PBNU: Perda Miras Bukan Sumber Konflik

Jakarta, NU Online
Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menilai rekomendasi Komnas Hak Asasi Manusia (HAM) yang meminta Kemendagri untuk meninjau kembali Peraturan Daerah (Perda) Syariah, termasuk tentang pelarangan minuman keras terlalu simplistik.

Demikian dinyatakan Ketua PBNU H Slamet Effendy Yusuf di Jakarta, Senin (16/1). Menurutnya, anggapan bahwa Perda Miras dapat menimbulkan konflik horizontal adalah logika yang tidak bisa diterima. Karena seolah-olah Perda Miras inilah penyebab konflik, padahal hal itu sebaliknya.

“Jangan terlalu simplistik melihat ini. Sebenarnya, miras itulah yang dapat menyebabkan masalah sosial di masyarakat,” ujarnya.

Karena ia meminta logika ini jangan dibolak balik, untuk mencari celah melegalkan miras di masyarakat. Apabila masyarakat hobi minum, ada tempatnya yang sudah diatur. Artinya jangan melakukannya di wilayah yang banyak masyarkat tidak melakukannya. Karena itu pun dapat melanggar HAM dan menjadi konflik horizontal baru.

“Jadi lihatlah secara menyeluruh,” ucapnya.

Dalam suratnya ke pemerintah daerah, Kemendagri meminta agar pemda-pemda meninjau kembali perda syariah, termasuk soal larangan miras. Surat itu dikeluarkan atas rekomendasi Komnas HAM.  Komisioner Komnas HAM, Johny Nelson Simajuntak menilai pemberlakuan Perda Syariah di daerah berpotensi menimbulkan konflik horizontal di masyarakat.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: