Kernel Linux 6.0 Resmi Dirilis, Ini Yang Baru

  • Post author:
  • Post category:Linux


Linus Torvalds hari ini mengumumkan rilis dan ketersediaan umum Linux 6.0 sebagai seri kernel utama yang menghadirkan fitur baru, peningkatan dukungan perangkat keras, serta perbaikan bug dan keamanan.

Setelah dikembangkan selama dua bulan, kernel Linux 6.0 akhirnya hadir dan memperkenalkan dukungan untuk arsitektur perangkat keras AArch64 (ARM64) untuk menukar halaman besar yang transparan tanpa memisahkannya, dukungan untuk otentikasi in-band NVMe, dukungan untuk bus PCI di arsitektur OpenRISC dan LoongArch, penulisan buffer async saat menggunakan XFS dan io_uring, serta io_uring dukungan transmisi jaringan zero-copy.

Linux kernel 6.0 juga membawa dukungan untuk ekstensi “Zicbom” ke arsitektur perangkat keras RISC-V untuk mengelola perangkat dengan DMA non-cache-coherent, subsistem verifikasi runtime baru yang memungkinkan pemantauan status kernel, dukungan untuk menghasilkan wilayah memori CXL baru, dukungan untuk mengimplementasikan daftar kontrol akses POSIX dengan benar pada sistem file OverlayFS, dan implementasi generasi kedua dari protokol “kirim” Btrfs yang mendukung pengiriman data besar dan luasan terkompresi mentah.

Perubahan penting lainnya termasuk fitur manajemen memori ruang pengguna baru dalam mekanisme DAMON, dukungan untuk membatasi server NFSv4 hingga 1024 klien aktif di RAM 1GB, dukungan untuk sistem file EXT4 untuk mengambil dan mengatur UUID yang disimpan dalam superblok sistem file, dukungan untuk subsistem fsnotify untuk mengontrol peristiwa yang diabaikan dengan lebih baik, dukungan untuk program BPF yang dapat ditidurkan yang dilampirkan ke jubah, serta laporan baru ke alat kinerja untuk tracepoint pertikaian kunci dan BPF untuk agregasi dalam kernel.

Ada juga kabar baik untuk virtualisasi karena kernel Linux 6.0 memperkenalkan perangkat semu baru yang disebut ‘detektor kios vCPU tamu’ yang dapat bertindak sebagai pengawas untuk memberi tahu host jika VM memiliki terhenti. Ada juga antarmuka debugfs baru, iterator BPF baru, satu set kfunc BPF baru, pembantu BPF baru untuk menghasilkan dan memeriksa cookie SYN, dan driver blok ruang pengguna berbasis io_uring baru di Linux 6.0.
“Seperti yang diharapkan jelas untuk semuanya, perubahan nomor versi utama lebih tentang saya kehabisan jari tangan dan kaki daripada tentang perubahan mendasar yang besar. Tapi tentu saja ada banyak variasi perubahan di 6.0 – kami memiliki total lebih dari 15k komit non-gabungan di sana, bagaimanapun juga, dan karena itu 6.0 adalah salah satu rilis yang lebih besar setidaknya dalam jumlah komit dalam beberapa saat, ” kata Linus Torvalds.
Tentu saja, Linux 6.0 juga menyertakan banyak driver yang diperbarui dan baru untuk dukungan perangkat keras yang lebih baik. Selain itu, ia menambahkan banyak perbaikan bug dan tweak untuk memberikan kinerja yang lebih baik daripada kernel sebelumnya, terutama di sini adalah tweak untuk penempatan tugas pada sistem besar, peningkatan kinerja pada implementasi TLS dalam kernel, dan flag IORING_RECV_MULTISHOT baru untuk mengaktifkan operasi multi-shot dengan panggilan recv().

Security-bijaksana, kernel Linux 6.0 mengimplementasikan pengambilan benih nomor acak dari data pengaturan bootloader ke kernel x86 dan m68k, dukungan untuk modul keamanan SafeSetID untuk mengontrol perubahan setgroups(), dukungan untuk algoritma enkripsi ARIA, serta dukungan untuk kait yang melekat pada grup kontrol atau proses target tunggal ke modul keamanan BPF.

Linux kernel 6.0 tersedia untuk diunduh dari git repo Linus Torvald bagi mereka yang ingin mengkompilasi kernel mereka sendiri. Untuk semua orang, Anda harus menunggu hingga pengelola distro Anda mengupgrade kernel ke versi 6.0 sebelum mencoba menginstalnya.

Sumber: Google, 9to5linux.com