Cara Menonaktifkan Windows Defender di

Windows Defender adalah built-in, alat antivirus komprehensif gratis dengan perlindungan yang andal. Namun, ada beberapa kelemahan untuk menggunakannya. Ini menghabiskan banyak sumber daya, dan akan terus berjalan di latar belakang setelah dimatikan – kecuali jika telah dinonaktifkan secara permanen.

Jika Anda tidak memiliki persyaratan untuk itu, ada banyak cara untuk menonaktifkannya secara permanen. Baca terus untuk tiga metode untuk menonaktifkan Windows Defender untuk selamanya.

Cara Menonaktifkan Windows Defender di Windows 11

Microsoft tidak membuat proses untuk menonaktifkan Defender secara permanen menjadi cepat dan mudah. Jika Anda mematikannya di “Pengaturan perlindungan virus & ancaman”, itu akan kembali ke “Aktif” setelah beberapa saat dan tanpa peringatan.

Untungnya, ada berbagai cara untuk memastikan pengaturan tetap mati, yang akan kita ambil you through.

Menonaktifkan Microsoft Defender Menggunakan Pengaturan Kebijakan Grup

Cara pertama untuk menonaktifkan Defender adalah dengan menggunakan alat keamanan “Kebijakan Grup”. Untuk melakukannya, ikuti langkah-langkah berikut:
Klik “Mulai” lalu “Pengaturan.” Pilih “Privasi & keamanan,” “Keamanan Windows,” lalu “Perlindungan virus & ancaman.” Di bawah “Pengaturan perlindungan virus & ancaman,” klik “Kelola pengaturan.” Gulir ke bawah ke opsi “Perlindungan Tamper”, dan alihkan penggeser ke “Nonaktif.” Pilih “Ya” untuk mengonfirmasi “Apakah Anda ingin mengizinkan aplikasi ini membuat perubahan pada perangkat Anda?” prompt. Di bagian “Perlindungan Tamper”, sebuah pesan akan ditampilkan yang menyatakan bahwa perangkat Anda mungkin rentan. Gunakan “x” di kanan atas untuk menutup jendela. Dari bilah tugas, tekan ikon pencarian untuk memasukkan pencarian “Edit kebijakan grup”, lalu klik hasilnya untuk menjalankan editor Kebijakan Grup. Di jendela aplikasi di panel kiri, temukan “Konfigurasi Komputer” dan pilih “Templat Administratif,” lalu “Komponen Windows.” Gulir ke bawah ke “Microsoft Defender Antivirus.” Cari pengaturan, “Matikan Microsoft Defender Antivirus” di panel kanan. Kanan- klik di atasnya dan pilih “Edit.” Di jendela sembulan, centang kotak “Diaktifkan”, lalu “Terapkan,” dan “OK.” Selanjutnya, cari pengaturan, “Izinkan layanan antimalware untuk tetap berjalan selalu,” lalu kanan -klik dan tekan “Edit.” Kali ini, centang opsi “Nonaktif”, klik “Terapkan,” lalu “OK.” Sekarang cari folder bernama “Perlindungan Waktu Nyata” dan klik dua kali untuk membukanya. Kanan -klik pengaturan “Matikan perlindungan waktu nyata” lalu pilih “Edit.” Centang kotak “Diaktifkan”, klik “Terapkan,” lalu “OK.”
Sekarang Anda telah mengonfigurasi kebijakan grup. Anda harus menyiapkan “Penjadwal Tugas” untuk menghentikan layanan tertentu agar tidak berjalan dan menghindari kesalahan setelah Defender dinonaktifkan. Untuk melakukan ini:
Masukkan pencarian untuk aplikasi “Penjadwal Tugas”, lalu buka. Perluas folder “Perpustakaan Penjadwal Tugas” di panel kiri. Luaskan “Microsoft,” “Windows,” lalu “Windows Defender.” Klik kanan dan “Nonaktifkan” empat tugas berikut: Pemeliharaan Cache Pembela Windows up with Windows.

Nonaktifkan Windows Defender dengan Memodifikasi Registry

Cara lain untuk menonaktifkan perlindungan Defender adalah dengan memodifikasi registri. Seperti opsi Kebijakan Grup, metode ini mengharuskan pengaturan “Perlindungan Tamper” dinonaktifkan untuk menghentikan pengaturan Pembela agar tidak diubah. Ikuti langkah-langkah ini untuk melakukannya:
Klik “Mulai” lalu “Pengaturan.” Klik “Privasi & keamanan,” “Keamanan Windows,” lalu “Perlindungan virus & ancaman.” Di bawah “Pengaturan perlindungan virus & ancaman,” klik ” Kelola pengaturan.” Gulir ke bawah ke opsi “Perlindungan Tamper”, dan alihkan penggeser ke “Nonaktif.” Pilih “Ya” untuk mengizinkan perubahan. Gunakan “x” di kanan atas untuk menutup jendela.
Sekarang selesaikan pra ini -langkah-langkah sebelum mengedit registri:
Klik kanan pada menu “Start”. Pilih “Run,” dan ketik “regedit” di bidang teks, lalu tekan “Enter.” Di Registry Editor, masukkan jalur berikut di alamat field:HKEY_LOCAL_MACHINESOFTWAREMicrosoftWindows Defender
Untuk mengedit atau menambahkan nilai ke folder ini, Anda harus mengubah pemiliknya terlebih dahulu. Secara default, pemiliknya adalah “Sistem.” Ikuti langkah-langkah ini untuk mengubah pemilik folder:
Klik kanan pada folder “Windows Defender” dan pilih “Permissions.” Klik “Advanced” di jendela “Permissions for Windows Defender”. Di bidang “Owner”, klik “Ubah Di jendela “Pengaturan Keamanan Lanjut untuk Windows Defender”, klik “Lanjutan.” Klik “Temukan Sekarang,” lalu pilih akun admin atau grup admin. Klik “OK”, lalu “OK” lagi untuk mengonfirmasi perubahan. Centang kotak di sebelah “Ganti pemilik pada subkontainer dan objek.” Centang kotak di sebelah “Ganti semua entri izin objek anak dengan entri izin yang dapat diwariskan dari objek ini.” Klik “Terapkan,” lalu di popup peringatan “Keamanan Windows”, klik “Ya.” Klik “OK” lagi untuk menutup jendela pengaturan keamanan lanjutan. Sekarang, navigasikan ke jendela “Izin untuk Windows Defender”, di bawah bagian “Izin untuk Semua Orang”. Dan untuk memberi pengguna kontrol penuh dengan mencentang “Izinkan ” di sebelah opsi “Kontrol Penuh”. Klik “Terapkan” dan “OK” untuk mengonfirmasi perubahan.
Terakhir, untuk mengedit registri:
Melanjutkan dari cabang “Windows Defender” di “Registry Editor”, buat tiga nilai “DWORD (32-bit)”. Untuk melakukan ini, klik kanan ruang putih apa pun di panel kanan, dan pilih “Baru”, lalu opsi “Nilai DWORD (32-bit)”. Beri nama nilai baru sebagai berikut:DisableAntiVirusDisableAntiSpywareServiceStartStatesKlik kanan setiap nilai, pilih “Modify,” lalu ubah bidang “Value data” menjadi “1,” lalu “OK.” Sekarang tutup “Registry Editor” dan restart komputer Anda. komputer restart, “Windows Defender” akan dinonaktifkan.

Menonaktifkan Windows Defender Menggunakan Autoruns

Anda juga dapat menonaktifkan Windows Defender secara permanen menggunakan alat utilitas “Autoruns for Windows”. Begini caranya:
Unduh versi terbaru Autoruns untuk Windows. Buka file yang diunduh dan klik kanan pada folder “Autoruns” ke “Ekstrak Semua.” Pertimbangkan untuk mengekstrak folder ke desktop Anda untuk akses mudah.
Sekarang Anda harus menonaktifkan perlindungan permanen dan boot dalam mode aman, untuk melakukan ini:
Tekan ikon Windows dari bilah tugas, lalu pilih “Pengaturan.” Pilih “Privasi & keamanan, “Keamanan Windows,” lalu “Perlindungan virus & ancaman.” Di bawah bagian “Perlindungan virus & ancaman”, pilih “Kelola pengaturan.” Tekan penggeser “Perlindungan Waktu Nyata” dan “Perlindungan Tamper” untuk menonaktifkannya. Selanjutnya, untuk menempatkan komputer Anda dalam “Safe Mode,” masukkan pencarian untuk menemukan aplikasi “Konfigurasi Sistem”, lalu buka. Dalam “Konfigurasi Sistem,” pilih tab “Boot”. Di bawah “Opsi boot”, centang “Boot aman” ”, dan opsi “Minimal” akan diatur secara otomatis. Tekan “Apply,” “OK,” lalu “Restart.” Buka folder “Autoruns” di desktop Anda, klik file “Autoruns64.exe”, lalu “Run” untuk memulainya. Jendela “Perjanjian Lisensi Autoruns” akan ditampilkan. Jika Anda setuju dengan persyaratan, klik “Setuju” untuk melanjutkan. Di jendela “Autoruns”, pilih tab “Layanan”. Secara default, layanan Windows disembunyikan. Untuk membuatnya terlihat, klik “Opsi” dari menu utama, lalu hapus centang pada “Sembunyikan Entri Windows.” Buka daftar layanan untuk Windows Defender dan hapus centang pada kotak “WinDefend”. Ini akan menonaktifkan startup otomatis untuk Windows Defender setiap kali komputer reboot. Sekarang tutup “Autoruns,” lalu reboot komputer Anda ke mode normal.
Untuk me-reboot komputer Anda ke mode normal:
Tekan ikon “Cari” di bilah tugas dan pilih “Sistem Konfigurasi.”Periksa opsi “Startup normal”. Klik “Terapkan,” “OK,” lalu “Mulai ulang.”
Setelah komputer Anda di-boot ulang, luncurkan “Task Manager” dan periksa apakah layanan Windows Defender sedang berjalan, begini caranya:
Open “Pengaturan” untuk melihat status “Perlindungan virus & ancaman”. Untuk sampai ke sana, buka: “Privasi & keamanan,” “Keamanan Windows,” “Perlindungan virus & ancaman,” lalu “Beranda.” Verifikasi bahwa status “Perlindungan virus & ancaman” disetel ke “Tidak diketahui.”
Catatan: Hindari mengklik ubin Defender saat memperbarui informasinya atau menampilkan status “Tidak Diketahui”. Jika Anda mengkliknya selama waktu itu, Defender akan diaktifkan kembali.

Saatnya Berhenti Membela Windows Defender

Perangkat lunak antivirus gratis Windows Defender, secara default, diatur untuk tetap diaktifkan bahkan setelah dimatikan melalui “Virus & perlindungan ancaman.” Untuk menghentikan Windows Defender selamanya memerlukan penonaktifan permanen atau “keras”. Ini dapat dilakukan dengan memperbarui kebijakan, memodifikasi registri, atau menonaktifkannya menggunakan alat utilitas “Autoruns for Windows”. Salah satu dari tiga metode ini memastikan Defender tidak akan diaktifkan kembali sesuka hati.

Program antivirus apa yang Anda sukai? Sudahkah Anda menemukan alternatif untuk Windows Defender, dan jika demikian, mengapa menurut Anda itu lebih baik? Bagikan pendapat Anda di bagian komentar di bawah.