Apakah Canva Menyimpan Secara Otomatis?

Mengerjakan desain di Canva mudah digunakan dan mudah, tetapi beberapa proyek lebih memakan waktu daripada yang lain. Inilah sebabnya mengapa fitur penyimpanan otomatis sangat berguna. Jika sesuatu terjadi pada desain Anda, seperti program atau laptop Anda mati, itu akan disimpan secara otomatis.

Tapi bagaimana Anda bisa yakin jika kemajuan Anda disimpan? Artikel ini akan membahas cara kerja fitur penyimpanan otomatis, seberapa sering program menyimpan otomatis, dan cara lain untuk menyimpan desain Anda.

Seberapa Sering Canva Autosave?

Canva menawarkan fitur penyimpanan otomatis pada versi PC dan seluler. Untuk melakukannya, Canva menggunakan cluster Mongo DB untuk menyimpan desain Anda. Tingkat penyimpanan otomatis memiliki kelebihan dan kekurangan teknologi yang jelas. Semakin sering desain Anda disimpan, semakin sedikit Anda akan kehilangannya dalam kecelakaan atau insiden lainnya. Namun, ini harus dibayar dengan operasi penulisan tambahan di seluruh backend dan cluster database.

Canva memulai fitur penyimpanan otomatis dengan kecepatan lima detik, yang berarti perangkat lunak hanya menyimpan setiap lima detik jika pengguna mengubah desainnya. Ini tampaknya berfungsi dengan baik di bawah beban kerja rata-rata.

Namun, lonjakan besar dalam aktivitas desain kadang-kadang terjadi, dan ini dengan cepat menghabiskan kemampuan menulis database yang terbatas, yang mengakibatkan penurunan performa yang parah untuk semua pengguna Canva. Fungsi penyimpanan otomatis adalah kontribusi paling signifikan terhadap beban penulisan.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan meningkatkan klaster basis data untuk meningkatkan kapasitas tulis kondisi mapan. Namun, ini menyiratkan bahwa sebagian besar kapasitas tulis yang diperoleh dan mahal akan tetap tidak digunakan di bawah tekanan biasa.

Sebaliknya, Canva memutuskan untuk mengubah mekanisme tingkat penyimpanan otomatis desain secara dinamis, meminta agar setiap pengguna beristirahat sebentar. Jeda ini memungkinkan Canva untuk meratakan dan memoderasi permintaan untuk penulisan database selama periode penggunaan yang tinggi.

Canva dapat menentukan kriteria penyimpanan otomatis dalam dua cara.

Pendekatan ini mencakup kueri throughput per detik (atau QPS) dan latensi (atau penundaan milidetik). Sistem pemantauan mengukur rata-rata pergerakan lima menit dari throughput dan penundaan yang mendukung fitur penyimpanan otomatis.

Sistem pemantauan digabungkan dengan ambang dinamis untuk diubah secara real-time, memungkinkan penyetelan yang tepat. Saat menentukan kriteria, jumlah pengguna aktif program harus dipertimbangkan.

Ketika ambang batas meluap, pengguna mungkin menerima respons. Saat pengguna mendapatkan respons dengan “throttle: true”, ini akan mengurangi kecepatan penyimpanan otomatis ke level serendah mungkin. Jika pengguna menerima “throttle: false”, kecepatan penyimpanan otomatis dinaikkan dengan jumlah tetap hingga tingkat maksimum yang diizinkan.

Sayangnya, ini berarti tingkat penyimpanan otomatis Canva untuk perubahan tidak tetap; itu tergantung pada lalu lintas keseluruhan pada platform. Rata-rata setiap beberapa detik setelah terjadi perubahan.

