Pengertian Play to Earn (P2E) atau Game Crypto

Beberapa sektor lolos dari kegilaan kripto, tetapi banyak pengembang game benar-benar menerimanya. Banyak koleksi terkait game sekarang dapat diklaim sebagai NFT, tetapi beberapa yang disebut game “bermain untuk menghasilkan” telah melangkah lebih jauh dan memiliki crypto dan NFT sebagai taruhannya.

Game play-to-earn, juga disebut game P2E atau bahkan hanya game crypto, adalah game yang memiliki cryptocurrency dan NFT sebagai bagian integral dari gameplay. Seringkali, alih-alih membeli game, Anda membeli barang di dalamnya, seperti karakter atau senjata atau, yah, apa saja.

Ini tidak sepenuhnya unik, banyak game menggunakan model serupa, terutama yang disebut free-to-play (F2P) permainan. Game-game ini memungkinkan Anda bermain secara gratis dan bahkan memungkinkan Anda mendapatkan item melalui gameplay, tetapi hal-hal yang baik biasanya terkunci di balik paywall—atau mungkin penggilingan yang sangat memakan waktu.

Namun, apa yang membedakan play-to-earn dari free- to-play adalah Anda dapat memperdagangkan dan menjual aset Anda ke pemain lain. Ini karena banyak dari aset ini adalah NFT, atau dapat diubah menjadi mereka.

Axie Infinity

Untuk mengilustrasikannya, mungkin yang terbaik adalah menggunakan sistem yang digunakan oleh Axie Infinity, salah satu game P2E yang paling lama berjalan di luar sana (dan juga salah satu yang baru saja kalah lebih dari $600 juta dolar.) Ide permainannya sederhana: pemain mengontrol “sumbu”, makhluk fantasi kecil, dan bertarung melawan sumbu pemain lain. Ini mengingatkan pada Pokémon, tetapi dalam bentuk yang sangat dimonetisasi.

Pemain bisa mendapatkan sumbu dengan membelinya yang sudah jadi dari toko dalam game atau membiakkannya sendiri. Breeding melibatkan AXS, mata uang dalam game yang dikombinasikan dengan apa yang disebut “ramuan cinta kecil” atau SLP. Baik AXS dan SLP dapat diperoleh dengan memainkan game—bertarung dengan pemain lain, berkompetisi di turnamen, dll.—atau dengan membelinya dari toko.

Namun, yang membuat Axie Infinity menarik adalah Anda tidak hanya menghabiskan uang, Anda juga’ kembali juga membuatnya. Jika Anda membiakkan kapak langka, Anda dapat menjualnya di pasar, misalnya, dan Anda juga dapat menjual kelebihan sumber daya Anda. Di mana dalam game F2P semua uang mengalir satu arah—ke pengembang—game P2E juga melihat beberapa aliran balik. Beberapa orang bahkan mencari nafkah dari bermain game.

Model Bisnis P2E

Namun, tidak sebanyak yang Anda pikirkan. Dalam lingkungan di mana segala sesuatu membutuhkan uang, orang-orang yang mengendalikan lingkungan itu memiliki cara untuk menyesuaikan hal-hal sedemikian rupa sehingga mereka selalu menjadi yang teratas. Lagi pula, jika tidak, tidak akan ada banyak bisnis yang tersisa.

Akibatnya, semua yang ada di Axie Infinity membutuhkan biaya. Mendapatkan axie akan membuat Anda mengembalikan beberapa Eter—mata uang kripto yang digunakan game ini—SLP membutuhkan Eter dan AXS membutuhkan Eter. Secara teknis, banyak dari sumber daya ini dapat diperoleh dalam game, tetapi sering kali diatur pada penghitung waktu sehingga jumlah yang dapat Anda peroleh sebenarnya dibatasi kecuali jika Anda menghabiskan uang dunia nyata.

Di atas kertas, Anda dapat memainkan game hanya dengan sedikit investasi: beli sumbu pemula dan kemudian giling sampai Anda mendapatkan cukup AXS dan SLP untuk mendapatkan makhluk baru dan pergi dari sana. Namun, game P2E telah mengambil bagian dari buku trik psikologis yang digunakan oleh game F2P dan membuat pemain membeli lebih banyak lagi.

Misalnya, ada berbagai macam sumbu dan sifat untuk mereka, sehingga Anda selalu tergoda untuk mendapatkan lebih banyak dari mereka — siapa pun yang pernah mengumpulkan apa pun tahu kegilaan yang bisa Anda hadapi. Ciri-ciri ini juga diterjemahkan ke dalam gameplay, dan pemain yang membayar ke dalam permainan biasanya akan memiliki sifat yang lebih baik untuk sumbu mereka.

Akibatnya, pemain yang membayar akan sering membuat pemain gratis menjadi debu. Ini, pada gilirannya, membuat pemain bebas menjauh dari permainan atau membuat mereka meningkatkan pengeluaran mereka agar tetap kompetitif. Ini adalah siklus yang sulit untuk dihilangkan dan dapat menjadi awal dari kecanduan.

Game P2E Lainnya

Untuk lebih jelasnya, kami hanya menggunakan Axie Infinity sebagai salah satu contoh, game P2E lainnya seperti Gods Unchained atau Iluvium yang direncanakan menggunakan taktik yang hampir sama , hanya dalam bentuk yang sedikit berbeda.

Secara teknis, Gods Unchained, yang merupakan game pertarungan berbasis kartu seperti Magic: The Gathering, adalah game gratis untuk dimainkan. Kartu Anda dapat ditagih, tetapi Anda benar-benar perlu melakukan tindakan khusus untuk membuatnya menjadi NFT yang dapat diperdagangkan. Sampai saat itu, mereka hanya aset game. Namun, untuk mendapatkan kartu yang bagus, Anda perlu mengeluarkan sejumlah uang untuk mempercepat prosesnya.

Illuvium, yang juga tentang membiarkan binatang fantasi bertarung satu sama lain, merobek selubung sepenuhnya dan mengiklankan bahwa itu akan menjadi tuan rumah taruhan pada pertarungan antar pemain, sebagai serta memungkinkan Anda bertukar petarung dengan pemain lain.

Apakah Anda Benar-Benar Memiliki Aset Dalam Game Anda?

Bukan hanya struktur game P2E yang harus menarik perhatian, tetapi juga apa yang dijanjikannya. Idenya adalah Anda memainkan permainan atau membayar ke dalamnya dan Anda memiliki aset Anda: sumbu, kartu, atau apa pun yang ditawarkan permainan tersebut. Bagaimanapun, mereka adalah NFT, dan Anda adalah pemiliknya, bukan perusahaan game. Gods Unchained membuat masalah besar ini di situs webnya.

Namun, kenyataan membuktikan itu tidak sesederhana itu. Ada masalah besar dengan NFT, yaitu jika server tempat catatan berada, NFT Anda menghilang begitu saja. Ini juga terjadi, dan baru-baru ini.

Misalnya, F1 Delta Time adalah gim yang memungkinkan Anda balapan mobil, yang merupakan token milik mereka sendiri. Baru-baru ini, itu bangkrut, dan semua NFT terkait sekarang tidak berharga. Mempertimbangkan bahwa beberapa orang membayar setara dengan biaya rumah untuk beberapa mobil mereka, itu menghabiskan banyak uang untuk merokok.

Ada juga risiko yang lebih konvensional, seperti pencurian. Axie Infinity, misalnya, terkenal sebagai korban pelanggaran keamanan yang mengakibatkan $600 juta dicuri pada Maret 2022. Mengingat berapa banyak kekayaan yang disimpan di akun online, mereka adalah target yang menarik bagi penjahat yang mencari skor besar.

Jadi, ya, Anda memiliki sumbu atau kartu Anda atau apa pun yang mungkin dimainkan oleh game-game ini, tetapi hanya selama server tetap terjaga dan aman. Saat Anda memainkan game P2E, Anda tidak hanya bertaruh pada hasil pertandingan Anda—Anda juga bertaruh pada kesuksesan perusahaan, dan kami tidak yakin apakah kami menyukai peluang tersebut. berhati-hatilah jika Anda akan terlibat di dalamnya.

Itulah berita seputar Apa Itu Game P2E? Play-to-Earn NFT atau Crypto, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.