Berapa Lama Baterai Mobil Listrik Bertahan?

Saat ini semua yang kami lakukan berkisar pada perangkat bertenaga baterai, dan akhir-akhir ini, itu termasuk kendaraan. Saat berkenaan dengan mobil dan truk listrik (EV), jika Anda bertanya-tanya, “Berapa lama baterai EV harus bertahan?” lebih lama dari yang mungkin Anda pikirkan.

Kebanyakan kendaraan listrik memiliki paket baterai Lithium-Ion besar yang memberi daya ke motor alih-alih bensin, dan sel baterai ini dibuat agar tahan lama. Sementara beberapa faktor mempengaruhi berapa lama baterai EV bertahan, sebagian besar produsen menjaminnya setidaknya selama delapan tahun.

Battery Degradation (Degradasi Baterai)

Kendaraan listrik memiliki perawatan yang jauh lebih sedikit daripada kendaraan gas tradisional, tetapi semua baterai menurun seiring waktu. Tentu saja, kita semua akrab dengan siklus pengisian daya pada ponsel cerdas dan bagaimana iPhone berusia tiga tahun mungkin tidak dapat menahan daya selama itu terjadi pada hari Anda membelinya. Solid-State Battery

Tanpa terlalu teknis, ini dikenal sebagai penurunan daya baterai atau tingkat penurunan daya baterai selama siklus hidupnya. Banyak dari kita telah mengalami beberapa jenis penurunan daya baterai.

Setiap kali Anda mengisi daya ponsel cerdas hingga 100% dan kemudian membiarkannya kosong, dihitung sebagai siklus pengisian daya pada baterai Lithium-ion. Seiring waktu, siklus pengisian daya ini menurunkan daya baterai, dan akhirnya, meskipun tertulis 100% di layar, itu mendekati 80%. Akibatnya, kapasitas total akan berkurang sepanjang masa pakai produk.

Hal yang sama terjadi pada sel baterai lithium-ion di dalam EV. Anggap saja seperti tangki bensin Anda semakin kecil dari waktu ke waktu. Karena beberapa sel terdegradasi dan mati, ukuran baterai yang dapat digunakan menyusut. Namun, jangan biarkan hal ini membuat Anda khawatir, karena baterai EV dibuat dengan standar yang sangat tinggi, terdegradasi dengan lambat, dan kemungkinan akan bertahan lebih lama daripada Anda memiliki kendaraan.

Berapa Lama Baterai EV Bertahan?

Berputar kembali ke aslinya pertanyaan, berapa lama Anda bisa mengharapkan baterai EV Anda bertahan? Ini tergantung pada kebiasaan mengemudi Anda, kebiasaan atau kecepatan pengisian daya, suhu, tempat Anda menyimpan atau mengisi daya, dan banyak lagi.

Untungnya, para ahli menyarankan bahwa baterai EV biasanya akan bertahan antara 10-20 tahun. Itu jauh lebih lama daripada kebanyakan orang memiliki kendaraan dan lebih lama dari rata-rata mesin ICE (pembakaran internal) bertenaga gas Anda.

Lebih penting lagi, produsen mobil juga menjaminnya. Tergantung pada merek dan model kendaraan Anda, baterai kemungkinan dilengkapi dengan garansi delapan tahun. Baterai EV Anda masih akan menurun seiring waktu, dan garansi itu menjanjikan bahwa baterai EV Anda akan tetap memiliki kapasitas setidaknya 70% setelah delapan tahun. Jadi ya, “tangki listrik” Anda menjadi sedikit lebih kecil, tetapi masih sangat mumpuni.

Misalnya, Tesla menawarkan garansi pada baterai dan unit penggerak yang baik untuk setidaknya delapan tahun atau 100.000 mil, dan beberapa model diperpanjang hingga 150.000 mil. Setelah periode itu, Tesla berjanji bahwa baterainya masih bagus untuk kapasitas setidaknya 70%.

Beberapa peraturan federal mengharuskan produsen untuk memberikan garansi baterai selama delapan tahun atau 100.000 mil, sehingga Anda dapat mengharapkan jenis garansi dari Ford, Chevy, dan banyak lainnya. . Sebagian besar menerapkan peringkat “kapasitas 70% setelah delapan tahun” yang sama. Dan seperti yang kami katakan di atas, baterai EV akan bertahan selama itu tanpa perawatan biasa, penggantian oli, dan perawatan mesin tradisional.

Cara Memperpanjang Umur Baterai EV Anda

Sekarang Anda tahu bahwa baterai EV Anda kemungkinan dapat bertahan setidaknya 8-10 tahun, atau bahkan berpotensi 20 tahun, Anda bisa tenang membeli kendaraan listrik baru. Meskipun demikian, masih ada beberapa aturan umum atau tips perawatan yang dapat membantu memperpanjang umur baterai EV Anda. Ini adalah semua hal yang mungkin pernah Anda dengar tentang baterai ponsel cerdas atau laptop Anda, jadi tidak ada yang terlalu sulit untuk dikelola. berdampak pada baterai. Suhu dapat memengaruhi sel, kecepatan pengisian daya, dan banyak lagi. Jadi, hindari meninggalkan mobil Anda dalam suhu ekstrem di kedua sisi spektrum.

Minimalkan paparan suhu yang sangat tinggi (atau rendah) saat mengemudi, menyimpan, atau mengisi daya.Minimalkan waktu yang dihabiskan pada kondisi terisi 100%Jangan biarkan baterai sampai nolHindari penggunaan stasiun pengisian cepat

Selain itu, jangan biarkan mobil Anda dalam keadaan menyala dalam semalam, di mana ia terus-menerus duduk di 100%. Kami telah mendengar tip yang sama di perangkat seluler selama bertahun-tahun. Lebih penting lagi, jangan biarkan baterai EV Anda menjadi nol dan mati total. Setiap kali baterai menjadi nol, beberapa sel lithium-ion mati, dan kapasitas pengisian efektif dapat berkurang. Artinya, Anda akan mendapatkan margin 70% pada garansi lebih cepat, mengurangi jangkauan mengemudi dan pengisian daya Anda secara keseluruhan.

Pengisian cepat menggunakan daya yang jauh lebih besar daripada pengisi daya level 1 atau level 2, tetapi semua daya itu disertai dengan panas dan panas tambahan. buruk. Dan meskipun kendaraan memiliki sistem manajemen termal bawaan, ada baiknya untuk menggunakan stasiun pengisian cepat sesedikit mungkin.

Sebaiknya mengisi ulang EV Anda di malam hari atau saat Anda bisa, daripada membiarkan baterai terkuras hingga level rendah, lalu lemparkan ke pengisi daya semalaman. Pengisian ulang lebih baik untuk daya tahan baterai daripada menyelesaikan siklus pengisian ulang 0-100%.

Dapatkah Saya Mengganti Baterai EV Saya?

Pertanyaan logis berikutnya adalah apakah Anda dapat mengganti baterai di EV atau tidak. Dan jawaban singkatnya adalah ya, meskipun Anda tidak harus melakukannya setidaknya selama satu dekade. Faktanya, Chevy saat ini sibuk mengganti sel baterai di ribuan model Bolt EV karena penarikan, dan prosesnya tidak terlalu teknis untuk mekanik mobil.

Hal-hal sedikit berbeda ketika membeli Tesla bekas, mengemudi selama beberapa tahun, kemudian menyadari bahwa Anda akan mendapat manfaat dari mengganti baterai di dalamnya. Dan meskipun itu benar-benar dapat dilakukan, dan beberapa toko mengkhususkan diri dalam pekerjaan itu, itu cukup mahal.

Baterai adalah komponen yang dapat diganti pada kendaraan listrik, sama seperti yang lainnya. Sayangnya, paket baterai itu sendiri mahal dan dapat menghabiskan biaya hingga $10.000 atau lebih, belum lagi membayar toko untuk melakukan swap.

Jadi meskipun dapat dilakukan, biayanya sangat mahal, berbahaya untuk dikerjakan, dan harus professional.

Kendaraan listrik memiliki bagian yang bergerak jauh lebih sedikit dan memerlukan perawatan yang lebih sedikit daripada mobil berbahan bakar bensin, dan baterai yang menggerakkan segala sesuatu dapat dengan mudah bertahan hingga 10-20 tahun. Itulah beberapa alasan mengapa EV meningkat pesat popularitasnya.

Plus, masa pakai dan umur panjang baterai EV pasti akan meningkat seiring kemajuan teknologi. Misalnya, paket baterai solid-state dapat menawarkan peningkatan kinerja, pengisian daya yang lebih cepat, dan degradasi yang lebih lambat. Elektroda padat di dalamnya tidak mudah terbakar seperti elektrolit gel cair yang ditemukan di sel baterai biasa, membuatnya lebih aman.

Kendaraan listrik ada di sini untuk tinggal, dan teknologinya hanya akan semakin maju.

Itulah berita seputar Berapa Lama Baterai EV Bertahan?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.