Kinerja Gaming Intel Arc Graphics A750 + A770

  • Post author:
  • Post category:Linux

Hari ini embargo mengangkat ulasan kartu grafis Intel Arc Graphics A750 dan A770 sebelum ketersediaan ritelnya ditetapkan untuk minggu depan. Saya telah memiliki A750 dan A770 di Phoronix minggu lalu dan hari ini dapat membagikan angka kinerja awal pada kartu grafis diskrit Intel DG2/Alchemist di Linux dengan driver sumber terbuka stack.

Memasuki pengujian ini, sangat mudah untuk mendapatkan Arc Graphics A750/A770 aktif dan berjalan di Linux mengingat pengalaman masa lalu saya setelah membeli dua kartu grafis Arc Graphics A380. Panduan saya dari Agustus sekitar Intel Arc Graphics Running On Fully Open-Source Linux Driver juga berlaku untuk Arc Graphics A750/A770. Untuk menjalankan Arc dGPU kelas atas ini di Linux, Anda harus menggunakan Linux 6.0 atau yang lebih baru, linux-firmware.git, dan Mesa 22.2 atau yang lebih baru — tetapi idealnya menjalankan Mesa 22.3-devel Git karena aliran OpenGL yang berkelanjutan dan peningkatan driver Vulkan. Di luar komponen terbaru tersebut, pada Linux 6.0 dan masih untuk 6.1/DRM-Next Anda harus menggunakan parameter modul i915.force_probe untuk mengaktifkan dukungan akselerasi DG2/Alchemist karena belum dinyatakan stabil/didukung secara resmi. Jadi mudah untuk memulai dan dapat menggunakan semua bit arus utama dari komponen upstream open-source terbaru dan kemudian hanya satu gangguan yang perlu menggunakan i915.force_probe override.

Untuk dukungan OpenCL dan Level Zero, selain membutuhkan yang di atas -komponen yang disebutkan, Intel Compute-Runtime terbaru di GitHub bersama dengan komponen GitHub terkait seperti Level-Zero dan Intel Graphics Compiler (IGC) dapat dengan mudah diinstal dengan paket Ubuntu atau dibuat dari sumber untuk tumpukan komputasi.

Menjalankan Arc Graphics A750 dan A770 dengan Linux 6.0 dari Ubuntu Mainline Kernel PPA dan Mesa 22.3-devel dari Oibaf PPA adalah fokus untuk pengujian hari peluncuran saya yang diberikan hanya satu minggu sejauh ini untuk mencoba kartu-kartu ini. Secara keseluruhan itu adalah pengalaman yang stabil dengan mencapai hang terutama dengan F1 2021 dan kadang-kadang di Shadow of the Tomb Raider tetapi secara keseluruhan adalah pengalaman yang lebih baik daripada yang diantisipasi dengan digunakan untuk dukungan driver open-source tahap awal untuk GPU baru selama 18+ terakhir tahun yang mencakup area ini di Phoronix.

Running Mesa 22.3-devel juga penting karena dukungan penelusuran sinar Vulkan baru-baru ini diaktifkan di sana. Tetapi bahkan masih ada beberapa game di luar sana — beberapa judul Steam Play — belum bisa dijalankan dengan driver Intel “ANV” Vulkan. Di antara beberapa fitur yang tidak diimplementasikan adalah dukungan sparse Vulkan yang diperlukan untuk beberapa game VKD3D-Proton seperti DIRT 5, Deathloop, Assassin`s Creed: Valhalla, Forza Horizon 4/5, dan judul modern lainnya. Mudah-mudahan item Vulkan yang tersisa akan dikuadratkan untuk driver Intel Vulkan.

Ketika datang ke driver Intel “Iris” Gallium3D OpenGL, itu sebenarnya dalam kondisi sangat baik. Selama musim panas ada berbagai cerita bagaimana Intel Arc Graphics dengan OpenGL di Windows tidak dalam kondisi terbaik dengan Intel yang berfokus pada dukungan Direct3D 12 yang lebih baru. Nah, di Linux, driver Intel OpenGL dalam kondisi sangat baik. Seperti yang ditunjukkan oleh beberapa benchmark ini, untuk game/aplikasi di Linux yang masih menggunakan OpenGL, performa Arc Graphics di sini cukup bersaing dengan kartu grafis AMD Radeon dan NVIDIA GeForce.

Itulah berita seputar Kinerja Gaming Intel Arc Graphics A750 + A770, semoga bermanfaat. Disadur dari Phoronix.com.