Makalah: Blockchain dan Industri Simpan Pinjam

Konsep pinjam meminjam sudah setua waktu itu sendiri. Mengenai keuangan, sementara beberapa individu memiliki lebih dari cukup untuk diri mereka sendiri, yang lain hampir tidak memiliki cukup untuk bertahan hidup. Selama ada ketidakseimbangan dalam distribusi keuangan, akan selalu ada kebutuhan untuk meminjam dan keinginan untuk meminjamkan.

Pinjaman melibatkan pemberian sumber daya secara kredit dengan syarat bahwa itu dikembalikan pada jangka waktu yang disepakati. Dalam hal ini, sumber daya tersebut dapat berupa uang atau aset keuangan apa pun.

Pemberi pinjaman dapat berupa individu, lembaga keuangan, perusahaan, atau bahkan negara. Apapun kasusnya, pemberi pinjaman, seringkali, membutuhkan semacam jaminan bahwa sumber daya mereka akan dikembalikan kepada mereka pada waktu yang disepakati.

Kriteria tertentu memenuhi syarat peminjam untuk mengambil pinjaman. Di antaranya adalah rasio utang terhadap pendapatan (DTI) peminjam yang mengukur jumlah uang dari pendapatan mereka yang berkomitmen untuk menangani pembayaran utang bulanan, pekerjaan yang stabil, nilai agunan, dan pendapatan aktual.

Peringkat kredit memainkan peran penting dalam pemberian pinjaman

Umumnya , sebagian besar lembaga keuangan dan perusahaan lebih mengandalkan nilai kredit peminjam daripada kriteria yang disebutkan di atas.

Akibatnya, nilai kredit sejauh ini merupakan faktor terbesar dalam menentukan apakah pinjaman harus diberikan kepada peminjam. Dalam dunia ketidakseimbangan keuangan di mana pinjaman dengan cepat menjadi diperlukan, terutama karena kesulitan ekonomi baru-baru ini, individu, perusahaan dan bahkan pemerintah diharapkan untuk menjaga peringkat kredit mereka sebaik mungkin.

Peringkat atau skor ini dapat diberikan kepada individu, perusahaan atau pemerintah yang ingin mengambil pinjaman dalam upaya untuk menyelesaikan defisit. Gagal membayar pinjaman pada waktu yang disepakati umumnya berdampak buruk pada peringkat kredit peminjam, sehingga menyulitkan mereka untuk mendapatkan pinjaman lain di masa depan.

Dalam kasus pemerintah, mereka cenderung menghadapi risiko kredit berdaulat yang merupakan potensi pemerintah untuk gagal membayar kembali pinjaman yang diambil. Menurut data dari Wikipedia, Singapura, Norwegia, Swiss, dan Denmark masing-masing menempati peringkat pertama hingga keempat di antara negara-negara yang paling tidak berisiko untuk dipinjamkan.

Peringkat kredit tradisional hampir tidak sempurna

Sesederhana itu Kedengarannya, konsep pemeringkatan kredit masih jauh dari sempurna karena sebagian besar sifatnya yang terpusat.

Pemeringkatan kredit dilakukan oleh lembaga yang biasa disebut sebagai biro kredit. Peringkat kredit individu dapat dilakukan oleh lembaga termasuk Transunion, Experian dan Equifax. Perusahaan dan pemerintah kemungkinan akan dinilai oleh perusahaan seperti Moody`s dan S&P Global, untuk menyebutkan beberapa.

Sementara biro kredit melakukan segala upaya untuk menilai kelayakan kredit peminjam setransparan mungkin, ada banyak kasus penilaian yang tidak memadai karena masalah seperti sebagai penyembunyian informasi material, studi statis, representasi yang salah, dan bias manusia.

Dalam sebuah artikel baru-baru ini, Dimitar Rafailov, profesor asosiasi Bulgaria di Universitas Ekonomi Varna, menekankan pentingnya peringkat kredit yang memadai dan transparan.

Namun, Rafailov mencatat bahwa biro kredit ketidakcukupan yang dirasakan dalam peringkat ini dan kegagalan semacam itu telah “memperkuat efek negatif dari krisis keuangan global, menghasilkan risiko sistematis tambahan.” Dia menunjukkan bahwa kesalahan yang mengganggu peringkat kredit tradisional seperti yang dibuat oleh biro kredit sering disebabkan oleh “model bisnis, konflik kepentingan dan tidak adanya atau tidak efektifnya regulasi kegiatan mereka.”

Kebutuhan paten untuk desentralisasi

Munculnya teknologi blockchain merevolusi banyak sektor , khususnya sektor keuangan. Keuangan terdesentralisasi (DeFi), sebagai produk dari teknologi yang sedang berkembang, telah mengungkapkan kemungkinan menjalankan layanan keuangan dengan sistem peer-to-peer (P2P), menghilangkan gagasan otoritas perantara atau pusat.

Penilaian kredit terdesentralisasi mengacu pada gagasan untuk menilai kelayakan kredit peminjam menggunakan data on-chain — terkadang off-chain — tanpa memerlukan perantara. Penilaian dilakukan pada blockchain yang dijalankan oleh sistem komputer P2P tanpa otoritas pusat atau titik kendali. Selain itu, peringkat kredit terdesentralisasi menghapus biro kredit tradisional dari gambaran.

Jill Carlson, mitra investasi di Slow Ventures, menyatakan pentingnya bentuk penilaian kredit yang terdesentralisasi. Dia mencatat dalam artikel 2018 bahwa “solusi untuk penilaian kredit terdesentralisasi, oleh karena itu, dapat diekstrapolasi ke dalam sistem identitas yang lebih besar yang tidak bergantung pada otoritas pusat tunggal,” lebih lanjut menyatakan bahwa masalah yang berasal dari konsep penilaian kredit terpusat “memiliki terasa lebih dalam dari sebelumnya pada tahun lalu,” mengutip peretasan Equifax tahun 2017.

Pada tahun 2017, raksasa pemeringkat kredit Equifax mengalami pelanggaran keamanan yang disebabkan oleh empat peretas Tiongkok yang mengkompromikan data 143 juta orang Amerika.

Antonio Trenchev, mantan anggota Majelis Nasional Bulgaria dan salah satu pendiri platform pinjaman blockchain Nexo, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa peringkat kredit, terutama yang diproduksi oleh otoritas pusat, lebih bermasalah daripada berbasis solusi.

Trenchev membual tentang bagaimana platformnya berhasil mengesampingkan kredit skor melalui “Jalur Kredit Crypto Instan dan Kartu Nexo.”

“Dalam lanskap pinjaman utopis yang kami harapkan dapat dibuat, skor kredit akan menjadi langka ity, dan ketika digunakan, mereka akan terdesentralisasi dan adil.”

Bertumbuh menjadi kenyataan

Dua tahun lalu, protokol pinjaman blockchain Teller mengumpulkan $1 juta dalam putaran pendanaan awal yang dipimpin oleh perusahaan modal ventura Framework Ventures untuk memasukkan nilai kredit tradisional ke dalam DeFi.

Meskipun ini adalah yang pertama dari jenisnya di dunia yang terdesentralisasi, skor kredit diharapkan dapat membantu mengatasi masalah agunan berlebihan yang mengganggu pinjaman di DeFi sambil memastikan bahwa peminjam yang memenuhi syarat mendapatkan apa yang layak mereka dapatkan.

Pada bulan November tahun lalu, Credit DeFi Alliance (CreDA) secara resmi meluncurkan layanan peringkat kredit yang akan memastikan kelayakan kredit pengguna dengan data dari beberapa blockchains.

CreDA dikembangkan untuk bekerja menggunakan CreDA Oracle dengan mengevaluasi catatan transaksi masa lalu yang dilakukan oleh pengguna di beberapa blockchain dengan bantuan AI .

Ketika data ini dianalisis, data tersebut dicetak menjadi token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) yang disebut NFT kredit (cNFT). CNFT ini kemudian digunakan untuk menilai insentif atau tarif khusus untuk data pengguna ketika pengguna ingin meminjam dari protokol DeFi.

Selain itu, CreDA dibuat untuk beroperasi di berbagai blockchain termasuk Polkadot, Binance Smart Chain, Elastos Sidechain, Polygon, Arbitrum dan lebih, meskipun dibangun di Ethereum-2.0.

Baru-baru ini, protokol pinjaman P2P laboratorium RociFi menyimpulkan pendanaan awal sebesar $2,7 juta dalam kemitraan dengan perusahaan manajemen aset GoldenTree, perusahaan investasi Skynet Trading, Arrington Capital, XRP Capital, Nexo dan LD Capital. Ini diarahkan untuk memperluas peringkat kredit on-chain untuk keuangan terdesentralisasi.

Selain itu, RociFi bekerja dengan menggunakan data on-chain dan AI selain data ID dari platform terdesentralisasi untuk menentukan peringkat pengguna. Peringkat kredit, seperti pendekatan CreDA, diubah menjadi NFT yang disebut skor kredit nonfungible yang dapat berkisar dari 1 hingga 10. Skor yang lebih tinggi berarti lebih sedikit kelayakan kredit.

Banyak manfaat

Penilaian dibuat dengan berkaitan dengan kelayakan kredit peminjam dapat memiliki efek mendalam pada kehidupan mereka. Kebutuhan untuk memiliki penilaian yang adil dan tidak memihak dalam hal ini tidak dapat terlalu ditekankan.

Meskipun demikian, biro pemeringkat kredit tradisional telah gagal untuk secara akurat menilai kelayakan kredit peminjam dalam banyak kasus, baik karena inefisiensi atau hanya bias.

Peringkat kredit yang terdesentralisasi membawa keadilan bagi meja. Peminjam yakin untuk dinilai secara akurat karena fakta bahwa penilaian ini dilakukan oleh AI pada blockchain tanpa kendali otoritas pusat.

Selanjutnya, dengan peringkat kredit terdesentralisasi, data konsumen on-chain tidak dikumpulkan dan disimpan di buku besar pusat tetapi tersebar di seluruh blockchain yang dikelola oleh sistem P2P. Hal ini membuat sangat sulit bagi peretas untuk mencuri data pengguna, seperti yang ditemukan dalam peretasan Equifax tahun 2017.

Dari DeFi hingga peringkat kredit terdesentralisasi, industri blockchain telah membawa keamanan dan efisiensi ke dunia keuangan. Meskipun peringkat kredit terdesentralisasi masih dalam tahap awal, bahkan dengan kemajuan yang telah dicapai, tidak ada keraguan tentang pertumbuhannya menjadi alat penilaian yang lebih baik di masa depan.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.