Apa itu LED?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Anda tidak dapat pergi ke mana pun akhir-akhir ini tanpa mendengar tentang LED, baik di perangkat TV, bola lampu, smartphone, atau lainnya. Tapi apa itu, dan apa bedanya dengan sumber cahaya lain? Kami akan menjelaskan.

LED adalah singkatan dari “Light-Emitting Diode.” Kata “dioda” adalah komponen kunci di sini, karena dioda adalah semikonduktor yang hanya memungkinkan listrik mengalir dalam satu arah.

Untuk membuat LED, pabrikan mengambil dua bahan dan menempatkannya dalam jarak yang berdekatan. Bahan pertama biasanya logam, seperti aluminium atau emas. Yang kedua biasanya senyawa seperti galium arsenida (GaAs). Ketika Anda menerapkan listrik ke dua bahan ini, satu bahan menyerap elektron dari yang lain. Hal ini menghasilkan aliran listrik melalui mereka, yang menghasilkan light.

Percaya atau tidak, LED pertama kali ditemukan pada tahun 1927 oleh Oleg Losev di Rusia, tetapi LED komersial praktis tidak dikembangkan sampai tahun 1960-an. Saat itulah James R. Biard dan Gary Pittman membuat LED berbasis GaAs saat bekerja di Texas Instruments. Sejak itu, LED telah digunakan dalam perangkat elektronik konsumen seperti kalkulator, peralatan komunikasi optik, dan di hampir setiap industri manufaktur.

Saat ini, kita sering menjumpai LED pada bola lampu konsumen, jenis perangkat TV dan layar komputer tertentu, lampu strip LED, dan lampu indikator pada perangkat elektronik konsumen.

 

Mengapa LED Menggunakan Lebih Sedikit Energi?

LED lebih efisien daripada sumber cahaya tradisional karena tidak menggunakan panas untuk menghasilkan cahaya. Sumber cahaya tradisional, seperti bola lampu, menghasilkan cahaya dengan memanaskan kawat tungsten resistif hingga bersinar putih-panas.

 

Sebaliknya, bahan semikonduktor dalam LED menggunakan listrik lebih efisien, menghasilkan lebih banyak foton dan lebih sedikit limbah panas daripada lampu pijar per watt, yang berarti mereka tidak memerlukan banyak listrik untuk menghasilkan cahaya.

Apa Keuntungan Menggunakan LED?

LED memiliki banyak keunggulan dibandingkan sumber cahaya tradisional. Misalnya, mereka bertahan lebih lama. Bola lampu pijar tradisional bertahan sekitar 1.000 jam, sedangkan LED bisa bertahan selama 50.000 jam. Ini berarti Anda harus mengganti LED hanya sekali setiap 10 tahun.

LED juga lebih tahan lama daripada sumber cahaya tradisional. Sumber cahaya tradisional mengandung bola lampu kaca yang rapuh. Jika Anda menjatuhkannya atau mengetuknya terlalu keras, mereka akan pecah. LED, di sisi lain, jauh lebih tahan terhadap kerusakan fisik. Selain itu, bohlam LED tidak mengandung merkuri seperti bohlam fluorescent kompak, sehingga lebih aman jika Anda merusaknya secara tidak sengaja.

Selain itu, seperti disebutkan pada bagian di atas, LED jauh lebih efisien dalam menghasilkan cahaya daripada lampu pijar , fluorescent, atau bohlam halogen, sehingga menggunakan lebih sedikit daya.

Meskipun LED memiliki banyak keunggulan dibandingkan sumber cahaya tradisional, mereka juga memiliki beberapa kelemahan, termasuk suhu warna yang bervariasi, dan potensi berkedip jika bohlam dibuat dengan buruk. Kerugian terbesar adalah biaya awal mereka. LED lebih mahal daripada bola lampu tradisional di depan. Namun, biaya awal LED sering kali diimbangi dengan masa pakai yang lebih lama dan konsumsi listrik yang lebih rendah. Anda akan menghemat uang dengan lampu LED dalam jangka panjang.

OLED vs. LED

An OLED adalah jenis dioda pemancar cahaya (LED). OLED terbuat dari bahan organik yang memancarkan cahaya ketika arus listrik melewatinya.

OLED display berbeda dari display panel datar LCD tradisional karena tidak memerlukan lampu latar. Sebaliknya, setiap piksel berwarna memancarkan cahaya itu sendiri. Ini berarti tampilan OLED berpotensi lebih tipis dan lebih fleksibel daripada LCD. Selain itu, layar OLED menawarkan kontras yang jauh lebih tinggi daripada LCD karena warna hitam bisa benar-benar hitam, bukan hanya menghalangi lampu latar yang selalu menyala, seperti yang terjadi pada LCD.

LED memiliki masa depan yang cerah. Selain menjadi lebih hemat energi dan tahan lama dengan penelitian baru, teknologi pencahayaan berbasis LED menjadi lebih terjangkau. Karena harganya terus turun, LED kemungkinan akan terus menjadi lebih populer sebagai pencahayaan standar di rumah dan sebagai dasar tampilan digital beresolusi lebih tinggi di masa depan dengan OLEDs.

Itulah berita seputar Apa itu LED?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.