Metaverse Fashion Week yang pertama: Fashion digital akan tetap ada

Luar biasa kelihatannya, mode digital telah berkembang sedemikian rupa sehingga membutuhkan pekan modenya sendiri dengan semua yang tersirat: dari pertunjukan dan presentasi koleksi baru hingga pembicaraan publik dan pesta dengan DJ sejati. Pekan mode digital pertama berlangsung pada 23-27 Maret di Decentraland, platform sosial virtual terdesentralisasi di blockchain Ethereum.

Sebelumnya, Jonathan Simkhai mempresentasikan koleksinya di Second Life tepat sebelum New York Fashion Week. Setelah pertunjukan, kulit pakaian malam dapat dibeli di NFT untuk mendandani avatar pengguna di Second Life.

Decentraland juga mengadakan pekan mode penuh pertama dalam sejarah, yang berlangsung selama lima hari. Pada hari pertama, Selfridges meluncurkan toko di mana NFT dari eksposisi nyata yang saat ini diadakan di London disajikan — masa depan karya Victor Vasarely dan pengaruhnya terhadap Paco Rabbane kontemporernya yang disebut UNIVERSE. Pemain dapat membeli gaun NFT serta Fondation Vasarely artworks.

Hari kedua

Selama hari kedua hari Metaverse Fashion Week (MVFW), ada banyak diskusi panel, lokakarya modeling, wawancara, pembukaan Distrik Mewah UNXD dan mini-game. Bagaimanapun, kita berada di ruang permainan. Dan, mungkin bagian yang paling signifikan adalah dua pertunjukan oleh Dolce & Gabbana dan Philip Plein, karena inilah alasan mengapa gamer dan fashionista memperhatikan MVFW.

Related: Adopsi NFT: Token mengambil landasan di Metaverse Fashion Week

Grafis Decentraland segera menimbulkan pertanyaan dari banyak pengguna Instagram yang mengomentari postingan brand tentang MVFW. Decentraland diluncurkan dalam versi beta pada tahun 2017 dan banyak pembuat konten mempertanyakan kualitas grafik, bekerja dengan apa yang mereka miliki. Karena kualitasnya, pertunjukannya terlihat konyol, memaksa merek untuk hanya memposting gambar skin yang bisa dibeli dalam game. Misalnya, Dolce & Gabbana memilih kucing berkacamata dan gaya rambut sebagai model digital mereka. Pertunjukan mereka diadakan di aula virtual dengan podium melingkar dan bunga.

Setiap kucing memiliki gayanya sendiri dan koleksinya menggemakan pertunjukan nyata merek tersebut, baik dalam desain set maupun skin yang disajikan. Musim ini, penggemar D&G akan jatuh ke logomania di Metaverse dan akan mengenakan animal print, jaket bawah, bahu tebal dan kacamata hitam, berseri-seri dengan kebahagiaan.

Philipp Plein mengadakan pertunjukannya dengan tengkorak besar, dengan memperhatikan simbol merek tersebut. Tengkorak terbuka dan lidahnya terbuka untuk menampilkan model yang berjalan di pertunjukan. Para penggemar Philip Plein di musim metaverse ini diharapkan memakai kacamata bercahaya atau masker respirator, helm dengan telinga kucing, jaket bulu angsa, sayap, dan jubah mandi.

Di situs web merek tersebut, harga skin yang dijual di luar landasan mulai dari $1.500 untuk Moon $urfer dan naik menjadi $15.000 untuk Platinum $urfer. Kulit ini datang dengan suguhan khusus: Kerangka kecil duduk di bahu — mungkin untuk membenarkan biayanya.

Setelah pertunjukan, semua orang diundang untuk pergi ke pesta di mana Plein menyiarkan dirinya dari rumah untuk bergabung dengan pesta, membual di cerita Instagram-nya bahwa pakaiannya dipresentasikan di Metaverse untuk pertama kalinya. Perancang mengenakan kulit kustom mereknya: helm dengan telinga kucing. Jelas bahwa fashion Metaverse memuja kucing.

Selain itu, banyak merek membuka butik digital di Metaverse. Di Distrik Mewah, pembeli dapat menemukan Dolce & Gabbana dan Philip Plein, tetapi juga butik jam tangan mewah Jacob & Co dan toko dengan tas Hèrmes Birkin. Apakah ada cara lain yang memungkinkan Anda untuk menekankan status Anda di Metaverse, jika bukan Birkin dan jam tangan?

Terkait: Mode NFT menyentuh landasan saat desainer meluncurkan di Metaverse

Jacob & Co meluncurkan “Astronomia Metaverso,” token yang tidak dapat dipertukarkan ( Koleksi NFT) yang mencakup delapan jam tangan, satu jam tangan untuk satu planet di Tata Surya. “Jam tangan dari lima planet terdekat dengan matahari (Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter) telah diproduksi sebagai jam tangan fisik yang unik (termasuk NFT jam tangan), sedangkan tiga planet terjauh (Saturnus, Uranus, Neptunus) telah terpecah menjadi beberapa varian digital saja.”

Hari ketiga

Pada hari ketiga, ada pertunjukan Etro dan presentasi koleksi Dress X. Pertunjukan Etro adalah kegagalan terbesar dari keseluruhan MVFW, karena gaya avatar rata-rata dalam pakaian biasa-biasa saja dengan desain bermerek Buta sudah cukup untuk koleksi digital di Metaverse. Pertunjukan tersebut diadakan di tempat yang sama dengan Dolce & Gabbana, tetapi dengan efek khusus yang lebih sedikit dan cahaya dan gaya yang tidak cukup.

Perilaku penonton jauh dari sempurna — banyak pengguna yang bergegas mendekati panggung, merusak pertunjukan. Jelas bahwa penyelenggara tidak memiliki batasan teknis untuk mencegah hal ini, atau tidak diharapkan. Para penggemar tidak menyukai pertunjukan tersebut dan merusak presentasi koleksi tersebut.

Yang kelima day

Di hari terakhir, ada presentasi dari Estée Lauder, brand kosmetik pertama yang tampil gemilang di Metaverse. Mereka mempresentasikan produk yang memberi Avatar selubung kilau emas, yang tampak luar biasa. Sebagai langkah branding yang cerdas dari Estée Lauder, ini memberikan kilau emas secara gratis — pengguna senang dan avatar mereka berkilau.

Ada juga pertunjukan merek Dundas dengan gaun dengan dasi dan kilau yang keluar dari avatar Anda. Nyatanya, tidak ada yang istimewa: Ia mengulang koleksi fisiknya, bermain dengan konsep berdandan sendiri. Sekarang, pengguna dapat mendandani avatar mereka. Model yang mereka gunakan lebih manusiawi dan tidak canggung.

Akord terakhir adalah Auroboros x Pesta Pengalaman Immersive Grimes dengan pertunjukan Grimes. Jelas bagi semua orang bahwa dia bergerak jauh lebih baik daripada Avatar standar dan bahkan lebih baik daripada model di atas catwalk di metaverse ini. Dia mengenakan setelan dengan sisik ular dan memiliki kepang panjang. Sepertinya Grimes sudah lama tinggal di Metaverse — dia hanya menyesuaikan.

Setelah lima hari menonton MVFW, senang melihat begitu banyak merek mengambil bagian di halaman baru sejarah industri mode, bahkan jika mereka tidak dapat memprediksi hasil eksperimen ini. Pertunjukan tersebut tidak terlihat seperti yang diharapkan oleh merek, seperti yang dijelaskan oleh publikasi di jejaring sosial mereka. Ini karena merek memposting foto terbaik dari pertunjukan dan bukan realitas avatar berpiksel dan penampilan sederhana.

Mungkin grafiknya dibuat khusus untuk membuat penonton merasa nostalgia, baru kemudian memukau kita dengan hasil yang menakjubkan dan evolusi bagaimana masa depan MVFW akan terlihat, bahkan dengan kesan realistis dari pakaian dan model yang memakainya.

Yang bisa kita lakukan hanyalah berharap pekan mode berikutnya akan lebih maju secara teknologi dan Balenciaga akan bergabung dalam daftar karena tampaknya menjadi pelopor mode digital di dunia kemewahan.
Inna Komvarova adalah pendiri saluran Telegram mode populer Mamkina. Pada 2019, ia berhenti dari pekerjaannya sebagai kepala departemen penjualan industri di perusahaan iklim terkemuka dan mulai bekerja penuh waktu di media mode.

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.