Martin: “Ketika saya berusia 8 tahun, Rossi menepuk kepala saya. Saya tidak mencuci rambut saya.”

Setelah dua kecelakaan dan dua nol, di Qatar dan Indonesia, Jorge Martin akhirnya membawa pulang poin pertama musimnya dari Argentina, dengan tempat kedua yang bagus.

Segera setelah balapan, dia hanya mengatakan hal-hal baik tentang lawan yang mengalahkannya , Aleix Espargarò, yang juga merupakan teman baiknya, jadi dia tidak kesulitan merayakan podium bersamanya.

“Malam yang panjang,” aku Martin. “Kami bersenang-senang, dan kami menyemprot Prosecco. Aleix dan saya memulai malam bersama, tetapi kemudian kami menempuh jalan masing-masing. Saya sangat lelah, tetapi kami sangat menikmati momen ini.”

Pada tahun 2021, pembalap Spanyol itu menutup GP Amerika di tempat kelima.

“Musim lalu, Saya sangat cepat di Austin, dan saya berjuang lama dan keras untuk podium. Tahun ini, saya mengalami kesulitan dalam dua balapan pertama menjaga kecepatan saya selama balapan. Untungnya, itu bekerja lebih baik di Argentina. “

Awal musim tidak tidak berjalan seperti yang diharapkan. GP 22 memiliki masalah grip dan, saat ini, pembalap Ducati terbaik adalah Enea Bastiani, ketiga di Kejuaraan Dunia, tetapi dengan Desmosedici musim lalu, GP21.

“GP22 jauh lebih mudah dikendarai di tikungan. Tapi, tahun lalu, kecepatan maksimum adalah keuntungan besar kami, sementara tahun ini tidak. Kami harus memulihkan keunggulan kami dalam kecepatan tetapi, secara keseluruhan, potensi motor lebih besar dari tahun lalu.”

GP Austin adalah yang ke-500 untuk jalur baru Kejuaraan Dunia, yang dikelola oleh Dorna, dan Martin mengingat yang pertama saat dia masuk paddock.

“Pada tahun 2006, saya pertama kali masuk paddock MotoGP di Valencia,” kenang Martin. Dia baru berusia delapan tahun saat itu. “Saya pernah bertemu Valentino, dan dia menepuk kepala saya. Setelah itu, saya tidak mencuci rambut selama seminggu.”

 

Disadur dari GPOne.com.