Satelit Telkom-3 Dikabarkan Gagal Orbit & Hilang

Jakarta, Satelit Telkom-3 yang baru saja diluncurkan dari Baikonur Cosmodrome, Kazakhstan pada hari Senin (6/8/2012) waktu setempat, dikabarkan hilang. Satelit tersebut menumpang roket milik pemerintah Rusia Proton-M.

Dilansir situs Nasa Space Flight, Selasa (7/8/2012), satelit Telkom-3 yang dibawa bersama satelit Ekspress-MD2 dilaporkan hilang setelah beberapa jam meluncur menuju slot orbitnya karena gagal dalam tahapan Briz-M.

Briz-M merupakan tahapan pelepasan tangki bahan bakar diikuti relokasi instrument pengarahan dari komando pusat dalam rangka menghindari goncangan ketika tangki tambahan propellant di lepas.

Menurut Russian Space Agency Roscosmos, pihaknya belum bisa memastikan jika kedua satelit tidak masuk orbit walau ada masalah dengan salah satu Briz-M.

Sementara media Rusia, RIA Novosti, menilai jika kedua satelit tersebut kemungkinan besar telah hilang. Hal ini berkaca pada pengalaman kegagalan Briz-M sebelumnya. Dimana hal serupa juga pernah terjadi pada satelit Ekspress-AM4 di tahun lalu.

Roket Proton sendiri sejatinya sudah sering digunakan dalam kegiatan peluncuran, dimana hampir 400 peluncuran telah dilakukan olehnya sejak tahun 1965. Roket tersebut dibangun oleh Khrunichev Research and State Production Center. Sementara acara peluncuran yang melibatkan Satelit Telkom-3 ini digelar oleh pemerintah Rusia.

Peluncuran satelit Telkom-3 memang telah mengalami penundaan dari rencana semula. Awalnya, satelit yang berkapasitas setara dengan 42 transponder itu bakal diluncurkan dengan satelit Yamal-300K. Sedangkan satelit Ekspress-MD2 dengan Ekspress-AM8.

Satelit Telkom-3 yang dibangun oleh ISS-Reshetnev berkapasitas setara dengan 42 transponder (setara 49 transponder @36MHz), terdiri dari 24 transponder @36MHz Standart C-band, 8 transponder @54 MHz Ext. C-band dan 4 transponder @36 MHz + 6 transponder @54 MHz Ku-Band.

Cakupan geografis Satelit Telkom 3 mencakup: Standart C-band (Indonesia dan ASEAN), Ext. C-band (Indonesia dan Malaysia) serta Ku-Band (Indonesia).

Dari 42 transponder Satelit Telkom-3 sebanyak 40-45 persen atau sekitar 20 transponder akan dikomersialkan, sedangkan sisanya untuk menambah kapasitas seluruh layanan Telkom Group. Adapun cakupan geografis satelit Telkom 3 mencakup Standart C-band (Indonesia dan ASEAN)

Sampai berita ini dirilis, Head Of Corporate Communication and Affair Telkom Slamet Riyadi masih terus dikonfirmasi terkait hal ini. Sumber: detikINET

Wagiman Wiryosukiro

Petani Sistem Informasi, tukang las plugin & themes Wordpress. Co-Founder SistemInformasi.biz. Saat ini aktif sebagai Developer & kontributor di OpenMandriva Linux.

You may also like...

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: