Berapa Lama Waktu yang Dibutuhkan untuk Mengisi Daya Mobil Listrik?

Mengisi daya baterai di kendaraan listrik (EV) dapat memakan waktu mulai dari menit hingga hari. Di sini kita akan membahas berapa lama sebenarnya waktu yang dibutuhkan EV untuk mengisi daya, dan apa yang dapat berdampak pada waktu pengisian.

Jadi, Berapa Lama Waktu yang Dibutuhkan untuk Mengisi EV?

Jawaban singkatnya? Tergantung. Beberapa faktor berperan dalam hal waktu pengisian EV Anda, termasuk ukuran baterai dan output daya stasiun pengisian daya yang Anda gunakan.

Diperlukan waktu mulai dari setengah jam hingga beberapa hari untuk mengisi daya baterai EV yang cukup untuk perjalanan panjang. Jika Anda menggunakan stasiun pengisian daya tipe 1, yang pada dasarnya adalah stopkontak biasa, Anda melihat waktu pengisian berhari-hari. Di sisi lain, stasiun pengisian cepat DC tipe 3 akan membawa Anda ke baterai penuh dalam waktu sekitar setengah jam. dibutuhkan EV apa pun untuk mencapai muatan penuh. Tetapi ada elemen khusus yang dapat mempercepat atau memperlambat pengisian daya.

Faktor Apa yang Mempengaruhi Waktu Pengisian Daya EV?

Pertama dan paling jelas: stasiun pengisian daya yang Anda gunakan. Sebagian besar stasiun umum akan menjadi tipe 2, yang dapat mengirimkan muatan penuh dalam beberapa jam dan jumlah jus yang wajar dalam setengah jam hingga satu jam waktu pengisian. Beberapa orang juga memasang stasiun tipe 2 di rumah mereka untuk pengisian daya yang lebih cepat. Stasiun pengisian tipe 2 dan tipe 3 memberikan daya paling besar ke EV Anda, dengan tipe 3 menyalurkan listrik paling banyak ke baterai dalam waktu sesingkat-singkatnya. Stasiun Supercharger tipe 3 Tesla, misalnya, dapat menghasilkan lebih dari 200kW output, cukup untuk mengisi baterai kosong hingga penuh dalam waktu kurang dari satu jam.

Pengisi Daya EV Dijelaskan

Faktor kedua adalah ukuran baterai. Semakin besar baterai EV, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk mengisi. Kendaraan hibrida plug-in sebagian besar mengandalkan bahan bakar untuk tenaga, beralih ke baterai onboard dalam situasi permintaan rendah untuk menghemat bahan bakar. Ini berarti baterai mereka jauh lebih kecil daripada mobil listrik, memiliki daya lebih sedikit, dan membutuhkan waktu lebih sedikit untuk mengisi daya. Sebaliknya, EV seperti Tesla atau Leaf berjalan sepenuhnya dengan daya baterai dan memiliki banyak sel baterai untuk mengisi daya, yang membutuhkan waktu lebih lama.

Agak terkait dengan ukuran baterai adalah tingkat energi yang dimiliki baterai saat Anda mencolokkannya. Baterai yang terisi daya hingga 80% akan membutuhkan waktu yang jauh lebih sedikit untuk dinyalakan daripada baterai pada, katakanlah, 15%. Anda dapat menyebut faktor ini “status baterai” atau “status pengisian daya”. Ketika baterai EV di bawah 20% atau di atas 80%, pengisian cepat melambat untuk menghemat masa pakai baterai, cara lain status pengisian dapat mengubah waktu pengisian.

Laju pengisian maksimum adalah faktor lain yang kurang jelas. Setiap EV memiliki tingkat pengisian maksimum bawaan yang tidak dapat dilampaui. Stasiun pengisian juga dibangun dengan tingkat pengisian maksimum. Sebuah EV tidak dapat mengisi daya lebih cepat dari kecepatan maksimumnya, meskipun terhubung ke stasiun pengisian daya dengan kecepatan maksimum yang lebih cepat daripada miliknya. Sebaliknya, jika Anda menghubungkan EV ke stasiun dengan tingkat pengisian daya maksimum yang lebih rendah daripada kendaraan, hal itu akan memperlambat waktu pengisian Anda karena stasiun hanya dapat mengalirkan begitu banyak listrik ke kendaraan Anda.

Ini berarti bahwa beberapa kendaraan mungkin tidak dapat menggunakan pengisi daya tipe 3 dengan output daya besar yang memungkinkan pengisian daya tercepat, atau memerlukan peralatan mahal untuk dapat mengisi daya pada kecepatan tersebut. Chevy Bolt 2022, misalnya, memiliki tingkat pengisian daya maksimum standar 11kW yang dapat Anda bayarkan untuk ditingkatkan hingga 50kW menurut mobil dan pengemudi.

Cuaca juga dapat mengurangi waktu pengisian dan menguras baterai EV lebih cepat. Suhu yang lebih dingin khususnya dapat menyebabkan baterai lebih cepat habis dan membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk diisi ulang. EV tidak memiliki mesin penghasil panas, jadi memanaskan kabin membutuhkan lebih banyak daya daripada mobil yang menggunakan bahan bakar, menguras baterai. Cuaca yang cukup dingin juga dapat memperlambat reaksi kimia yang terjadi di dalam baterai.

Untuk menghindari masalah ini, kebanyakan orang yang memiliki EV akan mencolokkannya untuk mengisi daya setiap kali mereka memarkirnya, menggunakan stasiun umum di garasi parkir atau di luar tempat kerja mereka untuk menjaga agar baterai tetap terisi. Kemudian, mereka akan mencolokkan kendaraan di rumah semalaman untuk mengisi penuh. Ini membantu baterai bertahan lebih lama sepanjang hari daripada jika Anda membiarkannya hampir kosong dan mengisi ulang dari sana.

Masa Depan Pengisian EV

Kemajuan dalam baterai dan teknologi pengisian berarti kita bisa melihat waktu pengisian yang jauh lebih singkat untuk EV dalam waktu dekat. Paket baterai semakin kecil dan lebih efisien dan stasiun pengisian lebih cepat. Baterai solid-state yang tetap stabil pada tingkat pengisian daya yang lebih tinggi dan baterai lithium yang dapat memperoleh kembali lebih dari setengah kapasitasnya dalam waktu kurang dari lima menit sedang dalam pengerjaan, menurut National Geographic.

Untuk saat ini, pengisian daya EV tetap jauh lebih lambat daripada pengisian bahan bakar. tangki. Tapi itu tidak berarti memiliki EV tidak mungkin — hanya perlu sedikit memikirkan kembali cara Anda mengisi bahan bakar. Untuk perincian visual tentang faktor-faktor seputar waktu pengisian EV, lihat video ini dari The 8-Bit Guy di YouTube.

Itulah berita seputar Berapa Lama Waktu yang Dibutuhkan untuk Mengisi Daya Mobil Listrik?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.