Elon Musk Beli Twitter $44 miliar — industri kripto gembira

Dalam beberapa jam dan hari sebelum CEO Tesla Elon Musk membeli raksasa media sosial Twitter, diskusi tentang kebebasan berbicara adalah umum di antara banyak pengguna online baik di dalam maupun di luar industri kripto.

Twitter mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan menjadi perusahaan swasta setelah dewan direksi menerima tawaran dari Musk untuk membeli saham perusahaan seharga $54,20 per saham secara tunai – kira-kira $44 miliar. Meskipun transaksi diharapkan selesai pada tahun 2022, itu masih harus mendapat persetujuan dari pemegang saham Twitter serta regulator tertentu.

Dalam salah satu tweet terakhirnya sebelum berita pembelian dipublikasikan, Musk berkata, “Saya berharap bahkan saya kritikus terburuk tetap ada di Twitter karena itulah arti kebebasan berbicara.” Twitter mengutip CEO Tesla yang mengatakan “kebebasan berbicara adalah landasan dari demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah alun-alun kota digital.” Namun, banyak yang tampaknya melihat pembelian multi-miliar dolar berpotensi memiliki hasil yang berlawanan. Angelo Carusone, presiden pengawas media nirlaba Media Matters for America, menyatakan keprihatinan sebelum pengumuman bahwa Twitter menyetujui penjualan itu “akan menjadi kemenangan bagi disinformasi dan orang-orang yang menjajakannya,” menunjukkan bahwa Musk mungkin secara sepihak memutuskan untuk mengizinkan mereka yang dilarang. dari platform untuk menghasut kekerasan kembali.

Jackson Palmer, co-pencipta token berbasis meme Dogecoin (DOGE), yang sering didorong oleh Musk di platform media sosial, disebut memperoleh “pengambilalihan yang bermusuhan” yang bertentangan dengan gagasan kebebasan. Banteng Bitcoin Anthony “Pomp” Pompliano memberi selamat kepada pemilik Twitter yang baru, sementara perusahaan peminjam crypto BlockFi tampaknya mengambil sikap yang lebih lucu, memposting foto mashup anjing Dogecoin dan logo Twitter. Pendiri dan CEO

MicroStrategy Michael Saylor tidak berkomentar langsung tentang akuisisi tersebut, melainkan membalas Musk dengan teks amandemen pertama Konstitusi Amerika Serikat dalam sebuah tweet, menunjukkan bahwa dia mendukung langkah tersebut. Anggota DPR Jody Hice, yang telah mendukung klaim palsu penipuan dalam Pemilihan Presiden AS 2020, memuji transaksi itu sebagai kemenangan untuk amandemen pertama juga.

Tidak jelas apa yang dimaksud oleh para pendukung amandemen pertama dengan dukungan mereka terhadap pembelian Twitter oleh Musk, karena amandemen konstitusi tidak membatasi pribadi majikan di Amerika Serikat, melainkan mencegah Kongres mengeluarkan undang-undang yang melarang jenis pidato tertentu. Pengadilan AS sebelumnya telah memutuskan bahwa kebebasan berekspresi tidak mencakup menghasut “tindakan tanpa hukum segera”. Demikian pula, aturan Twitter menyatakan bahwa platform tersebut tidak mengizinkan pengguna untuk “mengancam kekerasan terhadap individu atau sekelompok orang” atau menghasut orang lain untuk terlibat dalam pelecehan yang ditargetkan.

Musk, dengan lebih dari 83 juta pengikut — jauh lebih banyak daripada mantan CEO Twitter Jack Dorsey di 6,3 juta — dapat memengaruhi perilaku di platform dan media sosial secara keseluruhan sebagai akibat dari pembelian. CEO Tesla mengatakan pada 14 April bahwa salah satu prioritas utamanya untuk Twitter adalah menghilangkan “spam dan scam bots dan pasukan bot,” termasuk yang terhubung dengan penipuan crypto.

Pada saat publikasi ion, saham Twitter dihargai $51.70, telah meningkat lebih dari 32% dalam 30 hari terakhir.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.