Nissan dan Toyota Memasuki Metaverse

Tinkering dengan Metaverse telah menjadi tren di antara merek dan perusahaan besar. Kali ini, telah menarik perhatian dua pembuat mobil terbesar di dunia, Nissan dan Toyota.

Pada 22 April, pembuat mobil Jepang Nissan dan Toyota mengumumkan masuknya mereka ke Metaverse untuk menawarkan pengalaman virtual baru kepada penggunanya, menyelenggarakan acara digital, dan membangun virtual kantor layanan pelanggan.

Menurut surat kabar Jepang Nikkei Asia, kedua perusahaan berusaha berinovasi di Metaverse, menawarkan pameran imersif mobil mereka melalui penggunaan virtual reality (VR), semua ini berkat kemitraan mereka dengan startup pengembang video game VRChat .

Bagaimana Pendekatan Nissan dan Toyota Metaverse

Nissan akan fokus untuk menciptakan ruang realitas virtual bagi pelanggannya. Sebaliknya, Toyota akan fokus pada lingkungan kerja jarak jauh, menciptakan kantor untuk personelnya, di mana mereka dapat mendiskusikan perkembangan teknis melalui penggunaan avatar mereka.

Dengan kata lain, sekarang, beberapa rapat kerja Toyota tidak akan bersifat fisik tetapi di Metaverse . Menurut perwakilan perusahaan, area kerja baru ini dibuka sebagai akibat dari masalah yang disebabkan oleh coronavirus.

“Semakin banyak orang yang bekerja dari rumah karena coronavirus, kami menawarkan karyawan muda dan opsi komunikasi lainnya di dalam perusahaan .”

Untuk saat ini, Nissan dan Toyota tidak secara resmi menginformasikan di Metaverse mana mereka akan meluncurkan kantor baru mereka, sehingga orang harus menunggu untuk mengetahui apakah mereka akan memilih yang terpusat seperti Meta atau yang terdesentralisasi seperti Decentraland.

Merek otomotif berekspansi ke Dunia Digital

Nissan dan Toyota bukanlah merek atau perusahaan otomotif pertama yang berinovasi dalam tren baru Metaverse ini. Perusahaan lain, seperti Volkswagen dan Mercedes Benz, meluncurkan kampanye pada awal April untuk mempromosikan entri mereka ke Metaverse, memberikan hadiah seperti PS5 terbaru dan pelajaran mengemudi lanjutan di salah satu akademi Volkswagen.

Bridget Harpur, direktur pemasaran untuk Kendaraan Penumpang Volkswagen, mengatakan bahwa “alam semesta baru” yang ditawarkan oleh metaverse ini “membuat dampak yang luar biasa pada konsumen,” sehingga mereka kemungkinan akan terus menciptakan acara dan pengalaman baru untuk pengguna dan basis penggemar mereka.

Selain itu, pembuat mobil mewah lainnya seperti Ferrari belum untuk secara resmi memasuki Metaverse tetapi sudah berkecimpung dalam menciptakan NFT, bergandengan tangan dengan perusahaan blockchain seperti Velas Network.

Ini berarti, sedikit demi sedikit sebagian besar perusahaan otomotif besar bertaruh pada teknologi di balik cryptocurrency.

Artikel ini disadur dari cryptopotato.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.