Kiai Hasyim Asy`ari Ulama Modern pada Masanya

Jakarta, Hadratussyekh KH Hasyim Asy`ari tidak sekadar pendiri Nahdlatul Ulama. Hal yang juga menarik dari sosok Kiai Hasyim adalah bahwa selain sebagai seorang ulama, ia juga merupakan seorang pejuang. Hadratussyekh menguasai dua bahasa yaitu Bahasa Arab dan Belanda. Kemudian, selain menguasai hukum fiqih, juga menguasai hukum Belanda.

Kapasitas itu membuat Kiai Hasyim menjadi seorang yang sangat modern pada masanya.
 
Ketua Pimpinan Pusat Muslimat Nahdlatul Ulama Nyai Hj Mursyidah Thahir menyampaikan hal itu pada Haul Ke-77 Hadratussyekh Almaghfurlah KH Hasyim Asy`ari yang diadakan oleh PP Muslimat NU, Sabtu (9/4/2022).  

“Kita mudah-mudahan bisa meneladani apa apa yang telah dilakukan, diperjuangkan oleh beliau,” harap Nyai Mursyidah Thahir.
 
Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa kritik yang dilakukan oleh KH Hasyim Asy`ari terhadap penjajah Belanda sungguh luar biasa, seperti mengeluarkan fatwa haram pergi haji kalau naik kapal Belanda. Kemudian dalam mempertahankan kemerdekaan, KH Hasyim Asy`ari mengeluarkan resolusi jihad.
 
Nyai Mursyidah juga mengatakan salah satu teman akrab di dalam perjuangan adalah almarhum KH Hasyim Asy`ari adalah KH Abbas Buntet Cirebon. “Itu saya mendapat cerita dari Almarhum KH Husein, karena beliau pernah nyantri di Buntet. Mengeluarkan resolusi jihad itu tidak langsung melaksanakannya, tetapi mengirim utusan dulu ke Cirebon, minta restu kepada Kyai Abbas,” ungkapnya.

Diceritakan, sebelum berangkat ke Jawa Timur, Kiai Abbas melaksanakan shalat terlebih dahulu, padahal pukul satu siang kereta harus berangkat. “Ketika beliau melaksanakan shalat, kereta tidak jalan, padahal tidak ada kerusakan. Begitu beliau naik kereta menginjakkan kakinya, kereta tersebut bergerak,” bebernya.
 
“Saya mondok di Jawa Timur tahun 1974, masuk kuliah saya di Tebuireng, namanya Universitas Hasyim Asy`ari. Nah waktu itu juga masih diajarkan kepada kita perjuangan, masih digelorakan kepada mahasiswanya,” kenangnya.
 
Ia masih mengingat bagaimana mars yang digelorakan oleh para mahasiswa yang masuk di Universitas Hasyim Asy`ari. “Yang saya ingat itu `Pada matanya itu di tengahmulah wahai mahasiswa Unhas tugas penerus perjuangan alim ulama dalam memancarkan hukum Islam semesta dalam negara Indonesia yang ber-Ppancasila`. Lalu perjuangannya juga masih dibunyikan dalam lagu itu, `Singsikan lengan baju angkatlah senjatamu dengan dada terbuka kita maju. Hancurkan penghalang, singkirkan penghianat, dan dengan Inayah tuhan kita akan menang,`” ujarnya.

Menurut akademisi alumnus Institut Ilmu Al-Qur`an (IIQ) Jakarta itu, mars tersebut menggambarkan spirit perjuangan. Spirit tersebut harus tetap dilaksanakan sebagai penerus dalam bentuk pendidikan yang telah KH Hasyim Asy`ari tanamkan, yaitu pendidikan modern yang menggabungkan antara pendidikan agama, dan pendidikan umum.
 
Kontributor: Malik Ibnu Zaman Editor: Kendi Setiawan

Artikel ini di kliping dari www.nu.or.id sebagai kliping/arsip saja. Segala perubahan informasi, penyuntingan terbaru dan keterkaitan lain bisa dilihat di sumber.