Tarawih di Masjid Tua Korban Lapindo Ini Sepi Jamaah

Sidoarjo,  Sejumlah warga Desa Kedung Cangkring Kecamatan Jabon Kabupaten Sidoarjo Jawa Timur menunaikan ibadah shalat tarawih di masjid Baitus Sholihin yang terletak tidak jauh dari semburan lumpur Lapindo.

Para jamaah yang menunaikan ibadah shalat tarawih pada bulan Ramadhan 1436 H di masjid tua yang terletak di sebelah selatan kawasan lumpur panas itu, sepi dan hanya segelintir orang. Itupun warga yang masih ingin menunaikan ibadah shalat tarawih sambil mengenang masa lalunya.

Sepinya para jamaah yang menunaikan ibadah shalat tarawih di masjid tersebut lantaran warga setempat sebagian besar banyak yang meninggalkan desanya sejak terkena semburan lumpur Lapindo pada tahun 2008 silam.

Meski demikian, warga yang menunaikan ibadah shalat tarawaih di masjid tersebut penuh antusias dan semangat. “Para jamaah yang hadir menunaikan ibadah shalat tarawih adalah warga asli Kedung Cangkring. Namun, sepinya jamaah masjid dikarenakan para warga sudah tidak tinggal desa mereka lagi. Mereka sudah pindah di luar Sidoarjo,” kata pengurus ta’mir Masjid Baitus Sholihin, Ustadz Mudzakir.

Dari pantauan NU Online, Kamis (25/6) malam, jumlah jamaah shalat tarawih di masjid itu sekitar 10 hingga 15 orang. “Tidak mesti, terkadang bertambah, kadang pula berkurang. Sehingga shafnya kelihatan masih kosong. Akan tetapi antusias warga sekitar yang menunaikan shalat tarawih penuh dengan khidmat dan khusuk,” jelas Ustadz Mudzakir.

Seusai menunaikan shalat tarawih, warga juga menggelar tembang shalawat syi’iran khas desa mereka dengan menggunakan bahasa Jawa. Mereka sengaja bershalat tembang syi’irian tersebut karena ingin melestrikan amaliyah yang dimiliki ulama desa setempat. (Moh Kholidun/Mahbib)

Sumber: NU Online

%d bloggers like this:
:)