Risiko keterlambatan pengiriman berada di luar kendali F1, kata Steiner

Freight delay risks are out of F1's hands, says Steiner

sumber Gambar: motorsport.com

Di tengah masalah yang sedang berlangsung di seluruh dunia dengan pengiriman kargo, F1 lolos dari nyaris celaka menjelang Grand Prix Australia ketika peralatan dari tiga tim berisiko tidak berhasil tepat waktu. Mitra

F1 DHL harus melakukan misi penyelamatan untuk memindahkan kargo dari kapal kargo dan sebagai gantinya mengatur untuk menerbangkannya dari Singapura.

Sementara F1 mengatasi masalah potensial di sana, MotoGP mendapati dirinya harus membatalkan balapan Jumat di Grand Prix Argentina akhir pekan lalu ketika pesawat pengangkut terlambat tiba.

Peningkatan gangguan terhadap kargo di seluruh dunia terbuka risiko bahwa jadwal padat F1 tahun ini dapat mengeksposnya ke potensi slip di beberapa titik.

Dan sementara Steiner, yang timnya melewatkan awal tes pra-musim Bahrain karena penundaan pengiriman, mengatakan F1 melakukan semua yang bisa untuk memastikan tidak ada masalah, dia sadar bahwa beberapa situasi berada di luar kendalinya.

“Saya pikir F1 menganggapnya serius, tetapi ini adalah salah satu skenario yang tidak dapat Anda ikuti. ntrol,” jelas Steiner.

“Kita semua tahu bahwa itu sulit sekarang, terutama dengan invasi ke Ukraina. Saya pikir ada banyak pesawat kargo yang tidak beroperasi sekarang karena sanksi terhadap perusahaan Rusia, karena mereka menjalankan atau menerbangkan banyak pesawat kargo.

“Jadi ini tidak menjadi lebih mudah. ​​Dan juga kapal, kami sekarang tahu ada kesulitan di sana.

“Tapi itu salah satu hal yang di luar kendali [Anda]. Selama Anda tidak mendapatkan pesawat Anda sendiri, Anda selalu mengandalkan orang lain untuk membantu Anda.

“Semoga kita bisa melewatinya dan berusaha keras. Saya pikir saat ini, tidak ada yang memilikinya. mendapat jaminan apa pun sampai ke tempat yang tepat pada waktu yang tepat.”

Selain masalah logistik seputar waktu pengiriman, biaya transportasi juga meningkat secara dramatis dalam beberapa bulan terakhir. Wakil Presiden Logistik Motorsport

DHL, Paul Fowler mengungkapkan minggu ini: “Hampir ada perang penawaran sekarang. Tarif dari Eropa ke Asia hingga Eropa yang dulunya sekitar $900 (USD) per kontainer sekarang menjadi sekitar $20.000.” cap era di mana pengeluaran mereka dibatasi.

Steiner mengatakan F1 perlu melihat situasi dengan hati-hati, dan berpotensi menaikkan batas biaya, untuk memastikan bahwa tim tidak terjebak dengan melanggar batas mereka bukan karena kesalahan mereka sendiri.

“Ini naik, dan setiap kali kita membicarakannya, itu semakin tinggi,” kata Steiner tentang biaya transportasi.

“Pada tahap tertentu kita perlu memasukkan bilangan real, dan jelas hal-hal ini hanya perlu Anda kelola saat terjadi.

“Semuanya dihadapkan dengan masalah yang sama, jadi saya pikir itu masalah untuk semua orang.

“Pada akhirnya, tidak ada yang dirugikan selama semua orang mendapat peningkatan dan semua orang melakukannya.

“Anda hanya harus menghadapinya dan kemudian lihat bagaimana Anda dapat menavigasi untuk mencapai akhir musim dengan anggaran yang utuh dan di tempat yang Anda inginkan.”

Disadur dari Motorsport.com.