Apa yang Baru di Fedora 36

Tidak ada waktu untuk disia-siakan di dunia distribusi Linux. Fedora 35 dirilis pada November 2021, dan Fedora 36 akan tiba beberapa bulan kemudian pada April 2022. Inilah yang baru dalam distribusi Linux open-source Red Hat.

Versi terbaru dari distribusi Linux populer akan dirilis di salah satu 19 April 2022 atau 26 April 2022 tergantung pada bagaimana pengujian beta berjalan—hampir bertepatan dengan rilis Ubuntu 22.04. Kami sedang melihat versi beta dalam artikel ini, tetapi cukup dekat dengan produk akhir sehingga kami dapat dengan yakin melihat apa yang akan menjadi baru dan mengikuti tur singkat untuk semua penggemar Fedora di luar sana.

Dalam posting blog yang memperkenalkan Fedora 36 beta pada akhir Maret, Red Hat mengatakan Fedora 36 melanjutkan “penekanan proyek pada penyediaan teknologi open source terdepan”. less terjemahkan menjadi, “ini adalah peningkatan kecil tanpa fitur baru utama.” Dan itu kurang lebih yang Anda dapatkan dengan Fedora 36.

Ada beberapa perubahan mendasar yang signifikan yang akan membantu Fedora dalam jangka panjang, beberapa penyesuaian UI, dan versi terbaru desktop GNOME.

Tapi tidak apa-apa. Tidak peduli berapa banyak orang yang berteriak untuk fitur baru. Itu selalu yang terbaik untuk distribusi Linux untuk membuat kemajuan tambahan yang dibangun di atas dasar yang sudah kokoh. Dan itulah yang Anda dapatkan dengan Fedora.

Desktop yang Diperbarui: GNOME 42

Fedora 35 pindah ke desktop GNOME 41, dan Fedora 36 mempertahankan tren dengan mengadopsi GNOME 42. Tidak ada banyak perubahan di sini dari GNOME 41. mode gelap baru karena semuanya membutuhkan mode gelap di awal abad ke-21 kita ini. Shell GNOME baru membutuhkan lebih sedikit ruang, dan meningkatkan kontras dengan menggunakan latar belakang yang lebih gelap serta teks dan ikon yang lebih cerah. Ini bukan perubahan besar, tetapi terlihat.

Tweak bagus lainnya pada gaya mode gelap adalah bahwa GNOME 42 memperkenalkan pengaturan gaya yang independen dari sistem itu sendiri. Itu berarti jika Anda ingin membuat tema utama Anda terang, tetapi Anda menginginkan tema gelap untuk aplikasi tertentu, itu mungkin – dengan asumsi aplikasi membuat pengaturan ini tersedia.

GNOME 42 juga memiliki fitur tangkapan layar yang diubah yang disebut Fedora 36 di blognya pos. Pengalaman baru memungkinkan Anda menekan tombol “Cetak Layar”, dan kemudian mengambil tangkapan layar (seluruh layar, jendela, atau bagian) atau rekaman layar dalam alat yang sama.

Ada juga UI baru untuk editor teks yang menyertakan fitur otomatis yang sangat penting. fitur -simpan. Aplikasi terminal juga mendapatkan pembaruan dengan bilah gulir dan indikator ukuran yang dilapis. Bilah header juga akan berubah warna jika Anda menjalankan sebagai root. Kedua aplikasi inti juga memiliki tab, mendukung UI gelap baru, dan memiliki kontrol gaya bawaan jika Anda menginginkan sesuatu yang berbeda dari pengaturan sistem default.

Jika Anda tidak tertarik dengan GNOME 42, Fedora 36 menawarkan LXQt 1.0 sebagai aplikasi yang mudah alternatif. Anda dapat mengambil versi Fedora 36 dengan LXQt secara default, atau Anda dapat menginstal LXQt bersama lingkungan desktop Anda saat ini. sistem itu sendiri untuk memudahkan pengelolaan snapshot sistem yang dibangun pada pekerjaan sebelumnya. Basis data RPM berpindah dari /var ke /usr untuk mempermudah beberapa snapshot, serta rollback, jobs.

Dalam posting blognya Red Hat menunjukkan cara kerja beberapa varian upstream (distribusi yang dibangun di atas Fedora) seperti Silverblue , Kinoite, CoreOS, dan IoT telah memulai sebagian dari pekerjaan ini yang kini mulai berkembang. Terutama bekerja untuk membuat /var subvolume terpisah, yang juga membuat pengelolaan snapshot lebih awal. Kata editor blog Red Hat Joe Brockmeier,

“Pengguna mungkin tidak langsung melihat manfaatnya, tetapi pekerjaan ini berarti mereka dapat melihatnya nanti. Ini adalah contoh utama bagaimana pekerjaan dimulai di hulu di Fedora, disempurnakan dalam beberapa rilis dan kemudian menemukan jalannya ke penggunaan sehari-hari dan berpotensi hilir ke Red Hat Enterprise Linux.”

Selain peningkatan snapshot, Fedora juga menambahkan beberapa dukungan yang bagus untuk pengguna kartu grafis NVIDIA. Fedora 36 memiliki dukungan Wayland tambahan–Wayland adalah protokol server tampilan Fedora–dengan Manajer Tampilan GNOME menggunakan Wayland secara default.

Kemudian ada peningkatan biasa untuk bahasa pemrograman bawaan dan utilitas lain termasuk Ruby on Rails 7.0, Django 4.0, PHP 8.1, PostgreSQL 14, dan Podman 4.0.

Fedora 36 menambahkan beberapa peningkatan yang sangat kecil termasuk versi GNOME yang terlihat lebih baik, beberapa penyesuaian dasar untuk aplikasi, dan peningkatan ke organisasi yang mendasari sistem. Jika Anda ingin mencobanya sendiri, Anda akan menemukan ISO di halaman download Fedora yang kemudian dapat Anda boot langsung atau menginstalnya di sistem Anda.

Ini bukan rilis yang sangat menarik, tetapi ini adalah jenis rilis yang diperlukan dalam jangka panjang untuk membuat versi Fedora mendatang menjadi lebih baik.

Itulah berita seputar Apa yang Baru di Fedora 36, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.