Albon didiskualifikasi dari kualifikasi GP Australia

Albon disqualified from Australian GP qualifying

sumber Gambar: motorsport.com

Di akhir Q1, Albon memarkir trek Williamson-nya di sektor terakhir setelah buru-buru disuruh oleh race engineer-nya untuk segera menghentikan mobil.

Segera terjadi mobil Albon dihentikan karena hampir kehabisan bahan bakar, mobil F1 harus menghasilkan setidaknya satu liter sampel bahan bakar sehingga FIA dapat melakukan pemeriksaan scrutineering setelah sesi.

Namun, Albon dirujuk ke pramugari setelah tim teknis FIA hanya dapat mengambil sampel 0,33 liter di parc ferme.

Pada Sabtu malam , pramugara memutuskan untuk mengeluarkan Albon dari kualifikasi, yang berarti dia akan memulai balapan hari Minggu dari belakang lapangan.

Pernyataan pramugari berbunyi: “Setelah kualifikasi, Mobil 23 tidak memiliki cukup bahan bakar untuk menghasilkan sampel 1,0 liter yang dibutuhkan.

” Mengingat situasi ini, Mobil 23 tidak sesuai dengan persyaratan Pasal 6.5 Peraturan Teknis Formula Satu FIA.

“Menurut Art. 6.5.2 pesaing harus memastikan bahwa sampel 1,0 liter fu el dapat diambil dari mobil kapan saja. Prosedur telah diikuti namun sampel 1,0 liter bahan bakar tidak dapat diambil.

“Petugas memutuskan untuk menerapkan hukuman standar untuk pelanggaran teknis. Oleh karena itu, mereka mempertimbangkan, bahwa tidak ada pembelaan untuk mengklaim bahwa tidak ada keunggulan kinerja yang diperoleh. diperoleh.

“Petugas telah menerima permintaan dari Williams Racing untuk mengizinkan Mobil 23 memulai balapan. Oleh karena itu, Stewards memberikan izin untuk Mobil 23, Alex Albon untuk memulai balapan.”

Albon telah memenuhi syarat di urutan ke-16 setelah gagal menaikkan suhu bannya pada putaran terakhirnya, karena bendera merah yang terlambat hanya memberi pembalap dua menit untuk melewati batas. garis dari pitlane.

Itu berarti Albon harus mengantri di ujung pitlane untuk mendapatkan posisi trek di depan lampu hijau, dan kepala kinerja kendaraan Williams Dave Robson percaya bahwa perpanjangan waktu di pitlane dan “perlombaan” yang lebih lama dengan sesama pesaing mungkin telah berkontribusi pada kekurangan bahan bakar Albon.

“Kami dapat melihat masalah saat dia mendekati pitlane di akhir putaran di mana ada sesuatu yang tidak beres, jadi kami memilih untuk menghentikan mobil hanya untuk pastikan kami tidak merusak apa pun,” Robson menjelaskan sebelum vonis. 

“Saya pikir fakta bahwa kami harus pergi dan mengantri di ujung pitlane setelah bendera merah untuk mendapatkan putaran itu berarti bahwa putaran keluar saat itu jauh lebih agresif daripada yang kita miliki direncanakan.

“Jadi, saya pikir itulah mengapa kami sedikit lebih rendah dari yang kami inginkan.”

Disadur dari Motorsport.com.