Indonesia Akan Jadi Kiblat Studi Islam Internasional

Jakarta, Prof Dr Kamarudin Amin, Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI merasa optimis dan berkeyakinan bahwa Indonesia akan menjadi pusat studi Islam Internasional. Pernyataan ini ia sampaikan dalam Orasi Ilmiah pada acara Wisuda IV Sekolah Tinggi Agama Islam Nahdlatul Ulama (STAINU) Jakarta yang digelar di Gedung Sasono Langen Budoyo, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur, Selasa (29/9).

“Indonesia akan menjadi destinasi studi Islam internasional, hal ini bukan tanpa alasan karena Indonesia adalah negara yang berpenduduk muslim terbesar di dunia,” katanya

Selain itu, kata dia, di dunia ini tidak ada lembaga pendidikan Islam yang jumlahnya  lebih besar dibanding Indonesia. Hal ini bisa dilihat dari jumlah pesantren di Indonesia yang hampir mencapai 30.000, ditambah dengan madrasah yang berjumlah hampir 70.000, dan Perguruan Tinggi Islam sebanyak 683 unit.

Dikatakannya, potensi lain yang bisa dijadikan sebagai indikator Indonesia bisa menjadi kiblat studi internasional adalah dilihat dari infrastruktur sosial yang terwujud dalam bentuk ormas Islam seperti Nahdlatul Ulama (NU), dan ormas Islam lain yang berhaluan moderat. Ormas-ormas Islam ini berhasil mewujudkan keharmonisan antara Islam dan demokrasi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. 

“Distings atau kekhasan inilah yang tidak ditemukan di negara-negara muslim di dunia,” ujar Kamaruddin. 

Pascasarjana Islam Nusantara

Salah satu langkah STAINU Jakarta dalam mewujudkan peradaban dunia yang damai, toleran, dan moderat adalah dengan membuka program studi Kajian Islam Nusantara di tingkat Program Pascasarjana (S2) seperti yang dicita-citakan oleh Nahdlatul Ulama. 

Khazanah Islam Nusantara yang banyak memiliki kekhasan, selama ini telah banyak diteliti oleh para ilmuwan internasional. Sehingga STAINU Jakarta dinilai tepat dalam memunculkan lebih banyak lagi khazanah-khazanah Islam Nusantara melalui berbagai penelitian ilmiah dalam upaya mewujudkan Indonesia sebagai pusat studi Islam dunia. 

Dalam Wisuda Ke-4 ini, Pascasarjana Program Magister Islam Nusantara STAINU Jakarta telah mencetak lulusan sebanyak 45 orang. Mereka merupakan lulusan pertama dari program pascasarjana ini. (Aiz Luthfi/Fathoni)

Sumber: NU Online

%d bloggers like this: