Apa yang Baru di Ubuntu 22.04 ‘Jammy Jellyfish’

Ubuntu 22.04 LTS “Jammy Jellyfish” akan dirilis pada 21 April 2022. Rilis terbaru dari distribusi Ubuntu Linux yang selalu populer ini akan memiliki dukungan jangka panjang hingga 2027. Apakah Jammy Jellyfish layak untuk ditingkatkan? Mari kita cari tahu.

Canonical merilis versi Ubuntu setiap enam bulan. Satu rilis datang pada bulan April dan yang lainnya tiba pada bulan Oktober. Bagian pertama dari nomor rilis adalah tahun, dan bagian “.04” atau “.10” menunjukkan bulan. Hal ini memudahkan untuk mengetahui apa rilis terbaru Ubuntu atau untuk melihat berapa lama versi tertentu.

Siklus rilis enam bulanan ini tidak dibuat-buat. Stabilitas lebih disukai daripada ketepatan waktu. Jika ada kebutuhan untuk penundaan, rilis dapat didorong kembali sampai siap. Itu kejadian yang sangat langka. Apa yang Canonical lebih suka lakukan adalah menghapus komponen atau modul yang tidak siap dirilis, sehingga mereka dapat mengirimkan rilis pada tanggal yang diharapkan. Terakhir kali rilis Ubuntu ditunda adalah pada tahun 2006 ketika rilis 6.04 yang dijadwalkan menjadi 6.06 dan dikirimkan pada bulan Juni tahun itu.

Ada siklus rilis lain yang berada di atas rilis enam bulanan reguler. Setiap dua tahun, build “.04” adalah rilis dukungan jangka panjang. Build LTS ini didukung oleh Canonical selama lima tahun sejak dirilis. Rilis lainnya—rilis sementara—didukung selama sembilan bulan.

Beberapa orang lebih suka menggunakan rilis LTS saja. Ini dijamin untuk menerima pembaruan, perbaikan bug, dan patch selama lima tahun penuh. Jadi, jika stabilitas lebih penting bagi Anda daripada akses ke lonceng dan peluit terbaru, tidak ada gunanya melompat ke masing-masing build enam bulanan. Pada saat rilis LTS berikutnya tiba, kode dan fitur yang diperkenalkan di build sementara seharusnya sudah matang dan siap produksi.

Melompat dari LTS ke LTS, berarti Anda akan melihat banyak perubahan sekaligus. Semua perubahan dari build sementara akan—untuk Anda—tiba pada waktu yang sama. Misalnya, langkah lingkungan desktop GNOME untuk mengadopsi alur kerja sideways baru di GNOME 41—dirilis pada September 2021—hanya datang ke rilis LTS dengan Ubuntu 22.04, yang mencakup GNOME 42.

GNOME 42

Untuk orang yang pindah dari 20,04 LTS atau lebih lama Rilis LTS, perubahan terbesar yang akan mereka lihat adalah perilaku GNOME baru.

Canonical memodifikasi desktop GNOME standar agar lebih sesuai dengan visi mereka tentang desktop GNOME Ubuntu yang mereka inginkan. Mereka juga menyertakan atau menahan perangkat lunak sesuai dengan apakah menurut mereka perangkat lunak tersebut telah menerima pengujian dan verifikasi yang memadai. Ketika datang ke rilis LTS, mereka sangat berhati-hati. Misalnya, editor GNOME baru tidak muncul, dengan gEdit masih memegang tempat editor default.

Ubuntu 22.04 menyertakan GNOME 42, tetapi mereka telah mengubahnya sesuai keinginan mereka. Misalnya, saat Anda masuk, Anda diperlihatkan desktop biasa. Tindakan GNOME default adalah menunjukkan kepada Anda tampilan aktivitas. Demikian juga, lokasi default GNOME untuk dok ada di bagian bawah layar. Implementasi Ubuntu meletakkannya di sisi kiri desktop.

Aktivitas dan Tampilan Aplikasi

Anda dapat masuk ke tampilan aktivitas dengan mengklik opsi “Aktivitas” di panel atas, atau dengan menekan Super+Alt+Panah Atas.

Ruang kerja aktif ditampilkan di atas layar sebagai thumbnail. Anda dapat menyeret aplikasi dari thumbnail ke thumbnail untuk mengaturnya kembali di ruang kerja yang sebenarnya.

Menekan tombol Escape atau Super+Alt+Panah Bawah atau mengklik ruang kerja akan menutup tampilan aktivitas.

Mengklik tombol “Tampilkan Aplikasi” di bagian bawah dock membuka tampilan aplikasi.

Anda dapat mencari perangkat lunak menggunakan bidang pencarian, menelusuri aplikasi yang diinstal, dan menyeret aplikasi dari thumbnail ruang kerja ke thumbnail. Menekan Escape atau Super+Alt+Panah Bawah atau meluncurkan aplikasi akan menutup tampilan aplikasi.

Mode Gelap Global

GNOME 42 memungkinkan Anda menyetel preferensi untuk mode terang atau mode gelap secara global. Anda akan menemukan pengaturan di panel “Tampilan” dari aplikasi “Pengaturan”.

Ini menetapkan tanda yang menunjukkan preferensi Anda. Terserah aplikasi individu untuk menghormati pengaturan dan bereaksi sesuai. Dalam praktiknya, itu berarti mem-porting aplikasi untuk menggunakan toolkit GTK4. Itu adalah sesuatu yang akan beriak perlahan melalui massa aplikasi GNOME.

Semua aplikasi umum yang kami uji di Ubuntu 22.04 mengikuti pengaturan mode terang atau mode gelap, tetapi perubahan itu tidak akan dilakukan pada setiap aplikasi GNOME.

Anda pasti menemukan beberapa yang tidak. Dan beberapa yang telah melakukan perubahan, mungkin tidak berhasil karena waktu yang tersedia tidak cukup untuk mengujinya sebelum tenggat waktu konten.

Warna Aksen

Anda juga dapat memilih warna aksen baru. Standarnya adalah oranye Ubuntu yang sudah dikenal, tetapi Anda dapat menggunakan salah satu dari sepuluh warna berbeda.

Mengubah warna aksen mengubah warna bilah sorotan yang digunakan dalam menu dan latar belakang sakelar penggeser dan elemen antarmuka pengguna lainnya.

Peramban file File menggunakan aksen warna sebagai gradien pada ikon foldernya.

Kernel 5.15

Rilis beta yang kami gunakan untuk meneliti artikel ini datang dengan kernel 5.15.0-23-generic.

Seperti biasa, ada banyak peningkatan dan perbaikan keamanan untuk kernel ini, yang selalu diterima . Ada banyak perubahan lain yang terkait dengan interoperabilitas dan kinerja juga. Ini adalah beberapa yang menarik:

  • Dukungan NTFS yang Lebih Baik: Dukungan NTFS sisi kernel disediakan oleh driver sistem file NTFS3. Sebelumnya, jika Anda perlu mengakses sistem file NTFS, komputer Linux Anda mungkin akan menggunakan driver ntfs-3g ruang pengguna yang lama. Perubahan ini menghadirkan throughput yang lebih cepat, dukungan untuk file normal dan terkompresi, serta dukungan untuk menyetel tanggal pembuatan NTFS pada file dan direktori.
  • Dukungan SAMBA yang Lebih Cepat: Driver SAMBA baru, ksmbd, menghadirkan modul SMB3 ruang kernel cepat yang terintegrasi dengan ruang pengguna Alat dan pustaka SAMBA.
  • Dukungan M1 Awal: Driver baru untuk perangkat keras Apple M1 menunjukkan bahwa pekerjaan untuk menjalankan Linux di Apple Silicon terus berlanjut. Ini bukan pengalaman yang sempurna, tetapi ini menyiapkan panggung untuk hal-hal yang lebih baik yang akan datang.
  • Kecepatan Apple Magic Mouse: Apple Magic Mouse sekarang dapat menggunakan pengguliran resolusi tinggi untuk kecepatan dan akurasi yang lebih baik.
  • Realtek RTL8188EU Wi-Fi: Ada Realtek baru Driver Wi-Fi RTL8188EU.
  • Profil Daya Laptop Acer: Dukungan untuk profil daya pada laptop Acer tertentu telah ditambahkan.
  • Peningkatan Ext4: Peningkatan kinerja termasuk penulisan buffer delalloc yang lebih baik telah ditambahkan ke sistem file Ext4, yang masih merupakan sistem file default Ubuntu.
  • Perbaikan Btrfs: Kode telah ditambahkan ke kernel untuk memungkinkannya berintegrasi dengan fungsionalitas jaminan integritas file fs-verity sistem file Btrfs. Ini berarti perubahan pada masing-masing file read-only dapat dideteksi oleh kernel.

Versi Software

Banyak perangkat lunak yang dibundel dengan Ubuntu telah di-refresh. Di antara paket-paket utama yang sedang di-refresh, Anda akan menemukan:

  • Firefox: 98.0.2
  • Thunderbird: 91.8.0
  • LibreOffice: 7.3.2.2
  • Nautilus (Files): 42.0
  • GCC: 11.2.0
  • OpenSSL: 3.0.2

Haruskah Anda Meng-upgrade? di penggemar Ubuntu dan Anda melompat setiap enam bulan ke rilis terbaru, Anda tetap akan meningkatkan. Jika Anda menggunakan rilis LTS yang lebih lama dan ingin mendapatkan manfaat dari perangkat lunak terbaru dan kernel yang diperbarui, maka pemutakhiran itu layak dilakukan. bulan, apakah cukup di sini untuk membuat Anda meningkatkan dari 21.10?

Yah, mungkin. Perbaikan keamanan penting dan kernel baru adalah masalah besar. Tetapi mereka akan segera dirilis ke versi yang lebih lama. Anda dapat memutakhirkan perangkat lunak Anda sendiri, tentu saja, sehingga Firefox, LibreOffice, dan sebagainya terbaru tersedia untuk Anda. Jika Anda benar-benar menginginkan GNOME 42—atau sebanyak yang telah diterapkan Canonical—pemutakhiran mungkin merupakan cara termudah untuk mendapatkannya.

Setelah 22.04 dirilis, Anda dapat memutakhirkan dari rilis yang lebih lama dengan mengikuti dokumentasi Ubuntu. Anda juga akan menemukan instalasi baru di halaman rilis 22,04.

Itulah berita seputar Apa yang Baru di Ubuntu 22.04 ‘Jammy Jellyfish’, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.