7 Cara Software Containerization Menguntungkan Bisnis

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Dipimpin oleh Docker, wadah perangkat lunak telah menjadi salah satu teknologi pengembangan paling transformasional yang muncul selama dekade terakhir. Sementara keunggulan teknisnya sekarang diakui secara luas, manfaat bisnis dari containerization sering kali masih tidak dikenali.

Container telah bergerak melampaui workstation pengembang untuk menjadi unit dasar arsitektur komputasi modern. Mengadopsi platform containerization untuk aplikasi bisnis Anda dapat meningkatkan produktivitas, meningkatkan fleksibilitas penerapan, dan mengurangi biaya pemeliharaan. Dalam artikel ini, kami akan menyoroti tujuh cara kontainer mengangkat organisasi ke ketinggian baru.

1. Dapat beradaptasi dengan Change

Containers memisahkan komponen perangkat lunak dari dependensi dan lingkungannya. Alih-alih menjalankan semuanya pada satu host fisik, Anda membagi aplikasi ke dalam layanan konstituennya dan menjalankannya sebagai wadah individual. Anda mungkin memiliki wadah terpisah untuk API, database, aplikasi web, dan tugas latar belakang system.

Perangkat lunak komponenisasi dengan cara ini membuat sistem Anda lebih mudah beradaptasi dengan perubahan. Anda dapat dengan mudah mengganti komponen dengan memulai wadah baru. Pergeseran persyaratan dan spesifikasi yang tidak jelas menjadi tidak terlalu memberatkan saat Anda bekerja dengan unit kemas kecil. Anda dapat mengerjakan container secara terpisah selama proses pengembangan, lalu menggabungkannya secara longgar saat sistem ditayangkan.

2. Bekerja di Tempat Anda

Containers meningkatkan fleksibilitas penerapan dengan mengabstraksi aplikasi Anda dari lingkungan tempat mereka berjalan. Anda dapat memulai instance container Anda di mana pun runtime container tersedia, baik di perangkat keras Anda sendiri atau cloud publik utama.

Containers memberi Anda kesempatan untuk mencari sumber infrastruktur dari berbagai penyedia dan mempersempit kesenjangan antara pengembangan dan produksi. Jika gambar container berfungsi di satu lingkungan, biasanya gambar tersebut dapat diterapkan di semua lingkungan dengan sedikit modifikasi. Hal ini juga membuat bisnis Anda lebih tahan terhadap gangguan: jika penyedia mengalami gangguan, atau tim Anda tiba-tiba dipaksa bekerja dari rumah, Anda dapat memulai ulang layanan dengan cepat dengan menerapkan gambar penampung yang ada.

3. Jalur Transisi untuk Sistem Lama

Containerization tidak terbatas pada sistem baru. Ini sering kali merupakan cara yang efektif untuk mulai mentransisikan aplikasi lama ke metodologi pengembangan dan lingkungan penerapan baru. Meskipun ini masih merupakan proses manual yang inheren, containerisasi membantu memulainya.

Mengemas sistem sebagai container adalah langkah pertama untuk membuatnya lebih modular. Anda mengangkat sistem dari lingkungannya saat ini dan langsung mendapatkan portabilitas. Anda dapat mematikan layanan asli, menerapkan gambar kontainer Anda di tempatnya, dan memulai upaya pemfaktoran ulang berulang untuk membagi dependensi sistem ke dalam wadah mereka sendiri. Ini mengurangi investasi di muka yang terkait dengan migrasi lama, mengakhiri penangguhan terus-menerus dan utang teknologi yang dihasilkan.

4. Isolation and Security

Containers menyediakan tingkat isolasi bawaan untuk komponen aplikasi Anda. Gambar kontainer yang dikeraskan dengan benar yang berjalan pada host yang sepenuhnya aman dapat memberikan perlindungan ekstra dibandingkan dengan penerapan bare metal. Penyerang yang mengakses wadah tertentu harus dibatasi di dalamnya, tidak dapat mengakses wadah lain atau lingkungan host.

Isolasi juga mencegah aplikasi saling mengganggu. Anda dapat menjalankan beberapa contoh perangkat lunak seperti server web dan database yang biasanya dirancang untuk dimulai sekali per host. Setiap kontainer menyediakan lingkungan kotak pasirnya sendiri, terpisah dari apa pun yang mungkin berjalan bersama.

5. Efficiency

Containers membuat bisnis yang digerakkan oleh perangkat lunak menjadi lebih efisien. Mereka menghilangkan perbedaan antara lingkungan sehingga Anda dapat fokus pada apa yang spesifik untuk aplikasi Anda. Saat container menggabungkan semua yang dibutuhkan oleh aplikasi, container mengubah seluruh penerapan menjadi unit ringkas yang dapat dibuat dan digunakan kembali dalam berbagai skenario.

Containerization juga menyederhanakan tugas DevOps seperti pemantauan dan logging. Anda dapat mengadopsi teknologi standar untuk mengumpulkan log dan metrik dari armada kontainer Anda, mengurangi beban penyiapan dan pemeliharaan saat Anda meluncurkan aplikasi baru. Kontainer mengurangi pengulangan, memberikan solusi untuk masalah penerapan umum, dan berintegrasi dengan baik dengan alat luar.

6. Resiliency

Organisasi yang menggunakan container mendapatkan peningkatan ketahanan operasional. Kegagalan dalam satu wadah tidak akan memengaruhi wadah lainnya. Ini melindungi kelangsungan bisnis dengan menahan penyebaran pemadaman. Kontainer juga dapat diskalakan dengan mudah, sehingga Anda dapat menjamin kualitas layanan yang konsisten selama periode permintaan tinggi.

Merancang aplikasi dari layanan terkemas membantu mengurangi sambungan dan menjaga sistem tetap berjalan saat komponen individual gagal. Ini juga meluas ke masalah yang lebih besar: jika platform cloud Anda mengalami pemadaman yang berkepanjangan, Anda dapat menerapkan kembali layanan penting dengan memulai instance container pada host saingannya. Aplikasi yang di-containerized juga cenderung lebih mudah untuk di-debug. Pengembang dapat dengan mudah mengakses log kontainer dan mereplikasi lingkungan produksi di mesin mereka sendiri. Ini mengurangi waktu untuk menyelesaikan masalah, memaksimalkan kesehatan dan keandalan layanan Anda.

7. Dimana Semuanya Dimulai: Produktivitas Pengembang

Kami akan lalai belum lagi efek wadah terhadap produktivitas pengembang. Lingkungan pengembangan portabel, penerapan otomatis yang mudah, dan definisi “sebagai kode” dari dependensi aplikasi Anda, semuanya membantu pengembang menghabiskan lebih banyak waktu untuk berkonsentrasi pada bagian sistem yang dipesan lebih dahulu. Kontainer menghilangkan titik gesekan umum dari proses pengembangan, meningkatkan throughput secara keseluruhan.

Kontainerisasi dapat menjadi aset saat menarik dan mempertahankan bakat pengembang. Dengan merangkul teknologi yang ingin digunakan oleh pengembang, kemungkinan besar mereka akan merasa puas dan dihormati dalam peran mereka. Dalam survei pengembang Stack Overflow tahun 2021, 76% responden mengatakan mereka “suka” bekerja dengan Docker, menempatkannya di belakang Git dalam hal popularitas secara keseluruhan. Hal ini menunjukkan bahwa ada alasan untuk mendorong dan mendukung penggunaan container, bahkan jika Anda belum siap untuk mengadopsinya sebagai komponen infrastruktur.

Kesimpulan

Containerization memberi organisasi cara yang efisien untuk membangun, menerapkan, dan memelihara aplikasi yang portabel di seluruh lingkungan. Kontainer adalah unit konsisten yang bertahan melalui siklus hidup komponen perangkat lunak yang mereka enkapsulasi. Mengadopsi metodologi pengembangan kemas menghemat waktu dan menghemat biaya dengan memanfaatkan bakat pengembang dan sumber daya infrastruktur Anda dengan lebih baik.

Kontainer berlaku untuk semua jenis bisnis, dari studio perangkat lunak kecil yang terdiri dari beberapa individu hingga perusahaan yang memiliki ribuan insinyur. Universalitas inilah yang membuat pergerakan kontainer begitu sukses, karena manfaatnya jauh melampaui pengalaman pengembang. Kontainer adalah aset bisnis yang berdampak langsung pada throughput dan kualitas, sehingga menghasilkan organisasi yang lebih efektif.

Itulah berita seputar 7 Cara Kontainer Perangkat Lunak Menguntungkan Bisnis, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.