Driver Apple Silicon CPUFreq Menuju Linux 6.2

  • Post author:
  • Post category:Linux

Dengan siklus kernel Linux 6.2 yang akan datang, driver penskalaan frekuensi Apple Silicon CPU diatur untuk menjadi arus utama untuk lebih meningkatkan dukungan SoC Apple M1/M2 pada kernel arus utama.
Dikirim kemarin adalah pembaruan Arm CPUFreq untuk mengantri di pohon manajemen daya Linux di depan jendela penggabungan Linux 6.2. Pemelihara subsistem manajemen daya Linux Rafael Wysocki telah menarik pembaruan driver Arm ini, yang terutama mencakup driver CPUFreq baru untuk penanganan status-P CPU SoC Apple.
Driver “apple-soc-cpufreq” ini mengimplementasikan penskalaan frekuensi CPU untuk Apple Silicon SoCs — saat ini M1, M1 Max/Pro/Ultra, dan M2.
Pengembang utama Apple M2

Asahi Linux Hector Martin menyimpulkan driver Apple CPUFreq baru di tambalan:
Driver ini mengimplementasikan penskalaan frekuensi CPU untuk Apple Silicon SoCs, termasuk M1 (t8103), M1 Max/Pro/Ultra (t600x), dan M2 (t8112).
Setiap kluster CPU memiliki set registernya sendiri, dan manajemen frekuensi sepenuhnya diotomatisasi oleh perangkat keras; pengemudi hanya perlu menulis satu register. Ada dukungan peningkatan frekuensi, tetapi perangkat keras hanya akan mengizinkan penggunaannya jika hanya subset inti dalam sebuah cluster yang tidak dalam keadaan menganggur. Karena kami belum mendukung deep idle, frekuensi ini tidak dapat dicapai, tetapi driver mendukungnya. Mereka akan tetap dinonaktifkan di pohon perangkat sampai deep idle diimplementasikan, untuk menghindari pengguna yang bingung.
Driver ini belum menerapkan penyetelan status kinerja pengontrol memori yang biasanya menyertai status-p CPU yang lebih tinggi. Ini akan dilakukan di patch mendatang. Driver baru sekarang ada di cabang “linux-next” linux-pm.git menjelang pembukaan jendela penggabungan Linux 6.2 minggu depan.

Itulah berita seputar Driver Apple Silicon CPUFreq Menuju Linux 6.2, semoga bermanfaat. Disadur dari Phoronix.com.