Review Motorola Moto Buds-S ANC Earbuds

Earbud terbaru Motorola—Moto Buds-S ANC—terlihat bagus di atas kertas, dengan banyak fitur canggih seperti pengisian daya nirkabel, pembatalan bising aktif (ANC), dan baterai 18 jam. Terlepas dari keunggulan ini, Moto Buds masih berjuang untuk benar-benar menjadi baik.

Inilah Yang Kami Suka

  • Daya tahan baterai yang hebat
  • Memiliki pembatalan bising aktif
  • Sambungan stabil

Dan Yang Tidak Kami Sukai

  • Tidak nyaman
  • Isolasi buruk
  • Tidak ada aplikasi pendamping
  • Audio tenang bsp


Dilihat dari desain fisik buds, Motorola jelas tertarik dalam membuat pesaing AirPods yang lebih murah. Dan melihat spesifikasinya, Moto Buds hampir setara, tetapi mereka tidak bertahan lama. Mereka tidak nyaman, isolasi tidak bersemangat, dan meskipun audio untuk panggilan dan video layak, mereka tidak terdengar bagus saat memutar musik. Rasanya seperti Motorola mencoba mencentang kotak sebanyak mungkin tanpa benar-benar memastikan bahwa semua bagian ditambahkan menjadi satu kesatuan yang utuh, dan saya pikir itu bisa melakukan jauh lebih baik.

Spesifikasi

  • Driver: 10mm
  • Rentang Frekuensi: 20Hz-20kHz
  • Berat Earbud: 6g
  • Berat Kasing: 48g
  • Mode Solo Bud: Ya
  • Bluetooth: 5.0
  • Codec yang Didukung: SBC, AAC
  • Kehidupan Baterai: total 18 jam (6 earbud, 12 kasing)
  • Pengisian Nirkabel: Ya
  • Kontrol Sentuh: Ya
  • Tips Tambahan: 3 ukuran
  • Peringkat IP: IPX5Earbud dan Desain Casing

Moto Buds memiliki desain mirip AirPods baik untuk bud dan casing pengisi dayanya. Faktor bentuknya yang tinggi namun ramping membuatnya mudah untuk dimasukkan ke dalam saku atau tas Anda tanpa menghabiskan terlalu banyak ruang; demikian juga, kasing dan kuncupnya hanya berbobot 54 gram, dan Anda tidak perlu khawatir keduanya membebani perlengkapan Anda.

Kasing memang memiliki beberapa fitur miring. Saya tidak suka port pengisian USB-C ada di bagian bawah kasing, karena mengingatkan pada Mouse Ajaib Apple. Memiliki port USB di bagian belakang kasing (berlawanan dengan bagian bawah) membuatnya sedikit lebih mudah untuk diakses, menurut pendapat saya, tetapi ini bukan pemecah masalah. Motorola malah menempatkan cincin pengisian nirkabel di bagian belakang; Anda akan meletakkan kasing ini di punggungnya untuk mengisi daya dengan cara itu.

Earbud memiliki batang, seperti yang dilakukan AirPods. Saya bukan penggemar berat gaya desain ini, karena gaya desain ini semakin mudah untuk disingkirkan dari telinga Anda—sesuatu yang selalu saya coba hindari. Panggangan speaker juga sangat dekat dengan tepi ujung gel alih-alih diatur lebih jauh ke belakang, yang akan memudahkan kotoran telinga menyumbat. Anda akan membersihkan kotoran telinga lebih sering dengan ini dibandingkan dengan kuncup lainnya, yang sangat mengganggu.

Secara keseluruhan, kuncup dan casing terasa premium dan tahan lama. Kasingnya hampir tidak memberikan apa-apa saat Anda menekannya dengan cukup keras, dan saya menyukai empat titik LED di bagian depan yang memungkinkan saya melihat tingkat pengisian daya kasing secara sekilas. Penutup magnetnya terasa nyaman dan aman, dan engselnya terasa dibuat dengan baik dan sepertinya tidak akan mengendur atau patah seiring waktu.

Budnya memiliki lampu LED putih kecil di batangnya, yang menandakan bahwa bud sedang aktif dan sedang digunakan. Saya mendapatkan fungsi ini, tetapi mengganggu estetika dan tidak menambahkan sesuatu yang berharga ke kuncupnya. Dan dengan peringkat IPX5, Anda tidak perlu khawatir terkena sedikit keringat atau hujan ringan.

Motorola Fit

Fit adalah masalah terbesar yang saya miliki dengan Moto Buds. Saya tidak pernah bisa mendapatkan segel yang baik, tidak peduli ukuran ujung gel yang saya gunakan atau bagaimana saya menggerakkan kuncupnya. Mereka juga cukup mudah untuk dirobohkan, seperti ketika saya memakai hoodie saat memakainya, misalnya. Anda dapat menghindari ini dengan berhati-hati, tetapi ini bukan masalah untuk earbud yang lebih baik.

Bud tidak pernah terasa 100% nyaman atau duduk; mereka selalu merasa sedikit longgar, seolah-olah mereka akan keluar. Namun, mereka tidak pernah melakukannya, bahkan saat saya melakukan yoga dan berjalan cepat sambil memakainya. Kuncup lain yang telah saya uji—seperti Sony WF-C500 dan Jabra Elite 3—langsung nyaman, menawarkan segel yang bagus, dan tetap terpasang dengan aman di telinga saya sepanjang hari.

Karena dari kecocokan yang buruk ini, isolasi tidak bagus, dan pembatalan bising aktif juga tidak—fitur utama yang seharusnya dari kuncup ini (itu dalam nama: Moto Buds-S ANC). Pada satu titik, saya mengaktifkan kuncup ini dengan ANC dihidupkan saat saya mendengarkan musik. Pasangan saya menyalakan acara TV di ruangan yang sama, dan saya bisa mendengar acara TV dengan cukup jelas. Saya juga dapat mendengar kipas angin, AC, langkah kaki, klik mouse, klik keyboard, dan semua hal kecil lainnya yang biasanya dapat diabaikan oleh ANC. Itu adalah kerugian besar untuk bud ini (dan sungguh, bud apa pun pada titik harga ini).

Kualitas Suara

Audio untuk ini sedikit campuran. Apa yang baik tentang mereka? Pertama, kualitas panggilan terdengar sangat bagus di kedua ujungnya, dan saya tidak mengharapkan apa pun dari Motorola. Kualitas suara di sekelilingnya sangat jernih. Kuncup juga mendukung mode solo, artinya audio Anda akan terus diputar meskipun Anda mengeluarkannya. Ini bagus jika Anda ingin meregangkan baterai atau mendengar apa yang terjadi di sekitar Anda tanpa mengaktifkan mode ambient.

Dan sekarang untuk berita buruknya. Untuk alasan apa pun, kuncup ini sangat sunyi. Untuk mencapai volume yang layak, Anda harus menaikkan volume lebih tinggi daripada yang Anda lakukan untuk kuncup lainnya, bahkan jika Anda menggunakan ujung telinga yang berbeda atau menghubungkannya ke perangkat yang berbeda (saya mencoba ujung gel dan busa dan menghubungkannya ke berbagai perangkat Android dan Apple, semuanya sia-sia). Lebih buruk lagi, bassnya hampir tidak ada yang membuat saya benar-benar sedih. Dari semua hal yang harus dilewati! Midrange terdengar bersahaja terlepas dari apa yang Anda dengarkan, tetapi soundstage jauh dari besar dan menyisakan banyak hal yang diinginkan.

Jika Anda memutuskan untuk menaikkan volume, kualitas suaranya akan sedikit meningkat. Ingatlah untuk mengecilkan volume kembali jika Anda beralih ke pasangan atau speaker lain. Secara keseluruhan, audionya terdengar baik-baik saja — jika tidak sedikit mengecewakan — tetapi saya ragu untuk menyebutnya hebat atau bahkan hanya bagus. Pada titik harga ini (dan bahkan jauh di bawahnya) ada banyak bud yang terdengar lebih baik yang harus Anda beli jika Anda peduli dengan kualitas audio.

Battery Life & Charging

Saya senang dengan kapasitas baterai bud ini—total 18 jam. Tunas saja memberi Anda enam jam, cukup untuk membuat Anda melewati sebagian besar hari kerja Anda. Kemudian, kasing itu memasok 12 jam atau dua lagi muatan penuh. Saya secara konsisten menemukan bahwa kuncup bertahan enam jam penuh (jika tidak lebih) per pengisian daya saat mendengarkan musik atau podcast pada volume sedang dengan ANC aktif; Anda mungkin dapat memeras sedikit lebih banyak jus di sana jika Anda mematikan ANC.

Kasus ini menawarkan dua metode untuk mengisi daya: USB-C dan nirkabel. Meskipun tidak ada fitur pengisian daya cepat di sini, kasingnya mengisi daya dengan cukup cepat, jadi jika Anda mengisi dayanya saat makan siang atau di pagi hari, Anda bisa mendapatkan sedikit tambahan jus untuk membantu Anda berolahraga atau bepergian di pagi hari. Kasing ini juga memiliki kapasitas siaga yang luar biasa, dan Anda tidak perlu khawatir baterai akan cepat habis bahkan jika Anda tidak menggunakan bud setiap hari.

Empat indikator lampu LED di bagian depan kasing menunjukkan berapa banyak baterai yang dimilikinya kiri. Empat LED menyala berarti memiliki setidaknya 90%, tiga LED menyala dengan satu kedipan berarti tersisa antara 75-89%, dua LED menyala dengan satu kedipan berarti tersisa antara 50-74%, satu LED menyala dengan satu berarti berkedip memiliki sisa antara 25-49%, dan hanya satu LED yang berkedip menandakan bahwa daya baterai kurang dari 25% dan Anda harus mencolokkannya.

Untungnya, Moto Buds tidak merepotkan di departemen ini dan bekerja persis seperti yang Anda harapkan. pada titik harga ini untuk bekerja.

Pengalaman Pengguna

Poin pembicaraan yang paling menonjol untuk earbud ini, sejauh pengalaman pengguna secara keseluruhan, adalah bahwa mereka tidak memiliki aplikasi pendamping. Saat ini, banyak earbud memiliki aplikasi seluler yang dapat Anda gunakan untuk mengubah setelan, menyesuaikan EQ, mengunduh pembaruan, memetakan ulang kontrol sentuh, dan banyak lagi. Meskipun aplikasi tidak diperlukan untuk earbud, itu tentu mengurangi pengalaman; menghilangkan aplikasi pendamping jarang terjadi pada titik harga ini.

Moto Buds juga menggunakan kontrol sentuh alih-alih tombol fisik. Meskipun saya biasanya lebih suka kontrol sentuh, mereka tidak merasa seperti pilihan yang tepat di sini. Pertama, area sentuh terasa terlalu kecil. Meskipun terlihat cukup luas secara visual, sulit ditemukan saat Anda meraba-raba. Selain itu, tidak ada umpan balik saat Anda mengetuk area ini, jadi Anda tidak pernah benar-benar yakin apakah ketukan Anda terdaftar atau tidak. Ketika saya berhati-hati dalam mengetuk area sentuh multifungsi, perintahnya selalu dapat diandalkan dan responsnya cukup cepat.

Anda akan memiliki beberapa ketukan dan penekanan lama untuk diingat di sini untuk mengakses fungsionalitas dasar. Ketuk salah satu sisi sekali untuk memutar atau menjeda audio Anda, dan lakukan hal yang sama untuk menerima dan mengakhiri panggilan telepon. Mengetuk bud kanan dua kali akan melompat ke trek berikutnya, sementara mengetuk tiga kali akan membawa Anda kembali ke trek. Jika Anda menahan kedua sisi selama dua detik, Anda dapat mengaktifkan kuncupnya; juga, menahan selama enam detik akan mematikannya. Untuk beralih antara ANC dan mode transparansi, rekatkan sisi kiri dua kali, dan untuk mengakses asisten suara Anda, tahan sisi kanan selama dua detik . Namun, tentu saja, tanpa aplikasi pendamping, Anda tidak dapat menyesuaikan ketukan ini sesuai keinginan Anda.

Satu hal yang sangat saya tidak suka dari Moto Buds adalah sapaan “Halo Moto” diikuti oleh suara nada dering Hello Moto klasik Motorola yang diputar setiap saat. Anda mendapatkan mereka keluar dari kasus ini. Ini SANGAT KERAS dan abrasif; dan sekali lagi, alangkah baiknya memiliki aplikasi tempat saya dapat menonaktifkan ini atau setidaknya mengecilkan volume. Pengumuman keras ini juga merupakan bukti bahwa earbud BISA menjadi sangat keras, jadi saya ingin Motorola mengatasi ini dalam pembaruan atau setidaknya untuk bud apa pun yang dibuatnya di masa mendatang.

Kesimpulan

Meskipun desainnya yang bergaya dan spesifikasi yang cukup mengesankan, Moto Buds menawarkan pengalaman yang tidak menarik dan agak mahal. Mereka terlalu mahal untuk apa yang akhirnya Anda dapatkan. Ya, baterai mereka luar biasa, dan mereka memiliki beberapa fitur bagus lainnya seperti pengisian daya nirkabel dan peringkat IPX5, tetapi mereka tidak menarik lebih dari itu. Mereka gagal menonjol dari keramaian.

Jika Anda menyukai tampilan kuncup ini atau Anda penggemar semua hal Motorola, Anda mungkin menemukan bahwa kuncup ini bermanfaat. Lagi pula, mereka bekerja dengan baik, dan mereka melakukan semua yang mereka katakan akan baik-baik saja. Tetapi Anda dapat menemukan earbud lain yang melakukan semua ini dan lebih banyak lagi dengan harga yang kurang lebih sama, dan saya dengan senang hati merekomendasikan Anda untuk terus berbelanja jika Anda ingin membeli earbud di bawah $200.

Rating: 4/10Harga: $149,99 Amazon
Inilah Yang Kami Suka

Daya tahan baterai yang hebatMemiliki peredam bising aktifSambungan stabil

Dan Yang Tidak Kami Suka

Cocok tidak nyamanIsolasi burukTidak ada aplikasi pendampingAudio senyap

Itulah berita seputar Ulasan Moto Buds-S ANC Earbuds: Motorola Bisa Lebih Baik, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.