Berapa Suhu PC Internal yang Baik?

Temperature adalah obsesi besar bagi para penggemar PC, itulah sebabnya kami sering mendengar tentang pendinginan CPU dan kartu grafis. Tapi bagaimana dengan sisa PC? Dan berapa kisaran suhu yang ideal? Mari selami topik hangat ini.

Lebih mudah untuk berbicara tentang suhu CPU dan kartu grafis karena mereka telah menetapkan dan rentang yang terkenal. Segala sesuatu yang lain umumnya tidak terlalu panas dalam banyak kasus sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa mereka tidak memiliki sistem pendingin yang rumit. RAM modern biasanya dilengkapi dengan heatsink yang menutupi PCB (papan sirkuit tercetak), namun, dan sebagian besar motherboard menyertakan heatsink untuk SSD M.2 NVMe.

A untuk suhu udara di dalam casing itu sendiri, selama komponen Anda dingin yang seharusnya tidak menjadi masalah. Meskipun demikian, ada kalanya memantau suhu casing PC Anda dapat memprediksi masalah kinerja, meskipun itu adalah salah satu hal terakhir yang harus Anda pantau.

Mengapa Suhu PC Begitu Penting?

Suhu adalah segalanya ketika Anda ingin memeras setiap ons kinerja yang mungkin keluar dari PC Anda. CPU dan kartu grafis komputer menghasilkan panas saat digunakan, dan karenanya Anda memerlukan pendinginan per komponen untuk menjaga semuanya tetap terkendali. Ketika komponen PC menjadi terlalu panas, hal itu akan memicu sistem shutdown atau, dalam kasus ekstrim, komponen menjadi rusak.

Ketika semuanya tetap dingin, CPU dan kartu grafis dapat mempertahankan kinerjanya saat ini lebih lama, atau meningkatkan kinerjanya bahkan lebih tinggi . Namun, semakin besar kinerja komponen, semakin banyak panas yang dihasilkan sehingga membutuhkan lebih banyak pendinginan.

Jika Anda menonton acara overclocking yang ekstrem, Anda akan melihat para penggemar menggunakan metode pendinginan yang intens seperti menuangkan nitrogen cair ke dalam panci pendingin di atas CPU. Menjaga komponen tetap dingin memungkinkan peningkatan kinerja yang lebih besar untuk mencapai kecepatan rekor dunia atau kecepatan bingkai yang luar biasa dalam game.

Untuk kita semua, bagaimanapun, pendingin cair atau kipas padat akan baik-baik saja untuk menjaga CPU tetap dingin, dan sistem pendingin internal kartu grafis biasanya baik-baik saja. Bahkan saat melakukan overclocking biasa, sebagian besar dari kita tidak memerlukan apa pun selain suku cadang yang siap pakai karena kita hanya mencoba mencapai sasaran sedang yaitu melebihi 60 frame per detik.

Berapa Suhu yang Baik untuk Komponen Anda?

Suhu maksimum untuk komponen Anda dapat bervariasi. CPU Intel, misalnya, umumnya dapat mencapai suhu setinggi 100 derajat Celcius pada tingkat prosesor mati (wafer silikon sebenarnya). Sementara itu, CPU AMD umumnya sedikit lebih rendah sekitar 90 derajat Celcius.

Meningkatkan maksimum tidak disarankan karena kinerja menurun secara signifikan semakin Anda mendekati batas atas. Idealnya, CPU akan tetap di bawah 75 derajat Celcius di bawah beban. GPU, sementara itu, bisa menjadi sedikit lebih panas dengan tetap berada di bawah 85 derajat di bawah beban.

Itu tidak berarti bahwa Anda tidak dapat mencapai lebih tinggi dari titik patokan ini, tetapi jika Anda tidak melakukan overclock dan PC Anda melampaui salah satu dari titik tersebut secara teratur maka Anda mungkin memerlukan solusi pendinginan yang lebih baik untuk komponen Anda.

Motherboard, umumnya dipahami baik-baik saja jika tetap di bawah 80 derajat Celcius. Namun, mengkhawatirkan suhu motherboard bukanlah hal yang umum, karena jarang menjadi terlalu panas. Jika mereka memanas maka Anda mungkin memiliki masalah di tempat lain. Drive penyimpanan bahkan memiliki rentang aman yang lebih rendah dengan batas atas untuk SATA dan SSD NVMe adalah 70 Celcius dan hard drive (HDD) paling baik di bawah 45 Celcius.

Menjaga tab pada komponen Anda cukup mudah. Sebagian besar komponen Anda melaporkan suhunya yang memungkinkan berbagai program untuk menampilkannya. CPUID HWMonitor yang selalu populer adalah pilihan yang baik untuk informasi rinci tentang motherboard, penyimpanan, CPU, dan suhu kartu grafis. Alternatif lain termasuk Core Temp untuk CPU, serta hamparan Perangkat Lunak Radeon AMD untuk kartu grafis AMD atau MSI Afterburner untuk kartu AMD dan Nvidia.

Ketika Pendinginan Tidak Cukup

Terkadang Anda mungkin menemukan bahwa bahkan dengan pendinginan tugas berat ada yang tidak beres dan PC menjadi terlalu panas. Ketika itu terjadi, pertanyaan pertama yang harus diajukan adalah apakah PC Anda memiliki aliran udara yang cukup.

Meskipun kelihatannya tidak seperti itu, debu berdampak besar pada kinerja PC Anda. Jika ada kipas Anda yang tertutup debu, atau komponen Anda, itulah hal pertama yang harus diperhatikan. Ini bisa menjadi sedikit berantakan, tetapi tidak ada sedikit udara terkompresi yang tidak dapat menyelesaikannya.

Jika tidak ada debu, dan Anda yakin bahwa komponen pendingin berfungsi dengan baik, mungkin itu masalahnya kipas tidak dikonfigurasi dengan benar atau Anda tidak memiliki cukup penggemar. Bisa juga casing Anda kekurangan aliran udara, karena tidak sesuai untuk penggunaan Anda.

Cara yang baik untuk menguji ini adalah dengan melepas casing Anda, menjalankan PC di bawah beban, dan melihat apakah CPU dan grafis Anda suhu kartu membaik. Jika ya, maka Anda mungkin memiliki masalah aliran udara. Jika mereka tidak membaik maka kemungkinan peralatan pendingin Anda tidak sesuai dengan tugasnya.

Tapi Tunggu, Bagaimana Dengan Temperatur Casing? Berapa suhu lingkungan di kamar Anda? Apakah ada AC atau jendela yang terbuka? Di mana PC ditempatkan relatif terhadap itu? Seperti apa kelembapannya? Berapa banyak orang di kamarmu? Musim apa ini? Kita bisa terus mencari variabel untuk dipertimbangkan. Intinya adalah tidak ada satu “suhu kasus” ajaib karena akan ada banyak variabilitas. Selain itu, suhu casing tidak sepenting suhu CPU dan kartu grafis.

Yang mengatakan, jika Anda melacak suhu casing Anda sendiri, Anda bisa merasakan kisaran yang sesuai untuk casing Anda. Jika PC Anda berada di luar kisaran tersebut ke arah terlalu banyak panas yang dapat menjadi indikator awal masalah mulai muncul.

Yang Dapat Anda Pelajari dari Memantau Suhu

Berikut adalah contoh pengujian yang kami jalankan pada PC untuk melihat jenis suhu yang kami temukan di dalam PC. Pengujian dilakukan selama musim semi ketika suhu luar banyak memantul, meskipun suhu dalam ruangan tetap cukup konstan selama seminggu.

Kasus yang digunakan untuk pengujian ini adalah NZXT H500, yang memiliki aliran udara yang cukup baik tetapi tidak dianggap luar biasa . Kasing ini memiliki dua kipas keluaran dengan satu tepat di atas CPU dan yang lainnya di sebelah kiri. CPUnya adalah AMD Ryzen 5 2600 dengan pendingin cair CLC 280 Evga, dan kartu grafisnya adalah AMD Radeon RX 580 tanpa tambahan pendingin aftermarket. Suhu udara diambil dengan Monitor Suhu dan Kelembaban Xiaomi Mi sederhana 2. Kami memantau suhu CPU dengan Core Temp, dan kartu grafis dengan Radeon Software.

Untuk pengujian ini kami membuat semuanya relatif sederhana. Kami mengukur suhu udara sekitar di dalam ruangan, lalu mengambil suhu CPU dan GPU saat startup. Kemudian kami mengatur PC bekerja dalam penggunaan normal selama dua jam. “Penggunaan normal” dalam hal ini berarti menulis beberapa dokumen, bekerja dengan spreadsheet, streaming video, dan melakukan beberapa penelusuran web. Kami menghindari menjalankan benchmark untuk mendapatkan lebih banyak perasaan “dunia nyata” dari penggunaan komputer.

Setelah dua jam penggunaan reguler itu, kami mengambil kembali suhu CPU dan GPU, serta suhu udara sekitar di dalam casing.

Selama pengujian ini kami menemukan bahwa suhu udara di dalam casing umumnya berada dalam 30 derajat dari suhu CPU dan GPU, dengan pengecualian satu hari di mana suhunya mendekati 31 derajat. Ada beberapa hari di mana suhu mungkin sedikit lebih dingin, atau situasi di mana suhu udara sebenarnya sedikit lebih panas.

Advertisement

Kemudian untuk pengujian kedua kami melakukan beberapa permainan selama 30 menit, dan memeriksa ketiga suhu lagi.

Melihat suhu setelah bermain game kami memiliki lebih banyak variabilitas. Untuk sebagian besar kasus suhu udara berada dalam 40 derajat dari GPU, sedangkan suhu CPU sedikit memantul tetapi tidak pernah mendekati batas atas kartu grafis.

Jadi apa yang kita lakukan dengan informasi ini dalam praktiknya? Jika Anda menemukan kondisi serupa untuk PC Anda (perbedaan 30 derajat untuk penggunaan normal, dan 40 derajat untuk bermain game), Anda dapat menggunakannya sebagai indikator awal masalah. Ketika suhu berada di luar kisaran ini ke arah yang lebih panas yang bisa menjadi indikasi Anda perlu membersihkan debu dari PC Anda. Jika Anda baru saja mengubah sesuatu dalam konfigurasi PC Anda, itu juga bisa berarti Anda memiliki masalah dengan aliran udara atau pendinginan.

Namun, jika casing Anda semakin panas, tetapi suhu komponen tetap dalam kisaran suhu yang sesuai maka Anda mungkin tidak memilikinya untuk dikhawatirkan. Di musim panas, misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa suhu udara di kasing jauh lebih panas. Atau, jika PC Anda berada di ruang bawah tanah, hal-hal mungkin benar-benar menjadi lebih panas di dalam di musim dingin berkat tungku yang terus-menerus meniupkan udara panas ke seluruh rumah. Namun demikian, jika suhu udara sekitar naik, sebaiknya awasi dan suhu komponen Anda untuk berjaga-jaga jika masalah pendinginan muncul.

Itulah berita seputar Berapa Suhu PC Internal yang Baik?, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.