5 Kesalahpahaman Terbesar Tentang Crypto

Dunia crypto itu kompleks dan terkadang luar biasa. Anda mungkin menghadapi berbagai argumen dan pendapat berbeda yang dapat menyulitkan untuk memilah sinyal dari kebisingan. Mari kita selesaikan lima kesalahpahaman terbesar tentang cryptocurrency.

#1: Crypto Selalu Bagus untuk Penjahat

Crypto sering disebut-sebut sebagai tempat persembunyian untuk aktivitas kriminal. Namun, karena crypto umumnya tidak bersifat pribadi, ini adalah pilihan yang buruk untuk menyembunyikan transaksi keuangan Anda.

Orang mungkin percaya bahwa crypto adalah tanah scammers dan pencuri karena sering ada peretasan yang menjadi berita utama di media arus utama. Tetapi fakta bahwa banyak dari peretas ini tidak berhasil lolos dari penjarahan mereka karena tindakan mereka disiarkan ke dunia di blockchains publik.

Pada kenyataannya, banyak dari peretas atau penjahat ini tidak dapat memindahkan dana curian mereka—atau akhirnya tertangkap. Jaringan Blockchain dan transparansinya memungkinkan kejahatan terlihat dan dibasmi secara real time, menjadikannya tempat yang buruk untuk aktivitas terlarang.

#2: Crypto Akan Selalu Menggunakan Banyak Energi

Ada berbagai mekanisme yang digunakan oleh blockchain untuk mengamankan jaringan. Solusi yang paling umum adalah Proof of Work dan Proof of Stake. Proof of Work menggunakan masalah matematika kompleks yang membutuhkan banyak daya komputasi, artinya lebih banyak energi digunakan untuk memverifikasi rantai.

Namun, Proof of Stake menggunakan sekitar 99% lebih sedikit energi daripada Proof of Work karena pengguna mempertaruhkan beberapa token mereka sebagai deposit untuk menjadi aktor yang baik dalam memverifikasi transaksi. Tidak ada perhitungan rumit untuk memvalidasi rantai.

Banyak blockchain baru menggunakan Proof of Stake untuk mengamankan jaringan mereka, seperti Solana, Avalanche, Terra, dan Tezos. Selain itu, ada tren yang berkembang untuk membangun keberlanjutan dan pemeliharaan lingkungan ke dalam infrastruktur inti blockchains.

#3: Semua Cryptocurrency dan Blockchains Sama

Ada perbedaan penting antara blockchain. Dunia kripto terdiri dari kaleidoskop jaringan dan komunitas dengan berbagai nilai inti dan kasus penggunaan. Cara jaringan blockchain dirancang memiliki banyak implikasi untuk aplikasi dan penggunanya.

Salah satu sumber perbedaan dalam blockchain adalah bahwa sering kali ada trade-off dalam kinerja atau desentralisasi yang perlu dilakukan dalam menyeimbangkan keamanan, eksekusi, dan data lapisan penyimpanan blockchain. Pilihan yang dibuat para insinyur saat membuat arsitektur rantai memiliki efek hilir yang signifikan pada budaya dan aplikasi yang berkembang di sekitar blockchain.

Beberapa blockchain dibangun untuk keamanan dan waktu aktif maksimum dan tidak memiliki kemampuan untuk meng-host aplikasi, sementara blockchain lainnya lebih gesit dan cairan tetapi meninggalkan lebih banyak kerentanan di atas meja sebagai hasilnya. Blockchain kontrak pintar seperti Ethereum atau Solana memberi pengembang kemampuan untuk membangun aplikasi di atasnya, sementara rantai lainnya berfokus pada kasus penggunaan khusus seperti NFT atau game. Penting untuk diingat bahwa kode yang digunakan memengaruhi perilaku penggunanya dan komunitas yang akhirnya bergabung di sekitar blockchain tertentu.

#4: Semua Jaringan Blockchain Mahal dan Tidak Efisien

Anda mungkin pernah mendengar bahwa biaya untuk bertransaksi menggunakan jaringan blockchain mahal. dan butuh waktu lama untuk menyelesaikan transaksi. Meskipun ini mungkin terjadi pada blockchain tertentu seperti Ethereum, itu tidak sepenuhnya benar. Banyak jaringan blockchain yang cukup murah dan efisien seperti Solana di mana biayanya kurang dari satu nikel untuk bertransaksi dan transaksi diselesaikan dalam hitungan detik.

Karena cara jaringan blockchain dirancang dengan keamanan sebagai prioritas, mereka mengumpulkan biaya transaksi dari pengguna yang didistribusikan ke penambang atau validator yang membantu mengamankan jaringan blockchain. Biaya sangat bervariasi tergantung pada desain blockchain tertentu dan biaya juga berfluktuasi berdasarkan seberapa sibuk jaringan pada waktu tertentu.

Ada juga solusi untuk mengurangi biaya gas di Ethereum dengan infrastruktur lapisan kedua, yang disebut Layer 2s, yang berbagi keamanan jaminan rantai Ethereum lapisan dasar tetapi memungkinkan throughput data yang lebih tinggi dan dengan demikian mengurangi biaya.

#5: Cryptocurrency Hanya Sebatas Tren Sesaat

innovasi dalam teknologi aset digital masih dalam tahap awal, tetapi dampaknya akan luas dan dalam. Sementara beberapa cryptocurrency masuk dan keluar dari pasar bull atau bear, keseluruhan pertumbuhan dan perluasan ekosistem keuangan dan cryptocurrency terdesentralisasi tampaknya tetap ada. Uang adalah alat koordinasi manusia yang telah berubah bentuk berkali-kali sepanjang sejarah manusia, dan kripto adalah tahap lain dalam evolusi ini.

Pergeseran ke mata uang kripto dan aset digital telah mengubah banyak aspek budaya. Teknologi blockchain di mana cryptocurrency dibangun adalah peningkatan yang nyata dalam keamanan dan pembayaran karena mereka menghilangkan perantara yang sering menyebabkan birokrasi, inefisiensi, dan biaya overhead yang dapat dihilangkan dengan beralih ke solusi blockchain. Menggunakan teknologi kontrak pintar, kode dapat bertindak sebagai perantara tepercaya untuk memastikan transfer aset yang aman dan dapat diverifikasi dari satu pihak ke pihak lain, bukan firma hukum atau bisnis pihak ketiga lainnya.

Dengan menawarkan cara yang lebih efisien untuk menjalankan bisnis, berbagi ide, dan berkoordinasi, teknologi cryptocurrency memberikan akses yang lebih besar ke lebih banyak peluang bagi umat manusia pada umumnya. Manfaat yang diperoleh dengan mengadopsi teknologi ini cukup signifikan untuk beberapa bentuk cryptocurrency untuk bertahan di masa depan.

Itulah berita seputar 5 Kesalahpahaman Terbesar Tentang Crypto, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.