Bagnaia: “Lebih baik jika saya bertarung melawan Ducati lain, itu lebih mudah”

Besok, untuk pertama kalinya musim ini, Pecco Bagnaia akan start dari barisan depan. Ada harapan bahwa ini adalah tanda bahwa Pecco telah sepenuhnya beradaptasi dengan GP22. Ini pasti motor yang bekerja dengan baik di putaran terbang di Austin, karena ada empat di depan semua orang, ditemani oleh GP21 Bastianini, yang menutup kuintet di line-up.

“Motor ini memiliki potensi lebih dari yang sebelumnya. Saya sudah mengatakannya sejak pertama kali saya mengendarainya. Tetapi ketika Anda memiliki sesuatu yang baru, ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” jelas Pecco. “Saya sedikit kesulitan dengan Grand Prix pertama dan akhir pekan pertama ini, bersama dengan yang di Argentina, di mana saya fokus pada sensasi saya dan meningkat di setiap putaran.”

Ini memberinya kepercayaan diri yang dia butuhkan untuk lolos, dan dia tampaknya melakukannya. memilikinya untuk balapan juga.

“Ini akan sulit, tetapi memiliki lebih sedikit lubang akan membantu kami menjadi lebih konstan,” dia menekankan. “Tahun lalu, masalah bagi kami adalah lubangnya, dan sekarang jumlahnya lebih sedikit. Juga, dengan lambung baru, angin tidak mengganggu kami lagi, dan kami dapat menutup lintasan dengan lebih baik di tikungan cepat.”

Mereka harus mencari tahu siapa saingan mereka.

“Bastianini terus melaju dengan baik sepanjang akhir pekan, tetapi Quartararo dan Marquez juga cepat.” Dia mengidentifikasi yang paling berbahaya. “Saat ini, ada banyak dengan kecepatan yang sama. Sulit untuk membuat prediksi, juga karena keausan pada ban belakang itu penting. Kami harus pintar di lap pertama. Terkadang menjadi lebih lambat. di awal berarti lebih cepat di akhir.”

Bagaimana jika itu urusan keluarga, seperti di pole position?

“Ketika Anda bertarung dengan pengendara yang memiliki motor yang sama dengan Anda, lebih mudah untuk memahami apa yang mereka lakukan, jadi pasti akan lebih baik bertarung melawan Ducati lainnya,” tutup Bagnaia.

 

Disadur dari GPOne.com.