Apa itu LaMDA AI Google, dan Mengapa Insinyur Google Percaya Itu Sentient?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Seorang insinyur senior di Google telah mengklaim bahwa AI LaMDA perusahaan telah menjadi makhluk hidup. Apakah Anda menganggap ini mengkhawatirkan atau menggairahkan, ini adalah klaim yang sangat berani, dan mungkin sulit untuk dibuktikan meskipun itu sepenuhnya benar.

Apa Itu LaMDA?

LaMDA adalah kependekan dari Model Bahasa untuk Aplikasi Dialog. Dengan kata lain, ini adalah model bahasa pembelajaran mesin yang dirancang khusus untuk menghasilkan dialog alami. Metode pembelajaran mesin memungkinkan komputer untuk menemukan pola dan hubungan dalam data. Jadi, misalnya, Anda dapat “melatih” algoritme pembelajaran mesin seperti GPT-3 (sistem mutakhir lainnya) pada semua karya Shakespeare dan kemudian membuatnya menghasilkan teks asli baru yang berbunyi seperti Shakespeare.

As Sundar Pichai (CEO Google) menjelaskan dalam wawancara dengan Yahoo Finance, LaMDA adalah sistem yang berbeda karena telah dilatih secara khusus untuk dialog. Tujuannya adalah untuk memberi sistem Google kemampuan untuk terlibat dalam dialog terbuka seperti manusia dengan pengguna.

Dengan kata lain, orang yang meminta produk Google untuk hal-hal tertentu tidak perlu mengubah cara mereka berpikir atau berbicara. Mereka dapat berinteraksi dengan sistem komputer dengan cara yang sama seperti mereka berinteraksi dengan orang lain.

Di bawah tenda, semua model pembelajaran mesin saat ini pada dasarnya adalah model matematika dan statistik yang canggih. Mereka menghasilkan algoritme berdasarkan pola dasar yang mereka temukan dalam data. Beri mereka cukup data berkualitas tinggi, dan algoritme tersebut menjadi sangat efektif dalam melakukan hal-hal yang sejauh ini hanya dapat dilakukan oleh manusia atau kecerdasan alami lainnya.

Mengapa Insinyur Google Percaya LaMDA Itu Sentient?

Insinyur yang dimaksud adalah Blake Lemoine, yang memublikasikan wawancara antara dirinya dan LaMDA sebagai bagian dari kasusnya tentang alasan mengapa LaMDA mungkin penting. Lemoine menghabiskan waktu berbulan-bulan dalam percakapan dengan perangkat lunak untuk menginterogasinya, mengajukan pertanyaan yang rumit, dan sulit untuk percaya bahwa responsnya yang kompleks dan tepat dapat menjadi produk dari apa pun selain makhluk hidup.

Sebaiknya setiap orang yang ingin memahami mengapa Lemoine merasa seperti ini membaca tanggapan LaMDA sendiri untuk memahami mengapa ini adalah posisi yang menarik untuk diambil. Tanggapan LaMDA sangat mirip manusia sehingga mengingatkan pada AI asisten pribadi fiksi dari Her Spike Jonze, sebuah cerita di mana manusia mengembangkan hubungan serius dengan AI percakapan. Seluruh tujuan desain LaMDA adalah untuk menghasilkan dialog terbuka yang alami dan dapat dipercaya. Jadi, dalam hal ini, keyakinannya menunjukkan bahwa Google telah mencapai kesuksesan spektakuler dalam menghasilkan dialog yang dapat dipercaya. Jika ada sistem AI yang akan meyakinkan manusia bahwa itu hidup, kemungkinan besar itu adalah sistem yang dirancang khusus untuk melakukan hal itu. dapat diuji) untuk sejumlah alasan ilmiah dan filosofis. Untuk memahami alasannya, kita harus melihat secara singkat apa arti “sentience”.

Apa Itu Sentience?

Kata “sentience” pada dasarnya berarti bahwa sesuatu (kucing, manusia, atau karpet ajaib) memiliki kapasitas untuk merasakan. itu berbagi akar kata yang sama dengan “sentimental” atau “sentimen”. Sentience tidak hanya berarti sesuatu memiliki kemampuan untuk merasakan. Termostat Anda hampir pasti tidak hidup meskipun kemampuannya untuk mengetahui suhu. Sebaliknya, perasaan adalah tentang pengalaman subjektif perasaan, yang menyiratkan bahwa ada “subjek” di tempat pertama.

