Pembuat konten memperkenalkan paradigma baru dengan NFT

Nonfungible token (NFT) telah menciptakan lingkungan di mana seniman dapat mengendalikan pekerjaan dan keuangan mereka. Para ahli setuju bahwa seniman dan pembuat konten yang memberi token pada karya mereka dan menerbitkannya sebagai NFT tidak lagi harus berurusan dengan perantara pihak ketiga.

Meskipun galeri secara tradisional telah melakukan kerja keras dalam menarik pembeli, mereka melihat utilitas mereka berkurang karena aplikasi terdesentralisasi (DApps) yang lebih murah memudahkan investor untuk terhubung langsung dengan artis favorit mereka. Ini menciptakan paradigma baru dalam ekonomi pencipta yang didorong oleh NFTs.

Karena ekonomi pencipta telah mencapai $100 miliar dengan banyak keuntungan, dan pasar NFT OpenSea dan LooksRare menghasilkan lebih dari $100 juta dalam volume harian menurut pelacak pasar DappRadar, itu menghasilkan banyak masuk akal bagi para pembuat konten untuk mengetahui bagaimana mereka dapat mengekstrak sebanyak mungkin nilai untuk karya yang mereka hasilkan.

Artis NFT Australia Danielle Weber merasa bahwa lebih banyak seniman harus menandai karya mereka dan mengendalikan merek pribadi mereka. Dalam sebuah email ke Cointelegraph, artis 10 tahun itu menguraikan banyak kekurangan yang dia rasakan dalam industri seni tradisional dan bagaimana NFT telah membantunya mengatasinya. Dia adalah pendukung kuat NFT sebagai alat baru untuk pencipta.
“Saya sangat mendorong semua seniman untuk menandai karya mereka. Apa yang benar-benar membuat saya tertarik pada prospek memasuki dunia seni NFT adalah bahwa hal itu membuat seni lebih mudah diakses oleh semua orang.”
Aksesibilitas merupakan aspek penting bagi seniman karena mereka meningkatkan peluang mereka untuk melakukan penjualan ketika lebih banyak orang melihat karya mereka. Ruang NFT memfasilitasi interaksi langsung antara artis dan penggemar tanpa perlu perantara. Ini telah menciptakan apa yang disebut Weber sebagai “siklus yang indah”.

Mantan insinyur utama di situs blog Medium Julien Genestoux setuju bahwa artis dan pembuat konten harus mengendalikan produk mereka melalui NFT, termasuk interaksi dengan penggemar. Dia mengatakan kepada Cointelegraph dalam wawancara 6 April bahwa ruang NFT membantu “menghapus parit sewenang-wenang” antara artis dan penggemar.

Genestoux percaya bahwa pencipta memiliki kesempatan untuk mempromosikan diri mereka sendiri sesuai keinginan mereka, tetapi ada beban tambahan dalam melakukannya. Dia mengatakan bahwa sebelum pembuat konten bertindak sebagai manajer mereka sendiri di platform mereka, “mereka harus menanyakan hubungan apa yang mereka inginkan dengan penggemar mereka dan hal spesial apa yang dapat mereka tawarkan kepada diri mereka sendiri.”
“Setelah mengetahui apa yang dapat Anda tawarkan sendiri, gunakan NFT sebagai kontrak yang masih Anda kendalikan.”
Related: Museum di metaverse: Bagaimana teknologi Web3 dapat membantu situs bersejarah

Dia mengakui bahwa platform tradisional seperti YouTube dan Facebook mudah digunakan orang dan memiliki keunggulan distribusi yang besar dibandingkan platform yang lebih kecil, tetapi keterhubungan langsung dengan penggemar lebih penting.
“Saya berpikir Anda harus menjadi platform Anda sendiri. Itulah salah satu nilai memiliki hubungan Anda sendiri dengan penggemar Anda.”
Genestoux menambahkan bahwa NFT oleh pembuat tidak perlu terbatas pada artis. Penghibur di aplikasi jejaring sosial Only Fans dapat menampilkan gambar profil NFT mulai Februari ini. CEO Amrapali Gan mengatakan fitur baru ini hanyalah “langkah pertama dalam mengeksplorasi peran yang dapat dimainkan NFT di platform kami.”

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.