Apa yang Terjadi dengan TV Plasma?

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Setelah dianggap kualitas gambarnya, TV plasma tidak lagi mendapat tempat di pasar. Tapi apa yang menyebabkan hilangnya teknologi TV ini? Dan jika Anda mencari pengganti TV plasma, apa yang harus Anda dapatkan?

Bagaimana Cara Kerja TV Plasma?

Sebelum kita berbicara tentang mengapa TV plasma tidak disukai oleh produsen, berikut adalah penyegaran singkat tentang cara kerjanya.

TV plasma memiliki kantong kecil gas yang melepaskan cahaya ketika diisi dengan listrik. Sebagian besar cahaya ini adalah ultraviolet, yang tidak terlihat. Tapi ketika mengenai sel fosfor, itu menjadi terlihat dan digunakan untuk menghasilkan gambar yang Anda lihat di layar. Setiap piksel di TV plasma memiliki tiga sel fosfor: merah, hijau, dan biru, dan warna primer ini digabungkan untuk membuat warna apa pun yang dibutuhkan TV.

Jadi pada dasarnya, TV plasma memancarkan diri sendiri dan tidak membutuhkan lampu latar. Ini membantu mereka memiliki rasio kontras yang unggul karena mereka dapat mematikan piksel individu ketika mereka perlu menghasilkan warna hitam pekat, menghasilkan kualitas gambar yang sangat baik.

Selain itu, TV plasma juga memiliki waktu respons yang cepat, kecepatan refresh yang sangat tinggi, dan sudut pandang. Semua karakteristik ini membantu TV plasma memenangkan konsumen.

Apa yang Salah?

Meskipun TV plasma memiliki beberapa hal positif, mereka jauh dari sempurna. Misalnya, mereka tidak bisa menjadi sangat terang dan paling cocok untuk melihat ruangan gelap. Bahkan TV plasma terbaik hanya dapat mencapai kecerahan puncak lebih dari 100 nits dalam uji jendela 10%. Sebagai perbandingan, TV LED-backlit modern teratas dapat menawarkan kecerahan puncak lebih dari 1000 nits.

TV plasma juga rentan terhadap retensi gambar sementara dan permanen atau burn-in. Tapi itu menjadi kurang menjadi masalah karena teknologi plasma matang.

Kelemahan lain dari TV plasma adalah konsumsi daya dan pembangkitan panasnya. Mereka membutuhkan banyak daya untuk bekerja dan akan membutuhkan banyak kipas internal untuk membuatnya tetap dingin. Dan terakhir, meskipun TV ini lebih ringan dan lebih tipis daripada TV CRT, TV ini tetap berat dan tebal.

Terlepas dari kekurangan ini, TV plasma terus mencari pembeli karena TV LCD yang bersaing dengan lampu latar CCFL memiliki beberapa kelemahan plasma, seperti daya tinggi konsumsi dan sasis tebal, sementara kualitas gambar lebih buruk.

Tetapi dengan munculnya lampu latar LED, semuanya berubah. TV LCD LED-backlit (TV LED) lebih tipis dan membutuhkan daya yang jauh lebih sedikit untuk bekerja. Tentu, TV LED awal tertinggal di belakang plasma dalam hal kualitas gambar dan sudut pandang, tetapi jika dibandingkan dengan TV LED, kelemahan dari TV plasma melebihi kelebihannya.

Paku terakhir di peti mati TV plasma adalah kedatangan OLED dan TV 4K di pasaran. Produsen TV plasma menyadari bahwa akan membutuhkan investasi yang cukup besar untuk mencoba membuat TV plasma 4K, dan itu tidak hanya sepadan dengan usaha. Selain itu, TV OLED menawarkan sebagian besar keunggulan kualitas gambar TV plasma tanpa banyak kerugian.

Pada tahun 2014, produsen TV hampir meninggalkan TV plasma dan berfokus pada TV LCD dan OLED dengan lampu latar LED, yang keduanya merupakan teknologi tampilan TV utama pada pasar pada saat penulisan tahun 2022.

Alternatif Terbaik untuk TV Plasma

OLED TV adalah penerus spiritual TV plasma dan alternatif terbaik mereka, karena keduanya memiliki banyak karakteristik. Misalnya, TV OLED memiliki piksel self-emissive seperti TV plasma. Jadi mereka dapat mencapai rasio kontras yang hampir tak terbatas, sesuatu yang bahkan tidak mungkin dilakukan dengan TV plasma. Sementara TV plasma dapat menghasilkan warna hitam pekat karena kemampuannya untuk mematikan piksel individu, selalu ada sedikit muatan dalam plasma, yang menyebabkan sisa cahaya. Akibatnya, TV plasma tidak dapat menghasilkan warna hitam yang sempurna.

Seperti TV plasma, OLED juga menawarkan sudut pandang yang sangat baik dan waktu respons yang cepat. Plus, mereka bisa menjadi jauh lebih terang dan secara signifikan lebih tipis.

Sayangnya, burn-in juga menjadi masalah untuk TV OLED. Namun, berkat kemajuan teknologi OLED dan berbagai perlindungan bawaan di TV, burn-in tidak lagi menjadi masalah besar bagi orang yang menonton beragam konten.

Semuanya, jika Anda ingin meningkatkan dari plasma TV, TV OLED adalah pilihan terbaik Anda. Mereka biasanya lebih mahal daripada rekan-rekan LCD LED-backlit mereka. Jadi jika Anda terkendala anggaran, Anda juga bisa membeli TV LCD. Tidak seperti TV LCD di era plasma, banyak TV LCD modern memberikan rasio kontras yang sangat baik, berkat lampu latar Mini-LED dan peredupan lokal array penuh, serta memiliki waktu respons yang cepat. TV
LG C1 adalah salah satu TV OLED terbaik di pasaran. Ini ditawarkan dalam ukuran mulai dari 48-inci hingga 83-inci.

RIP TV Plasma

TV Plasma adalah raja teknologi gambar TV yang tak terbantahkan pada pergantian abad. Namun sayangnya, ketika teknologi TV yang bersaing muncul, TV plasma memiliki terlalu banyak kelemahan untuk bertahan. Untungnya, TV OLED meningkat dan berhasil naik takhta dan terus unggul, berkat peningkatan menarik seperti OLED Evo dan QD-OLED.

Itulah berita seputar Apa yang Terjadi dengan TV Plasma?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.