Drone Bertenaga Gas Memecahkan Kelemahan Terbesar Drone Listrik

  • Post author:
  • Post category:Tutorial

Drone listrik bersih, nyaman, ringan, dan telah menemukan penggunaan komersial dan pribadi yang tampaknya tak terbatas, tetapi bahkan yang terbaik dari mereka tidak dapat terbang lebih dari 45 menit sebelum perlu diisi ulang. Jadi mengapa tidak menggunakan mesin bertenaga gas saja?

Drone Listrik Kurang Kepadatan Energi

Baterai lithium-ion adalah baterai komersial paling padat energi yang pernah ada. Berkat kemampuannya untuk mengembalikan energi ke ruang kecil, kami memiliki laptop, ponsel cerdas, dan perangkat lain yang dapat bertahan selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari dalam beberapa kasus sambil menawarkan tingkat kinerja tinggi. Rentang mobil listrik juga terus meningkat ke titik di mana mereka praktis untuk hampir semua penggunaan mengemudi sehari-hari.

Namun, baterai lithium-ion memiliki kepadatan energi 100 kali lebih sedikit daripada bensin! Jadi, alih-alih memiliki daya yang cukup untuk 30 menit penerbangan, Anda akan memiliki energi yang cukup untuk 50 jam penerbangan! Itu tidak memperhitungkan bobot ekstra mesin, tetapi meskipun demikian, Anda melihat peningkatan besar-besaran dalam daya tahan terbang.

Drone Bertenaga Gas di Dunia Nyata

Kebanyakan drone bertenaga gas pada akhirnya masih menggunakan listrik; hanya saja tenaga listriknya berasal dari mesin bensin. Ada drone yang menggunakan bensin standar, lalu ada drone yang menggunakan “nitro”, yaitu bahan bakar berbasis methanol yang umum di dunia pesawat RC, mobil, dan helikopter. Either way, energi disimpan sebagai bahan bakar cair, kemudian diubah menjadi tenaga listrik untuk menggerakkan rotor drone.

Ada drone bertenaga gas yang menggerakkan rotornya langsung dari mesinnya, menggunakan sistem penggerak yang kompleks. Nitro Stingray 500 bekerja dengan cara ini, dan juga terkenal sebagai drone “pitch kolektif”, dengan setiap rotor yang mampu melakukan penyesuaian pitch independen. Kebanyakan drone multirotor memiliki rotor dengan pitch tetap.

The Stingray dapat melakukan manuver penerbangan “3D” yang rumit berkat kombinasi daya dorong yang kuat dan solusi kontrol pitch kolektif tersebut.

Kemudian kami memiliki drone hybrid Hybrix, yang memecahkan rekor dunia penerbangan 10h14m.

Drone yang dapat Anda beli dapat beroperasi hingga empat jam, dengan Maximum Takeoff Weight (MTOW) 25kg (sekitar 55lbs). Dengan drone seperti ini, Anda dapat mengisi bahan bakarnya dalam hitungan menit, terbang berjam-jam, dan menyelesaikan misi yang tidak mungkin dilakukan dengan drone bertenaga baterai.

Drone Bertenaga Gas Memiliki Masalah Sendiri

Ada alasan mengapa kami tidak hanya menggunakan bensin untuk menyalakan drone kami. Mesin pembakaran internal membutuhkan banyak perawatan; mereka kotor, rumit, mahal, dan jauh lebih mungkin gagal daripada drone listrik. Hal ini membuat mereka kurang ideal sebagai produk konsumen. Drone bertenaga baterai lebih mirip smartphone daripada pesawat RC, dan sebagian besar pengguna tidak membutuhkan lebih dari 30 menit waktu penerbangan khas drone modern.

Drone Sel Bahan Bakar Mungkin Yang Terbaik dari Kedua Dunia

Bahan bakar hidrogen drone seluler mungkin merupakan jalan tengah yang baik antara drone berbahan bakar bensin dan drone bertenaga baterai. Hidrogen memiliki kepadatan energi tiga kali lipat dari bensin dan dapat diubah menjadi listrik menggunakan sel bahan bakar tanpa kerumitan mesin pembakaran internal. Sel bahan bakar tidak memiliki knalpot yang berpolusi, dapat diisi bahan bakar semudah bensin, dan menyediakan jam terbang sekaligus lebih ringan daripada sistem bensin. Kelemahan besar adalah bahwa teknologi sel bahan bakar mahal, sedangkan tenaga bensin dipahami dengan baik dan relatif murah.

Drone sel bahan bakar komersial pertama paling mirip dengan Hydrone 1800, dirilis pada 2016. Drone sel bahan bakar hidrogen mungkin memiliki masa depan yang cerah, dan perusahaan seperti Doosan dan Intelligent Energy membuat sel bahan bakar khusus untuk drone. Laptop sel bahan bakar mungkin tidak pernah diluncurkan ke publik, tetapi kita dapat melihat drone yang ditenagai oleh teknologi ini mendapatkan pijakan di berbagai industri.

Ditantang Teknologi Baterai

Pengembangan drone bertenaga baterai hampir tidak berhenti selama semua penelitian energi alternatif ini di pasar drone. Waktu penerbangan terus meningkat menuju tanda ajaib satu jam untuk drone kelas konsumen. Motor yang lebih efisien dan perangkat lunak yang lebih baik adalah bagian dari mengapa hal ini terjadi, tetapi teknologi baterai juga meningkat.

Baterai Graphene sekarang tersedia untuk dibeli oleh konsumen biasa. Anda dapat membeli bank daya dengan infus graphene yang mengisi daya jauh lebih cepat, memiliki kapasitas lebih tinggi, dan tidak cepat aus. Suatu hari, kita kemungkinan akan memiliki baterai solid-state atau superkapasitor canggih yang mengisi daya dalam hitungan detik, menyimpan lebih banyak daya, dan tidak pernah aus secara praktis.

Pada awal tahun 2021, baterai drone graphene pertama yang tersedia secara komersial diumumkan. Menawarkan 600Wh dalam paket 22lbs, tanpa risiko kebakaran dan peningkatan besar dalam kisaran suhu pengoperasian dibandingkan dengan baterai lithium-ion, ini adalah cita rasa yang akan datang.

Itulah berita seputar Drone Bertenaga Gas Memecahkan Kelemahan Terbesar Drone Listrik, semoga bermanfaat. Disadur dari HowToGeek.com.