Google Mematikan Layanan Streaming Game Stadia

  • Post author:
  • Post category:Linux

Kembali pada tahun 2019 Google mengumumkan Stadia sebagai layanan cloud gaming mereka menggunakan Linux, merangkul Vulkan, dan memanfaatkan grafis AMD. Meskipun menjanjikan pada awalnya, itu telah berkurang dan Google mengumumkan hari ini bahwa mereka sedang dalam proses mematikan layanan streaming ini.
Karena Stadia “belum mendapatkan daya tarik dengan pengguna yang kami harapkan”, Google telah memutuskan untuk menghentikan platform tersebut. Mereka akan mengembalikan uang pembelian perangkat keras pengguna yang dilakukan melalui Google Store serta semua pembelian game dan DLC dari toko Stadia. Game masih bisa dimainkan di Stadia hingga pertengahan Januari.
Insinyur Stadia akan beralih ke area lain Google dan mereka kemungkinan akan menggunakan teknologi Stadia di tempat lain:
Platform teknologi dasar yang mendukung Stadia telah terbukti dalam skala dan melampaui game. Kami melihat peluang yang jelas untuk menerapkan teknologi ini di bagian lain Google seperti YouTube, Google Play, dan upaya Augmented Reality (AR) kami — serta membuatnya tersedia untuk mitra industri kami, yang sejalan dengan tujuan kami melihat masa depan game. . Kami tetap sangat berkomitmen untuk bermain game, dan kami akan terus berinvestasi pada alat, teknologi, dan platform baru yang mendukung kesuksesan pengembang, mitra industri, pelanggan cloud, dan pembuat konten. Detail selengkapnya tentang Google mengurangi Stadia melalui Google Blog.

Itulah berita seputar Google Mematikan Layanan Streaming Game Stadia, semoga bermanfaat. Disadur dari Phoronix.com.