4 Cara Anda Merusak Baterai Laptop Anda

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Apakah Anda merawat baterai laptop dengan benar? Sementara chip menjadi lebih efisien dan masa pakai baterai meningkat, menghindari beberapa kesalahan dapat membantu memperpanjang kesehatan baterai laptop Anda dalam jangka panjang. pengisian daya yang berlebihan, tetapi laptop dan gadget lain yang menggunakan baterai semacam itu beralih ke pengisian daya menetes saat mendekati kapasitas. Laptop Anda tidak akan meledak atau “berlebihan” jika Anda tetap mencolokkannya sepanjang waktu.

Dengan mengingat hal itu, baterai lithium-ion di dalam laptop Anda akan bertahan lebih lama jika tidak menahan level tegangan tinggi untuk waktu yang lama periode. Jika kita berbicara tentang kesehatan baterai, masa pakai baterai Anda dapat diperpanjang dengan tidak mempertahankannya di 100% terus-menerus. Ini berarti menggunakan baterai Anda dengan mencabutnya di siang hari, daripada membiarkannya tetap terpasang

Mungkin membantu untuk menganggap laptop Anda sebagai smartphone raksasa. Teknologi baterai di ponsel Anda identik dengan laptop Anda, tetapi gagasan untuk membiarkan ponsel Anda dicolokkan ke dinding terus-menerus tidak masuk akal bagi kebanyakan orang. Sama seperti ponsel cerdas Anda, baterai laptop Anda akan menurun seiring waktu, terlepas dari apa yang Anda lakukan terhadapnya.

Anda dapat mencoba memperpanjangnya dengan tetap berpegang pada praktik yang baik sepanjang waktu, tetapi bagi kebanyakan orang, tidak mungkin menjadi warga negara teladan ketika itu datang ke praktik baterai yang baik. Kapasitas baterai Anda kemungkinan akan turun menjadi sekitar 70% dari kapasitas aslinya dalam waktu sekitar tiga tahun, di mana Anda dapat memutuskan untuk menggantinya dengan biaya sederhana jika Anda tidak berencana untuk meningkatkan.

Membiarkannya Menjadi Terlalu Panas atau Terlalu Dingin

Tidak ada yang mematikan baterai seperti memaparkannya pada suhu ekstrem. Sudah menjadi rahasia umum bahwa panas yang ekstrim buruk bagi sel lithium-ion, tetapi hal yang sama berlaku untuk dingin yang ekstrim.

Meninggalkan laptop Anda di dalam mobil yang terkena suhu di bawah nol derajat (di bawah 0c atau 32f) dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada sel . Beberapa kendaraan listrik (EV) yang menggunakan baterai lithium-ion menerapkan sistem manajemen suhu di mobil mereka untuk membatasi kerusakan terutama dalam cuaca dingin dan mendapatkan kinerja yang lebih baik di pagi yang dingin.

Laptop Anda tidak menyertakan sistem seperti itu, yang adalah mengapa Anda harus sangat berhati-hati. Jika hal terburuk terjadi dan laptop Anda terkena hawa dingin, sebaiknya biarkan baterai memanas sebelum Anda mencoba menggunakannya.

Panas adalah penyebab lain kerusakan pada baterai laptop Anda, dan ini adalah masalah yang mungkin Anda temui setiap saat sepanjang tahun. Membiarkan laptop Anda di bawah sinar matahari selama berjam-jam adalah resep untuk bencana, seperti membiarkannya menjadi sangat panas sehingga mekanisme keamanan bekerja yang menyebabkan listrik padam.

Anda dapat mencegahnya dengan tidak meletakkan laptop Anda di bawah beban tanpa memadai aliran udara, di ruangan yang tidak terlalu panas. Berhati-hatilah saat menggunakan laptop Anda di tempat tidur atau permukaan kain lainnya, karena banyak yang memiliki ventilasi di sisi dan belakang penutup yang dapat dengan mudah terhalang oleh perabotan lembut.

Jika Anda memperhatikan laptop Anda sangat hangat dalam penggunaan normal, pertimbangkan seberapa buruk hal-hal yang mungkin terjadi jika Anda mengenakan pajak dengan aplikasi 3D atau render video. Debu dan kotoran lainnya dapat menumpuk di ventilasi dan di dalam laptop, jadi pertimbangkan untuk membersihkannya untuk meningkatkan aliran udara (terutama jika sudah berumur beberapa tahun).

