Cara Menguji PSU Komputer Anda Dengan Penguji PSU

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

A PSU tester adalah salah satu cara paling sederhana untuk menguji PSU komputer Anda karena menawarkan pengalaman lengkap dengan umpan balik yang dapat segera ditindaklanjuti.

Mengapa Menggunakan Penguji PSU?

Penguji PSU sangat murah dan sangat mudah untuk gunakan bahwa kami benar-benar tidak dapat merekomendasikan mereka dengan cukup. Jika Anda memiliki multimeter, Anda merasa nyaman menggunakannya, dan Anda tidak keberatan menguji banyak pin dan mencatat, Anda pasti dapat menguji PSU Anda dengan cara kuno.

Namun, selain kemudahan plug-and-play sederhana dalam menggunakan penguji PSU, alat ini memiliki satu manfaat signifikan dibandingkan melakukan pengujian secara manual.

A Penguji PSU dibuat khusus untuk tugas tersebut dan akan memberi Anda umpan balik langsung tentang apakah koneksi sesuai dengan voltase dan konfigurasi yang diharapkan atau tidak serta memperingatkan Anda jika tidak.

Selanjutnya, ini memungkinkan pengujian terminal SATA yang mudah (tidak ada cara mudah untuk menguji pinout kecil pada konektor SATA dengan multimeter) dan ini akan memberi Anda pembacaan untuk Nilai PG—”kekuatan yang baik” periode penundaan waktu-untuk-mulai—yang tidak dapat dilakukan oleh multimeter.

Akhirnya, sepatah kata pun tentang penguji PSU: semuanya terlihat hampir sama karena semuanya hampir sama. Ada lusinan merek yang terlihat seperti model yang kami rekomendasikan di atas karena penguji PSU dasar adalah produk “kotak putih”.

Beberapa pabrik menghasilkan bajillion dari mereka, dan perusahaan yang berbeda membayar untuk memiliki kasing dan/atau logo khusus mereka. di papan sirkuit. Tapi di dalam, mereka identik. Jika Anda membaca artikel ini dan penguji PSU khusus yang kami tautkan di atas (dan digunakan untuk tutorial ini) kehabisan stok, Anda dapat membeli yang lain yang terlihat persis seperti ini, seperti yang ini atau yang ini.

Cara Menggunakan a PSU Tester

Menggunakan tester PSU mudah, tetapi Anda harus selalu mengikuti praktik terbaik. Berikut cara menguji PSU Anda dengan aman dengan tester.

Warning: Kami tidak akan membuka PSU itu sendiri. Melakukannya tanpa tindakan pencegahan, pengetahuan, dan alat yang tepat dapat memberi Anda kejutan yang mematikan.

Sebelum Menguji PSU Anda, Cabut Kabel

Matikan PSU Anda. Jika memiliki sakelar, Anda dapat menggunakan sakelar di bagian belakang. Jika tidak, cabut. Sebelum menggunakan penguji PSU, sebaiknya cabut tidak hanya kabel tertentu yang ingin Anda uji tetapi semua kabel yang menghubungkan PSU Anda ke komponen internal.

Tindakan ini tidak hanya akan melindungi berbagai komponen jika terjadi kesalahan, tetapi juga bijaksana untuk menguji setiap kabel sekaligus untuk memastikan PSU berfungsi dengan baik di seluruh papan.

Pasang Penguji PSU dan Nyalakan PSU

Penguji PSU mengambil daya dari PSU itu sendiri. Untuk menggunakannya, cukup matikan PSU (baik dengan sakelar di bagian belakang atau dengan mencabutnya dari dinding).

Kemudian colokkan kabel daya induk ke penguji serta kabel konektor daya CPU—jika tidak colokkan kabel CPU, Anda akan mendapatkan pesan kesalahan. Nyalakan PSU.

Membaca Hasil Penguji PSU

Penguji akan menunjukkan kepada Anda berbagai kategori daya yang diharapkan dari kabel motherboard dan CPU seperti -12V, +12V, +3.3V, dll. Di bawah kategori tersebut, ini akan menunjukkan tegangan sebenarnya.

Tidak apa-apa jika nilai-nilai ini tidak sama persis. Jika nilai -12V adalah 11,8, itu masih dalam kisaran ±5% yang diharapkan yang dapat diterima untuk koneksi itu. Dan jika berada di luar rentang, penguji akan memperingatkan Anda—tidak perlu matematika atau pengetahuan tentang rentang yang dapat diterima.

Ini juga akan menunjukkan nilai PG. Nilai ini menunjukkan berapa lama waktu yang dibutuhkan PSU untuk beralih dari tanda pertama aktivitas daya ke tegangan penuh di semua sambungan.

Nilai yang dapat diterima adalah 100-500 milidetik. Nilai yang lebih tinggi dapat menunjukkan komponen PSU yang gagal, dan nilai PG yang berlebihan dapat menyebabkan komputer Anda terjebak dalam loop boot karena komponen perangkat keras Anda tidak menyala di jendela yang diharapkan.

Anda dapat menguji lebih lanjut koneksi lain, termasuk PCI- E, MOLEX, SATA, dan konektor floppy 4-pin, untuk memastikan setiap koneksi memberikan output yang diharapkan.

Kebanyakan penguji, termasuk yang ada di sini, memiliki indikator lampu LED sederhana untuk voltase saat menguji kabel sekunder. Karena itu, Anda perlu menguji kabel satu per satu (misalnya, jangan mencolokkan kabel SATA dan konektor drive MOLEX secara bersamaan).

Tidak akan merusak tester atau PSU, tetapi Anda tidak akan mendapatkan pembacaan yang akurat untuk voltase masing-masing karena hanya ada satu set indikator LED.

Jika tes PSU Anda menunjukkan bahwa voltase yang diharapkan di luar spesifikasi (mis. Anda mendapatkan 8 volt untuk salah satu koneksi ketika 12 diharapkan) atau nilai PG Anda adalah lebih dari 500 milidetik, saatnya mengganti PSU Anda.

Itulah berita seputar Cara Menguji PSU Komputer Anda Dengan Penguji PSU, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.