Dengan rasa cinta tersebut bisa memberikan motivasi yang sangat tinggi, menambah semangat baru dalam berjuang menegakkan kebaikan bersama (GP) Ansor. 

Hal tersebut dikatakan Dewan Penasihat Pimpinan Cabang GP Ansor Kabupaten Sukoharjo, Khomsun Nur Arif dihadapan puluhan anggota Ansor dan Banser dalam acara konsolidasi dan halal bihalal bersama Pimpinan Anak Cabang (PAC) GP Ansor Bendosari, Sukoharjo, Jawa Tengah, Jumat (7/8) malam.

Menurut Khomsun, beruntung kita ini bisa dilahirkan dan bertemu dengan GP Ansor, ikut perahunya Hadratussyekh Hasyim Asy’ari, bisa bertemu dengan sesepuh-sesepuh NU, para kiai, dan para ulama. 

“GP Ansor dan NU ini sebuah organisasi para kiai, para ulama, kita tidak salah kalau memilih NU, hanya dengan melalui jalan NU, insyaallah kita semua akan masuk surga,” tuturnya.

Mantan Ketua KPU Sukoharjo ini menjelaskan, yang bisa dibangun di Ansor adalah berjuang menegakan panji-panji Allah, secara tidak langsung Ansor dan Banser sudah menegakkan kalimat Allah. Terlebih ketika membawa seragam Banser jangan sampai melakukan hal-hal yang melanggar prinsip-prinsip larangan Allah.

“Sebagai mana yang telah dikatakan oleh Gus Mus (KH Mustofa Bisri) ketika Mutamar ke-33 NU di Jombang baru-baru ini, hal tersebut bukan hanya untuk para muktamirin saja tetapi untuk kita semua yaitu tentang ahlaqul karimah,” paparnya dihadapan anggota Ansor dan Banser.

Lebih lanjut, dikatakan Khomsun, semangat untuk ajak-ajak di jalan Allah dengan cara-cara yang baik, inilah langkah untuk Ansor dan Banser dalam membentuk kaderisasi yang baik. 

“Ini adalah tanggung jawab kita semua bukan hanya tanggung jawab ketua dan pengurus,” tandasnya lagi.

Selain itu, pihaknya berharap dalam pertemuan dan kesempatan yang baik ini, jangan pernah memutuskan silaturrahmi, mumpung masih punya kekuatan, kesempatan bersama-sama menyambung silaturrahmi dan saling memaafkan di Ansor ini. 

“Di Ansor tidak ada dendam, biarlah yang sudah berlalu, mulai saat ini, malam ini kita saling maaf-memaafkan jangan memutus persaudaran sesama anggota,” pintanya.   

Sementara, Ketua PAC GP Ansor Bendosari, Sukoharjo, Ma’ruf Budiarto dalam sambutannya menerangkan, sejarah terbentuknya PAC Bendosari waktu itu sangat spesial lain daripada yang lain. Meski demikian, pihaknya tidak patah semangat untuk memajukan GP Ansor di wilayah Bendosari. 

“Menjadi pengurus GP Ansor itu memang suatu tugas yang berat terlebih seorang ketua. Alhamdullillah dengan bantuan sahabat-sahabat semua program pengajian Rijalul Ansor bisa berjalan sesuai harapan,” terang dia.  

Menurutnya, kegiatan malam itu adalah konsolidasi sekaligus halal bihalal sesama anggota GP Ansor maupun anggota Banser se Kecamatan Bendosari dengan pengurus Cabang. Diharapkan pertemuan malam ini ke depan akan lebih baik dan lebih maju dalam menjalankan semua program-program kerja PAC maupun program yang diberikan oleh PC GP Ansor. (Mashri/Mukafi Niam)

Sumber: NU Online

%d bloggers like this:
:)