Perlu diingat bahwa membuka beberapa merek laptop akan membatalkan garansi. Jika mesin Anda masih dalam garansi dan Anda melihat peningkatan panas, mungkin ada baiknya untuk menghubungi pabrikan untuk melihat masalahnya. Jika tidak ada yang lain, mereka dapat meniup debu tanpa membatalkan garansi Anda untuk perbaikan di masa mendatang.

Tidak Melakukan Discharging Hampir Habis

Baterai lithium-ion bertahan lebih lama jika tetap berada dalam kisaran 40-80% dari kapasitas maksimumnya. Membiarkan baterai habis terlalu banyak dapat mempersingkat masa pakainya, dan hal yang sama berlaku untuk mempertahankannya di atas 80% untuk waktu yang lama. Banyak produsen sekarang menawarkan mode “umur panjang” yang mempertahankan baterai untuk membantu hal ini, seperti yang dirangkum oleh Battery University:

“Baterai laptop dapat diperpanjang dengan menurunkan tegangan pengisian daya saat terhubung ke jaringan AC. Untuk membuat fitur ini user-friendly, perangkat harus menampilkan mode ‘Long Life’ yang menjaga baterai pada 4.05V/cell dan menawarkan SoC sekitar 80 persen. Satu jam sebelum bepergian, pengguna meminta mode “Kapasitas Penuh” untuk membawa muatan ke 4.20V/sel.”

Beberapa laptop memungkinkan Anda membatasi persentase pengisian hingga sekitar 80% untuk memperpanjang masa pakai baterai Anda. Fitur ini didukung oleh produsen tertentu yang menggunakan aplikasi mereka sendiri, seperti MyASUS untuk pengguna ASUS dan setelan “Battery Limit Mode” untuk pengguna Microsoft Surface. Pengguna lain dapat mencoba aplikasi Pembatas Baterai freeware untuk Windows.

Pada macOS, Anda dapat menggunakan AlDente untuk menetapkan batas pengisian daya atau menggunakan fitur pengisian daya bawaan Apple yang dioptimalkan jika Anda memiliki jadwal reguler. Pengisian yang Dioptimalkan belajar dari jadwal Anda dengan menjaga laptop Anda pada kapasitas yang dikurangi sampai Anda membutuhkannya. Jika macOS mengenali bahwa Anda melepas laptop untuk pergi bekerja setiap hari pada pukul 8 pagi, itu tidak akan melakukan pengisian 100% penuh hingga pagi hari bahkan jika Anda mencolokkannya pada malam sebelumnya.

Tidak Mengosongkannya Sekali Sebulan

Ini mungkin terdengar kontradiktif mengingat kami telah menyatakan bahwa membiarkan baterai kosong sepenuhnya adalah berita buruk. Tetapi tidak pernah membiarkan baterai kosong sepenuhnya dapat menyebabkannya menjadi tidak akurat saat melaporkan tingkat pengisian dayanya saat ini.

Ini buruk karena beberapa alasan. Untuk memulainya, Anda mungkin tidak tahu berapa banyak baterai yang tersisa dan bisa saja kehabisan daya. Banyak praktik baik lainnya (seperti menjaga baterai Anda di atas 40%, atau membatasi pengisian daya hingga sekitar 80%) bergantung pada mengetahui tingkat pengisian daya Anda yang sebenarnya. %, menggunakan aplikasi seperti AlDente atau Battery Limiter. Penggunaan semacam ini mungkin memerlukan tingkat baterai Anda untuk dikalibrasi ulang lebih sering, jadi kami sarankan untuk mengosongkan sepenuhnya sebulan sekali.

Jaga Baterai Ponsel Cerdas Anda Juga

Karena ponsel cerdas Anda adalah laptop berukuran saku yang ditenagai oleh sel lithium-ion yang lebih kecil, banyak saran ini berlaku di sana juga. Fitur seperti Pengisian yang Dioptimalkan ada di iOS, yang juga dikenal sebagai Pengisian Adaptif di Android.

Akhirnya, baterai Anda harus diganti. Pelajari cara memberi tahu saatnya untuk menukar sel lama. Setelah baterai Anda berbentuk kapal, pastikan Anda tidak pernah membiarkannya turun terlalu rendah (lebih dari sebulan sekali) dengan mendapatkan pengisi daya portabel yang tepat.

Itulah berita seputar 4 Cara Anda Merusak Baterai Laptop Anda, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.