Jamasan Pusaka Sunan Kudus

Kudus,NU Online

Tepat pada peringatan Hari Pahlawan, Pengurus Yayasan menara dan Makam Sunan Kudus (YM2SK) mengadakan ritual penjamasan (pencucian) pusaka Sunan Kudus  yakni  Keris kiai Cinthaka dan dua bilah mata tombak, Kamis (10/11) di pendopo Tajug Menara Kudus. 

Ketiga pusaka tersebut dijamas oleh Ahlinya H. Arifin  dengan  “banyu  landa “ atau air rendaman merang ketan hingga tiga kali. Kemudian dibersihkan menggunakan air jeruk nipis yang selanjutnya dikeringkan dengan dijemur di atas sekam ketan hitam.

Dalam catatan sejarah, kiai Cinthaka adalah keris peninggalan Sunan Kudus yang diperkirakan berasal dari zaman majapahit akhir. Sedangkan bentuk atau tipe bilah kerisnya merupakan “dapur Panimbal” yang memiliki makna kebijaksanaan dan kekuasaan.

Hingga sekarang ini kiai Cinthaka dan dua tombak tersebut selalu tersimpan di pendopo tajug Menara Kudus.  Setiap  menjelang buka luwur makam Sunan Kudus, ketiga pusaka itu selalu dijamas oleh Ahlinya.

Ketua YM2SK H.EM Najib Hasan mengatakan roitual jamasan adalah bentuk pelestarian peninggalan Sunan Kudus serta budaya dan tradisi yang dilakukan turun temurun.

“Biasanya kami lakukan sebulan  sekali yang waktunya satu bulan sebelum pelaksanaan Buka Luwur Makam Sunan Kudus,” terang Najib.

Pelaksanaan ritual kemarin disambut dengan cuaca hujan. Padahal biasanya, setiap ada ritual cuacanya selalu timbreng (mendung tapi tidak hujan) sehingga acaranya dilaksanakan di dalam tajug makam Sunan Kudus.

“Baru pertama kali, jamasan diwarnai hujan. Sejak zaman saya kecil cuacanya selalu timbreng, tidak hujan. Tapi tidak apalah, yang penting ritual tidak terganggu dengan cuaca,” ujar H.EM Najib Hasan.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: