Pinjaman Di Dunia Crypto, Ini Penjelasannya

Pinjaman berdasarkan cryptocurrency telah menjadi andalan dunia keuangan terdesentralisasi (DeFi) sejak platform pinjaman/pinjaman berbasis kontrak pintar mulai menawarkan layanan kepada pengguna crypto. Jaringan Ethereum, blockchain pertama yang meningkatkan fungsionalitas kontrak pintar, melihat sebagian besar total nilai terkunci (TVL) pada protokol DeFi didominasi oleh platform pinjaman cryptocurrency.

Menurut data dari DeFi Pulse, 4 teratas dari 10 protokol DeFi adalah protokol pinjaman yang menyumbang $37,04 miliar di TVL, hanya 49% dari TVL dari seluruh pasar DeFi di blockchain Ethereum. Ethereum memimpin dalam hal menjadi blockchain yang paling banyak digunakan untuk pasar DeFi dan TVL di jaringan. Maker dan Aave adalah pemain terbesar di sini, dengan TVL masing-masing $14,52 miliar dan $11,19 miliar.

Bahkan di jaringan blockchain lain seperti Terra, Avalanche, Solana, dan BNB Chain, adopsi pinjaman berbasis cryptocurrency telah menjadi salah satu penggunaan utama kasus kontrak pintar di dunia DeFi. Ada sekitar 138 protokol yang menyediakan layanan berbasis pinjaman kripto kepada pengguna, dengan total TVL $50,66 miliar, menurut DefiLlama. Selain Aave dan Maker, pemain terkemuka lainnya dalam kategori protokol ini di seluruh jaringan blockchain adalah Compound, Anchor Protocol, Venus, JustLend, BENQI dan Solend.

Johnny Lyu, CEO pertukaran crypto KuCoin, berbicara dengan Cointelegraph tentang pilihan jaringan blockchain untuk pinjaman kripto. Dia berkata:

“Saya akan mengatakan bahwa blockchain yang ideal untuk pinjaman dan DeFi tidak ada, karena masing-masing memiliki kelebihannya sendiri. Pada saat yang sama, kepemimpinan Ethereum tidak dapat disangkal karena banyak faktor.”

 

Namun, ia tidak meniadakan kemungkinan munculnya blockchain yang benar-benar ideal untuk DeFi. Kiril Nikolov, ahli strategi DeFi di Nexo — platform pinjaman cryptocurrency — mendukung pandangan ini. Dia mengatakan kepada Cointelegraph:

“Jawaban singkatnya adalah ‘tidak.’ Sebagian besar blockchain ramah terhadap pinjaman kripto. Namun, di antara properti utama yang harus diperhatikan adalah likuiditas dan keandalan, sementara faktor penentu sekunder mungkin adalah biaya jaringan.”

Mempertimbangkan bahwa likuiditas dan keandalan platform Ethereum adalah yang tertinggi saat ini karena menjadi blockchain yang paling banyak digunakan dalam DeFi , orang dapat mempertimbangkan untuk memanfaatkannya dan menjadikannya blockchain pilihan.

Beberapa Pemain terkemuka 

Untuk memulainya, peminjam harus memilih di antara protokol peminjaman utama di jaringan seperti Maker, Aave, dan Compound. Meskipun ada banyak platform pinjaman kripto, dalam bagian ini, yang paling menonjol dipertimbangkan demi kemudahan penjelasan dan relatabilitas.

Cryptocurrency lending pada dasarnya memungkinkan pengguna untuk meminjam dan meminjamkan aset digital dengan imbalan biaya atau bunga. Peminjam perlu menyetorkan agunan yang akan langsung memungkinkan mereka mengambil pinjaman dan menggunakannya untuk tujuan portofolio mereka. Anda dapat mengambil pinjaman tanpa jaminan apa pun, yang dikenal sebagai pinjaman kilat, di platform seperti Aave. Pinjaman ini harus dibayar kembali dalam transaksi blok yang sama dan terutama merupakan fitur yang ditujukan untuk pengembang karena keahlian teknis yang diperlukan untuk mengeksekusinya. Selain itu, jika jumlah pinjaman tidak dikembalikan ditambah bunga, transaksi dibatalkan bahkan sebelum divalidasi.

Karena pinjaman berbasis kripto sepenuhnya otomatis dan sederhana untuk investor ritel rata-rata dan pelaku pasar, secara umum, mereka menyediakan cara yang mudah untuk mendapatkan hasil persentase tahunan pada aset digital yang mereka pegang atau bahkan mengakses jalur kredit murah.

Salah satu aspek penting dari pinjaman yang dijaminkan adalah rasio pinjaman terhadap nilai (LTV). Rasio LTV adalah pengukuran saldo pinjaman dalam kaitannya dengan nilai aset yang dijaminkan. Karena cryptocurrency dianggap sebagai aset yang sangat fluktuatif, rasionya biasanya berada di ujung bawah spektrum. Mengingat LTV for Maker (MKR) Aave saat ini adalah 50%, itu pada dasarnya berarti bahwa Anda hanya dapat meminjam 50% dari nilai sebagai pinjaman sehubungan dengan agunan yang disimpan. kasus itu berkurang. Ini menghasilkan panggilan margin di mana pengguna diminta untuk mengisi kembali agunan. Jika Anda gagal melakukannya dan nilai agunan turun di bawah nilai pinjaman Anda atau nilai lain yang telah ditentukan, dana Anda akan dijual atau ditransfer ke pemberi pinjaman.

Tingkat dampak pinjaman berbasis cryptocurrency menjangkau pasar DeFi karena memungkinkan akses ke modal untuk individu atau entitas tanpa pemeriksaan kredit . Ini membawa populasi massal orang di seluruh dunia yang memiliki riwayat kredit buruk atau tidak memiliki riwayat kredit sama sekali. Karena pinjam meminjam semua didorong melalui kontrak pintar, tidak ada batasan usia nyata bagi generasi muda untuk terlibat, yang secara tradisional tidak mungkin melalui bank karena kurangnya riwayat kredit.

Pertimbangan dan risiko

Sejak adopsi pinjaman berbasis DeFi kini telah meningkat sedemikian rupa sehingga bahkan negara-negara seperti Nigeria memanfaatkan layanan ini dan El Salvador sedang menjajaki pinjaman kripto berbunga rendah, ada beberapa pertimbangan dan risiko yang patut diperhatikan bagi investor yang ingin mencoba-coba bidang ini.

Risiko utama yang terkait dengan pinjaman kripto adalah risiko kontrak cerdas karena ada kontrak cerdas yang berperan mengelola modal dan agunan dalam setiap protokol DeFi. Salah satu cara risiko ini dapat dikurangi adalah dengan proses pengujian yang kuat yang diterapkan oleh protokol DeFi yang menggunakan aset-aset ini.

Risiko berikutnya yang perlu Anda pertimbangkan adalah risiko likuiditas/likuidasi. Ambang likuiditas merupakan faktor kunci di sini karena didefinisikan sebagai persentase di mana pinjaman dianggap kurang dijamin dan dengan demikian mengarah ke margin call. Perbedaan antara LTV dan ambang likuiditas adalah bantalan keselamatan bagi peminjam di platform ini.

Untuk pemberi pinjaman, ada risiko tambahan lain yang terkait dengan kerugian tidak permanen. Risiko ini melekat pada protokol pembuat pasar otomatis (AMM). Ini adalah kerugian yang Anda alami ketika Anda menyediakan likuiditas ke kumpulan pinjaman, dan harga dasar aset yang disimpan jatuh di bawah harga di mana mereka disimpan ke dalam kumpulan. Namun, ini hanya terjadi ketika biaya yang diperoleh dari kumpulan tidak mengimbangi penurunan harga ini.

Nikolov menunjukkan risiko lain dengan platform pinjaman DeFi. Dia mengatakan bahwa “Satu lagi adalah daftar agunan yang buruk yang dapat menyebabkan gangguan pada seluruh platform. Jadi, jika Anda tidak mau mengambil risiko ini, kami sarankan untuk meminjam dari platform seperti milik kami yang menjamin Anda perlindungan tertentu seperti hak asuh yang diasuransikan dan jaminan yang berlebihan.”

Ada beberapa contoh peretasan sejak meningkatnya popularitas DeFi termasuk Cream Finance, Badger DAO, Compound, EasyFi, Agave and Hundred Finance.

Selain itu, platform peminjaman dan peminjaman cryptocurrency dan pengguna keduanya tunduk pada risiko peraturan. Lyu menyebutkan bahwa kerangka peraturan tentang masalah ini belum sepenuhnya terbentuk di yurisdiksi utama mana pun, dan semuanya berubah tepat di depan mata kita. Penting untuk memisahkan peminjam satu sama lain — peminjam swasta dan perusahaan peminjam.

Pada dasarnya, risiko yang disorot membuat Anda harus sangat berhati-hati saat menggunakan modal Anda dalam pinjaman berbasis kripto, baik sebagai peminjam maupun sebagai pemberi pinjaman. Paolo Ardonio, kepala petugas teknologi pertukaran crypto Bitfinex, mengatakan kepada Cointelegraph:
“Penting bagi mereka yang berpartisipasi dalam pinjaman crypto pada platform DeFi untuk memperhatikan risiko dalam bidang yang masih baru lahir dalam ekonomi token digital. Kami telah melihat sejumlah pelanggaran keamanan tingkat tinggi yang membahayakan dana peminjam dan pemberi pinjaman. Jika dana tidak diamankan di cold storage, pasti akan ada kerentanan yang dapat dieksploitasi oleh peretas.”
Terkini: Di luar koleksi: Bagaimana NFT membenahi industri tiket DeFi memasarkan dan masih menyaksikan inovasi dan pertumbuhan teknologi yang konstan. Jelas bahwa adopsi kategori DeFi ini adalah yang tertinggi di antara banyak lainnya yang tumbuh di industri blockchain. Penggunaan protokol identitas terdesentralisasi dapat diintegrasikan ke dalam platform ini untuk verifikasi pengguna untuk menghindari masuknya pemain yang teliti.

Ardonio berbicara lebih lanjut tentang inovasi yang diharapkan dalam pinjaman DeFi tahun ini, dengan menyatakan, “Saya berharap untuk melihat lebih banyak inovasi dalam pinjaman crypto , khususnya dalam hal penggunaan token dan aset digital sebagai jaminan dalam pinjaman. Kami bahkan melihat token yang tidak dapat dipertukarkan digunakan sebagai jaminan dalam pinjaman. Ini akan menjadi tren yang muncul tahun ini.”

Artikel ini disadur dari cointelegraph.com sebagai kliping berita saja. Trading dan Investasi Crypto adalah hal yang beresiko, silakan baca himbauan BAPPEBTI, OJK, Kementrian Keuangan dan Bank Indonesia. Kami bukan pakar keuangan, pakar blockchain, ataupun pakar trading. Kerugian dan kealpaan karena penyalahgunaan artikel ini, adalah tanggungjawab anda sendiri.