Cara Autosave

Selain autosaving, ada juga manual saving. Penyimpanan otomatis lebih mudah diakses, dan untuk melakukannya, ikuti langkah-langkah berikut:
Di beranda Canva, klik “Buat Desain.” Periksa apakah “Semua Perubahan Tersimpan” tertulis di bilah tugas tepat di sebelah “Ubah ukuran.”Ubah desain sesuka Anda mau. Saat menambahkan perubahan, teks “Semua perubahan disimpan” akan diganti dengan “Menyimpan perubahan”. Ini menandakan bahwa saat ini menyimpan semua hal yang telah Anda ubah.
Anda masih dapat menyimpan secara manual jika ingin memastikan bahwa Anda telah menyimpan semua perubahan saat ini yang telah Anda buat pada desain Anda. Langkah-langkah untuk melakukannya adalah:
Klik “File” pada bilah tugas setelah menyelesaikan desain Anda. Pilih “Simpan” dari menu. Jika Anda tidak melihat kata “Semua perubahan disimpan”, klik “Simpan”. Opsi “Simpan ke Folder” jika Anda mengerjakan banyak proyek sekaligus. Pilih opsi ini dan buka folder tempat Anda ingin menyimpan desain Anda saat ini.
Namun, Anda juga dapat menyimpan desain Anda langsung ke platform seperti kisi Plann Workspace atau Plann Media Collections.

Berikut adalah langkah-langkah untuk menyimpan desain ke Plann Workspace grid:
Klik simbol “+” untuk membuat desain baru.Pilih tombol “CANVA”.Anda akan langsung membuka akun Canva, tempat Anda dapat mengubah desain yang dipersonalisasi.Pilih “PUBLISH” setelah selesai .Karya Anda akan muncul di Plann Workspace Grid, tempat Anda dapat menulis deskripsi dan menjadwalkan postingan Instagram.
Untuk menyimpan desain Anda langsung ke Plann Media Collections, langkah-langkahnya adalah:
Tambahkan media ke desain Anda dengan mengklik ikon “+” .Pilih “CANVA” sebagai sumber media. Anda akan diarahkan ke akun Canva, tempat Anda dapat membuat perubahan pada desain yang dipersonalisasi. Pilih “PUBLISH” setelah menyelesaikan desain Anda. Karya Anda akan muncul di Koleksi Media Plann Anda, di mana Anda dapat menulis keterangan dan menjadwalkan posting Instagram.
Tanya Jawab Tambahan
Apa yang Dapat Saya Lakukan jika Penyimpanan Otomatis Saya Tidak Berfungsi?

Ada kemungkinan perubahan Anda membuat desain Anda belum disimpan karena Anda menggunakan versi aplikasi atau perangkat lunak yang lebih lama, memiliki akses internet yang tidak stabil, atau mengalami kesulitan situs yang berkelanjutan.

Periksa untuk melihat apakah browser atau aplikasi seluler Anda mutakhir. Jika perlu, perbarui browser atau aplikasi Anda ke versi terbaru. Pastikan JavaScript diaktifkan di browser Anda. Anda dapat mencoba menggunakan browser lain karena browser yang Anda gunakan mungkin tidak memenuhi persyaratan teknologi. Juga, periksa apakah Anda memiliki koneksi internet yang andal dan cepat.

Terkadang perubahan Anda tidak dapat disimpan karena proses penyimpanan terganggu. Untuk mencegahnya, lihat bilah status. Canva menyimpan desain setiap beberapa detik setelah diedit. Sebelum menutup desain, tunggu hingga bilah status menampilkan “Semua perubahan disimpan.” Untuk memeriksa status pada aplikasi seluler, sentuh tiga titik horizontal terlebih dahulu.

Anda selalu dapat menyimpan desain secara manual atau menghapus cache dan riwayat browser web Anda. Cookie yang terakumulasi terkadang dapat menimbulkan masalah. Namun, Anda harus menyadari bahwa hal itu dapat mengakibatkan Anda keluar dari situs web lain.

Desain Tanpa Khawatir

Fitur penyimpanan otomatis dapat menyelamatkan Anda dari kehilangan jam kerja. Namun, itu tidak sempurna. Beberapa masalah mungkin terjadi dari waktu ke waktu, dan kebetulan tidak semua perubahan disimpan. Jika Anda tidak yakin apakah semua perubahan Anda telah disimpan, periksa bilah tugas atau simpan file Anda secara manual untuk berjaga-jaga.

Seberapa sering Anda menggunakan Canva? Pernahkah Anda kehilangan pekerjaan karena kegagalan penyimpanan otomatis? Apakah Anda lebih suka menyimpan file secara otomatis atau manual? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah!

Wagiman Wiryosukiro

Petani Sistem Informasi, tukang las plugin & themes Wordpress. Co-Founder SistemInformasi.biz. Saat ini aktif sebagai Developer & kontributor di OpenMandriva Linux.

You may also like...

%d bloggers like this: