Apa Perbedaan Antara GPT dan MBR Saat Mempartisi Drive?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Siapkan disk baru di Windows 10 atau 8.1 dan Anda akan ditanya apakah ingin menggunakan MBR (Master Boot Record) atau GPT (GUID Partition Table). Hari ini kami menjelaskan perbedaan antara GPT dan MBR dan membantu Anda memilih yang tepat untuk PC atau Mac Anda.

GPT membawa banyak keuntungan, tetapi MBR masih yang paling kompatibel dan masih diperlukan dalam beberapa kasus. Omong-omong, ini bukan standar khusus Windows—Mac OS X, Linux, dan sistem operasi lain juga dapat menggunakan GPT.

GPT, atau GUID Partition Table, adalah standar yang lebih baru dengan banyak keunggulan termasuk dukungan untuk drive yang lebih besar dan dibutuhkan oleh sebagian besar PC modern. Hanya pilih MBR untuk kompatibilitas jika Anda membutuhkannya.

Struktur partisi

A menentukan bagaimana informasi terstruktur pada partisi, di mana partisi dimulai dan diakhiri, dan juga kode yang digunakan saat startup jika partisi dapat di-boot. Jika Anda pernah mempartisi dan memformat disk — atau mengatur Mac ke Windows dual boot — Anda mungkin harus berurusan dengan MBR dan GPT. GPT adalah standar baru dan secara bertahap menggantikan MBR.

Apa yang Dilakukan GPT dan MBR?

Anda harus mempartisi disk drive sebelum dapat menggunakannya. MBR (Master Boot Record) dan GPT (GUID Partition Table) adalah dua cara berbeda untuk menyimpan informasi partisi pada drive. Informasi ini mencakup di mana partisi dimulai dan diakhiri pada disk fisik, sehingga sistem operasi Anda mengetahui sektor mana yang dimiliki setiap partisi dan partisi mana yang dapat di-boot. Inilah mengapa Anda harus memilih MBR atau GPT sebelum membuat partisi pada drive.

TERKAIT:Apakah Partisi yang Dicadangkan Sistem dan Dapatkah Anda Menghapusnya? Keterbatasan

MBR

MBR pertama kali diperkenalkan dengan IBM PC DOS 2.0 pada tahun 1983. Disebut Master Boot Record karena MBR adalah sektor boot khusus yang terletak di awal drive. Sektor ini berisi boot loader untuk sistem operasi yang diinstal dan informasi tentang partisi logis drive. Boot loader adalah sedikit kode yang umumnya memuat boot loader yang lebih besar dari partisi lain pada drive. Jika Anda telah menginstal Windows, bit awal boot loader Windows berada di sini—itu sebabnya Anda mungkin harus memperbaiki MBR Anda jika ditimpa dan Windows tidak mau memulai. Jika Anda telah menginstal Linux, boot loader GRUB biasanya terletak di MBR.

MBR memang memiliki keterbatasan. Sebagai permulaan, MBR hanya berfungsi dengan disk berukuran hingga 2 TB. MBR juga hanya mendukung hingga empat partisi primer—jika Anda menginginkan lebih, Anda harus menjadikan salah satu partisi utama Anda sebagai “partisi yang diperluas” dan membuat partisi logis di dalamnya. Ini adalah peretasan kecil yang konyol dan seharusnya tidak diperlukan.

TERKAIT:Apa Perbedaan Antara FAT32, exFAT, dan NTFS?Kelebihan

GPT

GPT adalah singkatan dari GUID Partition Table. Ini adalah standar baru yang secara bertahap menggantikan MBR. Ini terkait dengan UEFI, yang menggantikan BIOS lama yang kikuk dengan sesuatu yang lebih modern. GPT, pada gilirannya, menggantikan sistem partisi MBR lama yang kikuk dengan sesuatu yang lebih modern. Ini disebut Tabel Partisi GUID karena setiap partisi di drive Anda memiliki “pengidentifikasi unik global”, atau GUID—string acak yang sangat panjang sehingga setiap partisi GPT di bumi kemungkinan besar memiliki pengenal uniknya sendiri.

GPT tidak mengalami batasan MBR. Drive berbasis GPT bisa jauh lebih besar, dengan batas ukuran bergantung pada sistem operasi dan sistem filenya. GPT juga memungkinkan jumlah partisi yang hampir tidak terbatas. Sekali lagi, batasannya di sini adalah sistem operasi Anda—Windows mengizinkan hingga 128 partisi pada drive GPT, dan Anda tidak perlu membuat partisi extended untuk membuatnya berfungsi.

Pada disk MBR, data partisi dan boot disimpan dalam satu tempat. Jika data ini ditimpa atau rusak, Anda dalam masalah. Sebaliknya, GPT menyimpan banyak salinan data ini di seluruh disk, sehingga jauh lebih kuat dan dapat dipulihkan jika datanya rusak.

GPT juga menyimpan nilai cyclic redundancy check (CRC) untuk memeriksa apakah datanya utuh. Jika data rusak, GPT dapat melihat masalah dan mencoba memulihkan data yang rusak dari lokasi lain pada disk. MBR tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah datanya rusak—Anda hanya akan melihat ada masalah ketika proses boot gagal atau partisi drive Anda hilang.

Compatibility

GPT drive cenderung menyertakan “MBR pelindung.” Jenis MBR ini menyatakan bahwa drive GPT memiliki satu partisi yang membentang di seluruh drive. Jika Anda mencoba mengelola disk GPT dengan alat lama yang hanya dapat membaca MBR, ia akan melihat satu partisi yang membentang di seluruh drive. MBR pelindung ini memastikan alat lama tidak akan salah mengira drive GPT sebagai drive yang tidak dipartisi dan menimpa data GPT-nya dengan MBR baru. Dengan kata lain, MBR pelindung melindungi data GPT agar tidak ditimpa.

RELATED:Geek Pemula: Penjelasan Partisi Hard Disk

Windows hanya dapat melakukan booting dari GPT pada komputer berbasis UEFI yang menjalankan Windows 11, 10, 8, 7, Vista versi 64-bit , dan versi server yang sesuai. Semua versi Windows — 11, 10, 8, 7, dan Vista — dapat membaca drive GPT dan menggunakannya untuk data—hanya saja tidak dapat boot dari drive tersebut tanpa UEFI.

Sistem operasi modern lainnya juga dapat menggunakan GPT. Linux memiliki dukungan bawaan untuk GPT. Intel Mac Apple tidak lagi menggunakan skema APT (Apple Partition Table) Apple dan menggunakan GPT sebagai gantinya.

Anda mungkin ingin menggunakan GPT saat menyiapkan drive. Ini adalah standar yang lebih modern dan kuat yang digunakan oleh semua komputer. Jika Anda memerlukan kompatibilitas dengan sistem lama — misalnya, kemampuan untuk mem-boot Windows dari drive di komputer dengan BIOS tradisional — Anda harus tetap menggunakan MBR untuk saat ini.

Itulah berita seputar Apa Perbedaan Antara GPT dan MBR Saat Mempartisi Drive?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.