Inilah Aset Crypto Paling Populer di Korea Selatan

Investor Korea Selatan dilaporkan memiliki Bitcoin (BTC) senilai lebih dari $5 miliar. Ripple (XRP) adalah aset digital paling populer kedua karena penduduk setempat memegang hampir $4,8 miliar di dalamnya.

BTC dan XRP Memimpin

Pertukaran crypto terkemuka Korea Selatan – Upbit, Bithumb, Coinone, dan Korbit – melakukan penelitian untuk menentukan aset digital mana yang paling menarik bagi investor lokal. Cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar – Bitcoin (BTC) – menempati urutan pertama karena orang Korea Selatan telah menginvestasikan lebih dari $5 miliar di dalamnya. Token asli Ripple – XRP – menempati urutan kedua dengan sekitar $4,8 miliar didistribusikan di dalamnya.
Tempat ketiga dan keempat masing-masing dimiliki oleh Ether (ETH) dan Cardano (ADA). Investor memiliki aset digital terbesar kedua senilai sekitar $4,5 miliar dan hampir $1 miliar di ADA.

Menariknya, memecoin pertama – Dogecoin (DOGE) – mengumpulkan 5 besar. Orang Korea Selatan memegangnya senilai hampir $900 juta.

The Laporan mencatat bahwa investor lokal memperdagangkan aset digital lebih dari $7 triliun sepanjang tahun 2021. Angka tersebut lebih dari jumlah keseluruhan yang diperdagangkan di Indeks Harga Saham Gabungan Korea utama dan transaksi di Kosdaq junior.

Korea Selatan Ambil Jalur Crypto

Bulan lalu, Timur Negara Asia mengadakan pemilihan presiden yang paling diperebutkan. Setelah itu, kandidat dari partai Konservatif – Yoon Suk-yeol – hanya mengumpulkan 263.000 suara lebih banyak dari lawannya dan menjadi Presiden Korea Selatan berikutnya. Yang lebih menarik adalah dia adalah pendukung industri cryptocurrency dan berjanji untuk mengubah tanah airnya menjadi hub aset digital.

Selama kampanyenya, dia berjanji untuk mengizinkan penawaran koin awal (ICO) dan meningkatkan ambang batas minimum untuk membayar pajak capital gain atas keuntungan dari investasi kripto. Dia bersumpah untuk mengubah undang-undang dan memastikan bahwa mereka yang menghasilkan pendapatan kurang dari $40.000 per tahun harus dibebaskan dari pembayaran pajak. Saat ini, pajak tersebut dikenakan pada investor yang menghasilkan lebih dari $2.000 per tahun.

Artikel ini disadur dari cryptopotato.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.