Video TikTok yang Dicuri, Bertekad Penipuan, Menyerang Video Pendek YouTube

Scammers memanfaatkan sepenuhnya peluncuran pesaing TikTok baru Google, YouTube Shorts, yang ternyata menjadi alat luar biasa untuk memberi makan miliaran pemirsa yang terlibat konten curian. Konten itu digunakan untuk melakukan penipuan seperti mempromosikan situs kencan dewasa, membeli pil diet, dan menjual barang yang di-mark-up, para peneliti memperingatkan.

YouTube Shorts masih dalam versi beta, tetapi itu masih memberi banyak waktu bagi scammer untuk memigrasikan flimflam terbaik mereka yang telah teruji TikTok ke dunia Google, yang sudah dihuni oleh miliaran pengguna.

Analis handal Satnam Narang telah mempelajari media sosial selama lebih dari satu dekade dan menemukan bahwa penipu sangat sukses mengangkat video TikTok yang paling viral dan menggunakannya di YouTube Shorts, untuk mendapatkan pemirsa untuk mengklik berbagai situs dan tautan.

Narang menganalisis 50 saluran YouTube yang berbeda dan menemukan pada Desember, mereka telah mengumpulkan 3,2 miliar tampilan di setidaknya 38.293 video yang dicuri dari pembuat TikTok. Saluran YouTube mencapai lebih dari 3 juta pelanggan, tambahnya.

“Harap dicatat ini bukan daftar lengkap, jadi angka yang dibagikan di sini kemungkinan kurang dari jumlah tampilan, video, dan pelanggan sebenarnya yang dikumpulkan oleh scammers menggunakan konten curian dari TikTok,” tambah Narang.

TikTok challenge seperti “Wear It Big” dan “Why Are’t You in Uniform” telah mengumpulkan miliaran tampilan, jadi menyajikannya ke basis pengguna Google yang baru telah terbukti menjadi cara yang efektif bagi penipu untuk membayar lebih. TikTok hiruk pikuk yang ada.

Penipuan paling umum yang ditemukan Narang adalah menggunakan video yang sangat populer dari TikTok, terutama tantangan yang menampilkan wanita cantik (seperti “Buss It”), yang menyajikan tautan ke situs kencan dewasa yang menjalankan program afiliasi yang membayar untuk klik.
Sumber: Dapat dipertahankan.

“Sementara penipuan kencan dewasa berkembang biak di banyak platform, pengenalan YouTube Shorts, dengan potensi jangkauan yang sangat besar dan pemirsa yang sudah ada, adalah lahan subur yang hanya akan melayani e untuk membantu agar penipuan ini semakin meluas,” jelas Narang. “Tren ini mengkhawatirkan karena betapa suksesnya taktik ini dengan begitu cepat di YouTube Shorts, berdasarkan volume penayangan video dan pelanggan di saluran palsu yang mempromosikan konten curian ini.” Video latihan TikTok untuk produk yang sedang tren — seperti celana yang dikenal sebagai “legging” di media sosial. Dilengkapi dengan jahitan di bagian belakang untuk menyempurnakan bagian belakang yang paling rata sekalipun, legging terkenal itu dijual di YouTube Shorts dengan harga yang dilebih-lebihkan oleh scammer dengan harapan pembeli baru tidak akan memperhatikan harga yang empuk, Narang menemukan.

“Misalnya, Saya menemukan sepasang legging serupa di AliExpress yang ditawarkan seharga $12 lebih murah daripada di halaman Fashion Legging,” katanya. “Kekhawatiran utama dengan iklan ini adalah scammers tidak dapat menjamin barang yang dibeli akan tiba atau tiba seperti yang diiklankan.”

Selain celana ajaib, konten terkait olahraga yang dicuri dari TikTok digunakan untuk menjual program penurunan berat badan, pil diet, dan lebih, meminta rincian kartu kredit.

Penipuan lain memanfaatkan program afiliasi dengan struktur pembayaran yang menguntungkan untuk mendorong diet smoothie. Narang memperkirakan scammers bisa mendapatkan hingga $100 untuk setiap pelanggan yang akhirnya membeli ke dalam program:

Influencer ‘Clout’ Fraud

Video TikTok populer juga digunakan di YouTube Shorts hanya untuk membangun keterlibatan dan jumlah pengikut, yang dijelaskan Narang adalah bentuk sosial- mata uang media yang digunakan untuk menjual iklan dan mendapatkan uang afiliasi untuk penayangan.

“Misalnya, satu pengguna telah menerima lebih dari 78 juta penayangan di saluran mereka, tetapi jika Anda melihat perincian konten mereka yang sebenarnya, itu adalah video yang mereka buat bukan buatan yang memiliki jumlah keterlibatan terbesar,” kata Narang. “Ada juga sejumlah saluran YouTube yang dibuat semata-mata sebagai hub untuk konten TikTok yang dicuri, sama halnya, untuk mendapatkan mata uang sosial.”

Dia menambahkan bahwa penipuan itu juga menempatkan pembuat konten yang sah pada kerugian yang tidak adil.

“Sebagai platform, YouTube menyediakan jalan bagi pembuat konten untuk menghasilkan uang melalui iklan dan kesepakatan merek yang sering dikaitkan dengan jumlah pelanggan, ”kata Narang. “Karena YouTube dan platform lain berusaha untuk menghukum pembuat dan saluran karena keterlibatan palsu, scammers menggunakan video TikTok curian untuk mendapatkan mata uang sosial menggunakan konten yang bukan miliknya.”
Password Reset: Acara Sesuai Permintaan: Fortify 2022 dengan strategi keamanan kata sandi yang dibuat untuk ancaman saat ini. Meja Bundar Keamanan Threatpost ini, dibuat untuk para profesional infosec, berpusat pada pengelolaan kredensial perusahaan, dasar-dasar sandi baru, dan mengurangi pelanggaran pasca-kredensial. Bergabunglah dengan Darren James, dengan Specops Software dan Roger Grimes, penginjil pertahanan di KnowBe4 dan pembawa acara Threatpost Becky Bracken. Daftar & streaming sesi GRATIS ini hari ini – disponsori oleh Specops Software.

 
Tulis komentar
Bagikan artikel ini:

  • Keamanan Web
  • Wagiman Wiryosukiro

    Petani Sistem Informasi, tukang las plugin & themes Wordpress. Co-Founder SistemInformasi.biz. Saat ini aktif sebagai Developer & kontributor di OpenMandriva Linux.

    You may also like...

    %d bloggers like this: