Bisakah Setiap Mobil Listrik Pakai Charger Mobil Lain?

Sebelum Anda berinvestasi dalam kendaraan listrik (EV), ada beberapa hal yang harus Anda teliti. Namun, salah satu faktor terpenting adalah jenis konektor pengisian daya yang digunakan EV. Inilah perbedaannya, dan di mana Anda benar-benar dapat menggunakannya.

Melakukan Semua EV Menggunakan Colokan yang Sama?

Meskipun sebagian besar EV dapat mengisi daya di rumah dan di berbagai stasiun pengisian umum, mereka tidak semua menggunakan konektor pengisian daya yang sama, atau “colokan .” Beberapa hanya dapat dicolokkan ke stasiun pengisian tingkat tertentu, beberapa memerlukan adaptor untuk mengisi daya pada tingkat daya yang lebih tinggi, dan beberapa memiliki beberapa outlet untuk menyambungkan konektor saat mengisi daya.

Apa Saja Jenis Colokan EV yang Ada?

Beberapa mobil listrik menggunakan standar industri seperti Konektor J1772, sementara yang lain memiliki perangkat keras sendiri. Teslas, misalnya, menggunakan steker berpemilik yang dirancang hanya untuk Tesla EV, jadi Nissan Leaf tidak akan dapat menggunakan stasiun pengisian Tesla karena stekernya tidak dapat terhubung.

Apakah Anda menggunakan arus bolak-balik (AC) atau arus searah (DC) untuk mengisi daya akan memengaruhi steker yang Anda gunakan untuk menyambungkan. Stasiun pengisian level 1 dan level 2 keduanya menggunakan daya AC, dan kabel pengisi daya yang disertakan dengan sebagian besar EV akan terhubung ke stasiun tersebut tanpa masalah. Stasiun pengisian cepat Level 3, bagaimanapun, menggunakan daya DC yang memerlukan steker berbeda dengan lebih banyak kabel untuk membawa beban listrik ekstra.

Di negara mana EV diproduksi juga akan memengaruhi steker yang disertakan karena harus dibuat ke standar manufaktur negara itu. Pada saat penulisan ini, ada empat pasar utama untuk EV: Amerika Utara, Jepang, Uni Eropa, dan China, yang semuanya menggunakan standar yang berbeda.

Amerika Utara, misalnya, menggunakan standar J1772 untuk colokan AC. Teslas juga dilengkapi dengan adaptor yang memungkinkan mereka terhubung ke stasiun pengisian J1772. Itu berarti setiap EV yang diproduksi dan dijual di Amerika Utara, termasuk Tesla, dapat menggunakan stasiun pengisian level 1 atau level 2 di sana.

Saat tulisan ini dibuat, ada empat jenis colokan pengisi daya AC dan empat jenis colokan pengisi daya DC untuk EV, tidak termasuk Tesla. Colokan Tesla dibuat untuk menerima daya AC dan DC dan dilengkapi dengan adaptor untuk digunakan dengan jaringan pengisian daya lainnya, sehingga colokan tersebut berada dalam kategorinya sendiri dan tidak akan disertakan dalam daftar di bawah.

Untuk daya AC, itulah yang Anda dapatkan stasiun pengisian EV level 1 dan level 2, kami memiliki:

  • Standar J1772, digunakan di Amerika Utara dan Jepang
  • Standar Mennekes, digunakan di UEStandar GB/T, digunakan di China

Untuk stasiun pengisian cepat DC atau DCFC, ada:

Pengisian Gabungan System (CCS) 1, digunakan di Amerika Utara

  • CHAdeMO, sebagian besar digunakan di Jepang tetapi juga tersedia di U.S.
  • CCS 2, digunakan di E.U.
  • GB/T, digunakan di China

Beberapa stasiun pengisian DCFC di Amerika Utara memiliki stopkontak CHAdeMO tersedia karena kendaraan dari Jepang pabrikan seperti Nissan dan Mitsubishi masih menggunakannya. Tidak seperti desain CCS yang menggabungkan outlet J1772 dengan pin tambahan, kendaraan yang menggunakan CHAdeMO untuk pengisian cepat harus memiliki dua stopkontak — satu untuk J1772 dan satu untuk CHAdeMO. Stopkontak J1772 digunakan untuk pengisian daya biasa (level 1 dan level 2), dan stopkontak CHAdeMO digunakan untuk mencolokkan di stasiun DCFC (level 3). Generasi selanjutnya, bagaimanapun, dilaporkan menghapus CHAdeMO secara bertahap demi metode pengisian cepat yang berbeda dan lebih banyak digunakan seperti colokan CCS.

CCS menggabungkan pengaturan colokan AC dan DC ke dalam satu konektor untuk membawa lebih banyak daya. Colokan kombo standar Amerika Utara menggabungkan konektor J1772 dengan dua pin tambahan untuk membawa daya DC. Konektor kombo UE melakukan hal yang sama, menambahkan dua pin tambahan ke steker konektor standar Mennekes.

Mengetahui Steker Mana yang Digunakan EV Anda

Mengetahui standar yang digunakan oleh setiap negara untuk colokan pengisian daya EV akan memberi tahu Anda mana yang menggunakan jenis steker mana. Jika Anda membeli EV di Amerika Utara yang bukan Tesla, mungkin akan menggunakan colokan J1772. Namun, jika Anda membeli yang dibuat di tempat lain, Anda akan ingin memeriksa dengan pabrikan untuk melihat standar apa yang digunakannya dan apakah Anda akan memiliki akses ke stasiun pengisian yang tepat untuk kendaraan itu.

Itulah berita seputar Bisakah Setiap Mobil Listrik Menggunakan Pengisi Daya EV?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.