Sangat berbahaya untuk terjebak dalam semantik di sini karena kemungkinan Lemoine menggunakan kata “perasaan” secara bergantian dengan konsep yang berbeda seperti ” kecerdasan,” “kecerdasan,” dan “kesadaran.” Jadi demi argumen, interpretasi paling dermawan di sini adalah bahwa Lemoine menganggap Lamda adalah makhluk yang sadar diri, mampu merasakan sesuatu, memegang keyakinan, dan sebaliknya mengalami hal-hal dengan cara yang biasanya kita kaitkan dengan makhluk hidup.

Dalam sebuah bagian tambahan, Lemoine membahas apa yang menurutnya “inginkan” dan “percaya” LaMDA, yang mendukung gagasan bahwa “perasaan” dalam pandangannya berarti lebih dari definisi kamus yang ketat. : kita hanya tahu sedikit tentang perasaan, kesadaran, kecerdasan, dan apa artinya menjadi entitas yang memiliki atribut-atribut itu. Agak ironis, teknologi pembelajaran mesin pada akhirnya dapat membantu kita memecahkan beberapa misteri tentang pikiran kita dan otak yang ada di dalamnya.

Untuk saat ini, para filsuf dan ilmuwan sedang memecahkan “kotak hitam” kesadaran, tetapi tampaknya masih menjadi hasil dari sesuatu yang lebih dari jumlah bagian-bagiannya. Kesadaran tampaknya menjadi hal yang “muncul”. Ini adalah “hantu” yang dihasilkan dari interaksi banyak subsistem saraf yang berbeda, tidak satu pun yang muncul dengan sendirinya.

 

Demikian pula, AI canggih seperti DALL- Sistem pembuatan gambar E 2, terdiri dari model pembelajaran mesin yang lebih sederhana yang saling melengkapi untuk membuat produk akhir. Tema kompleksitas yang muncul dari interaksi sistem yang lebih sederhana adalah salah satu yang akan sering Anda temui di dunia AI, dan meskipun kami mungkin memiliki pemahaman yang sangat baik tentang cara kerja setiap subkomponen, hasil akhirnya biasanya tidak dapat diprediksi. Kenali Sentience di AI?

Jika, demi argumen, AI benar-benar hidup dalam arti kata yang sebenarnya, apakah kita bisa tahu? LaMDA dirancang untuk meniru dan memprediksi pola dalam dialog manusia, sehingga benar-benar rumit dalam hal memicu hal-hal yang diasosiasikan manusia dengan kecerdasan mirip manusia. Namun, kami membutuhkan waktu lama untuk menganggap primata dan hewan non-manusia seperti lumba-lumba, gurita, dan gajah sebagai makhluk hidup—meskipun dalam skema besar mereka sebenarnya saudara kandung kita.

AI yang hidup mungkin sangat asing sehingga kita tidak akan tahu bahwa kita sedang melihat satu tepat di depan kita. Hal ini sangat mungkin terjadi karena kita tidak tahu kondisi ambang batas untuk munculnya perasaan. Tidak sulit membayangkan bahwa kombinasi yang tepat dari data dan subsistem AI yang digabungkan dengan cara yang benar dapat tiba-tiba melahirkan sesuatu yang memenuhi syarat sebagai makhluk hidup, tetapi mungkin tidak diperhatikan karena tidak terlihat seperti apa pun yang dapat kita pahami.

Masalah besar terakhir dengan klaim perasaan dalam mesin adalah masalah yang sama dengan klaim perasaan dalam hal lain, termasuk manusia. Secara filosofis, Anda tidak tahu apakah ada orang yang berinteraksi dengan Anda benar-benar hidup atau tidak. Ini adalah masalah zombie filosofis klasik, yang merupakan eksperimen pemikiran tentang makhluk hipotetis yang sama sekali tidak dapat dibedakan dari manusia, kecuali bahwa mereka tidak memiliki perasaan atau jenis pengalaman sadar apa pun.

Namun, seperti yang dikemukakan oleh tes terkenal Alan Turing, itu tidak masalah apakah AI “benar-benar” berpikir dan merasakan. Yang penting bisa meniru penampilan pikiran dan perasaan dengan baik sehingga kita tidak bisa membedakannya. Bergantung pada siapa yang Anda tanyakan, LaMDA telah lulus Uji Turing, yang mungkin membuat klaim Lemoine yang tidak dapat diuji menjadi poin yang diperdebatkan.

Itulah berita seputar Apa itu LaMDA AI Google, dan Mengapa Insinyur Google Percaya Itu Sentient?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.