Microsoft Kembali PHK 2100 Karyawan

Jakarta – Microsoft akan menutup operasional divisi riset dan pengembangannya yang bertempat di Silicon Valley. Langkah ini adalah bagian dari pemangkasan ribuan karyawan yang tengah dilakukannya secara bertahap.

Juru bicara Microsoft Research menyebutkan, lebih dari 1.000 ilmuwan dan engineer dari seluruh negara yang menggarap produk baru di divisi riset, akan bergabung dengan pegawainya di markas utama mereka di Redmond, Washington serta kantor di New York dan Boston, Amerika Serikat.

Dikutip dari Reuters, Jumat (19/9/2014), setelah pemangkasan ini, Microsoft mengatakan masih punya 2.500 pegawai di kantornya markasnya yang berlokasi di Mountain View, tak jauh dari markas sang rival, Google.

Kamis pekan ini, sang raksasa software memangkas 160 pekerja di California dan 747 di Seattle. Juru bicara Microsoft menyebutkan aksi ini adalah bagian dari rencana pemangkasan total 2.100 pekerjanya di seluruh dunia.

Gelombang pemangkasan ini adalah yang kedua kali setelah sebelumnya merumahkan 13 ribu karyawan pada Juli silam. Pemangkasan pertama sekaligus menandai dimulainya rencana Chief Executive yang baru Satya Nadella dalam merumahkan 18 ribu orang secara keseluruhan.

Artinya, masih akan ada 2.900 pemangkasan pekerja lagi dalam sembilan bulan ke depan. PHK terakhir yang dilakukan Microsoft sebelum ini, mempengaruhi bisnis handset Nokia yang kini telah menjadi milik Microsoft.

Sumber: detikINET

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: