Bank of America: Crypto Dapat Mengungguli Saham Di Tengah Potensi Resesi yang Didorong Fed

Bitcoin dan cryptocurrency lainnya dapat mengungguli obligasi dan saham di tengah potensi resesi, kata Michael Hartnett, kepala strategi investasi BofA. Dalam catatan baru-baru ini, ia berpendapat bahwa kebijakan baru Federal Reserve AS dapat mendorong negara dan sebagian besar dunia ke dalam keadaan ekonomi seperti itu.

Crypto Mekar di Tengah Resesi yang Akan Datang?

Setelah bertahun-tahun mencoba melawan konsekuensi pandemi COVID-19 melalui peningkatan ekspansi neracanya, yang sekarang sekitar $9 triliun, bank sentral AS mengubah nadanya pada awal tahun 2022. Artinya, setelah lebih dari dua kali lipat neracanya sejak Maret 2020, The Fed memutuskan untuk mulai menguranginya, dengan beberapa laporan menunjukkan bahwa itu bisa segera menumpahkan hingga $95 miliar aset per bulan.

Mengutip catatan dari ahli strategi Bank of America, Reuters melaporkan bahwa “gambaran makro-ekonomi memburuk dengan cepat” dan dapat menyebabkan resesi bagi perekonomian dunia. ekonomi terbesar.

Dengan menggunakan kata-kata yang kuat seperti “kejutan inflasi memburuk, kejutan suku bunga baru saja dimulai, kejutan resesi datang,” Hartnett memperingatkan klien bank bahwa sebagian besar aset akan bertemu secara besar-besaran. keriangan. Namun, beberapa, seperti obligasi dan saham, akan berkinerja buruk.

Faktanya, beberapa kuda didukung bank untuk menjadi yang teratas di tengah potensi resesi – uang tunai, komoditas, dan, yang menarik, cryptocurrency.
Bank of America Building. Sumber: FinancialExpress
How Come Crypto?

Bagi mereka yang mengikuti industri crypto dan pendekatan umum dari Wall Street ke arah itu, melihat BofA memilih aset digital sebagai potensi berkinerja terbaik bisa sangat mengejutkan. Faktanya, belum lama berselang ketika BofA, bersama dengan banyak organisasi perbankan lainnya, sering melakukan pukulan terhadap bitcoin dan seluruh bidang.

Kami tidak akan menyebutkan momen perubahan hati dari nama-nama seperti JPMorgan, Goldman Sachs, dan Citigroup. Mari kita fokus pada Bank of America.

Setelah bertahun-tahun mengabaikan kelas aset, BofA menegaskan pada Maret 2021 bahwa bitcoin sangat fluktuatif, menjadikannya “tidak praktis sebagai penyimpan kekayaan atau mekanisme pembayaran”. muncul laporan bahwa bank telah membentuk tim peneliti cryptocurrency. Sentimen perubahan nada meningkat beberapa hari kemudian saat diketahui bahwa BofA telah meluncurkan layanan perdagangan berjangka Bitcoin. Dalam makalah lain pada saat itu berfokus pada aset digital, peneliti BofA menyebut BTC “penting” dan menyebut seluruh industri sebagai “terlalu besar untuk diabaikan.”

Sejak itu, bank bahkan memuji beberapa jaringan lain dan koin asli masing-masing, seperti sebagai Solana dan Chainlink.

Artikel ini disadur dari cryptopotato.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.