Protokol VPN Dijelaskan

Seperti kebanyakan orang yang tertarik untuk berlangganan VPN, Anda mungkin pernah menjumpai istilah “protokol” tetapi tidak pernah mau repot-repot untuk mengetahui lebih banyak tentangnya.

Faktanya adalah, protokol VPN adalah salah satu fitur terpenting dari layanan VPN yang dapat membantu menentukan kualitas kekuatan dan keamanan enkripsi. Baik menggunakan VPN untuk mengubah alamat IP Anda atau menggunakannya untuk mengubah lokasi streaming Anda, akan sangat membantu untuk memahami apa yang terjadi di balik layar.

Baca terus saat kami membahas apa saja jenis protokol VPN yang berbeda dan apa yang kami sarankan jika Anda mau untuk memiliki keseimbangan keamanan dan privasi yang baik tanpa mengurangi kecepatan dan kemudahan penggunaan.

Apa itu Protokol VPN

Selain menutupi alamat IP Anda sehingga Anda dapat mengakses konten yang dibatasi secara geografis dari situs web dan layanan streaming, VPN juga melindungi data Anda melalui enkripsi. Proses ini dilakukan untuk mengamankan data di dalam pengguna dan terowongan server VPN sehingga tidak ada yang dapat mengeksploitasi informasi Anda — bahkan penyedia layanan internet (ISP) Anda. Dengan kata lain, setiap kali Anda terhubung ke server VPN, permintaan koneksi Anda dienkripsi terlebih dahulu sebelum dikirim ke server. Setelah dikirimkan ke penerima yang berwenang, data diubah kembali ke format yang dapat dibaca.

Ingat bahwa enkripsi VPN tidak mencegah peretas melakukan aktivitas jahat mereka. Sebaliknya, itu mengubah data Anda menjadi format yang tidak dapat dibaca sehingga tidak dapat diuraikan. Dengan protokol VPN, perangkat lunak mengikuti serangkaian kode sehingga koneksi Anda diatur.

Selain itu, sebagian besar penyedia VPN akan menghubungkan pengguna ke protokol yang paling sesuai dengan jaringan yang ada. Namun, jika Anda memutuskan untuk mengontrol protokol VPN, Anda dapat mengaturnya berdasarkan penyedia layanan VPN Anda.

Berbagai Jenis Protokol VPN

Layanan VPN yang berbeda menggunakan berbagai protokol VPN. Di bawah ini adalah jenis yang paling populer:
1. PPTP
Point-to-Point Tunneling Protocol (PPTP) pertama kali diperkenalkan pada tahun 1999 oleh Microsoft untuk lalu lintas dial-up ketika Windows 95 masih populer. Sejak itu menjadi protokol VPN standar yang paling banyak digunakan. Jika dibandingkan dengan protokol lain, ini adalah yang tercepat dalam hal kecepatan dan sudah terintegrasi di banyak platform termasuk Windows, macOS, Android, dan iOS. Jarang sekali Anda tidak dapat menemukan perangkat apa pun saat ini yang tidak mendukung PPTP.

Namun, keuntungan dari kecepatan diimbangi oleh kurangnya keamanan karena standar enkripsi 128-bit yang sangat rendah. Banyak penyedia layanan VPN telah meningkatkan ke protokol yang lebih baik karena kurangnya privasi dan keamanan PPTP saat mengirim paket data. Karena itu, dapat dengan mudah didekripsi.

Ini juga menggunakan port TCP 1723 dan protokol IP 47 Generic Routing Encapsulation (GRE) untuk memungkinkan informasi terowongan PPTP melewati router. Jika Anda menggunakan protokol seperti itu di fasilitas yang memblokir koneksi VPN, maka lebih mudah untuk memblokirnya menggunakan firewall.

Jika niat Anda hanya untuk mengalirkan konten yang diblokir secara geografis, maka protokol PPTP akan melakukannya. Namun, jika Anda ingin menjaga privasi dan keamanan, jangan gunakan this.
2. L2TP/IPSec
Layer 2 Tunneling Protocol (L2TP) tidak menyediakan kemampuan enkripsi sendiri. Sebaliknya, itu tergantung pada keamanan protokol internet protokol internet (IPSec) yang digunakan untuk mengotentikasi dan mengenkripsi paket data. Ini juga mudah diatur meskipun sebagian besar sistem sudah memiliki L2TP/IPSec.

Namun, ini bisa lambat paling sering karena harus merangkum data dua kali dibandingkan dengan protokol lain yang hanya melakukannya sekali.

Selain itu, protokol tersebut dikabarkan telah disusupi oleh badan keamanan siber tertentu seperti Badan Keamanan Nasional AS (NSA). Terakhir, mudah untuk diblokir menggunakan firewall karena menggunakan UDP port 500. Jadi, ini bukan pilihan terbaik, tetapi lebih baik daripada PPTP.
3. SSTP
Secure Socket Tunneling Protocol (SSTP) adalah standar kepemilikan oleh Microsoft, jadi untuk perangkat berbasis Windows, pengaturannya cukup mudah tetapi bisa sulit untuk diterapkan di Linux dan macOS juga.

SSTP mendukung spesifikasi enkripsi AES-256, yang merupakan cipher kunci simetris yang dapat diakses publik yang digunakan oleh pengirim dan penerima paket data. Ini adalah yang paling aman dalam hal ukuran panjang kunci jika dibandingkan dengan versi 128-bit dan 192-bit, yang membuatnya tidak dapat dipecahkan dengan teknik brute force.

Keuntungan lain dari SSTP adalah dapat dengan mudah melewati firewall untuk memastikan koneksi yang lancar menggunakan TCP port 443. Namun, mirip dengan L2TP/IPSec, dikabarkan agak tidak aman karena asosiasi Microsoft dengan NSA. Karena itu, banyak penyedia VPN menyarankan untuk tidak menggunakannya. Terakhir, karena menggunakan enkripsi SSL 3.0, ini tidak dapat diaudit sepenuhnya dan dapat mengakibatkan kecepatan yang lebih lambat karena proses enkripsi.
4. IKEv2
Internet Key Exchange versi 2 (IKEv2) adalah salah satu protokol VPN terbaru yang tersedia saat ini. Dikembangkan oleh Microsoft dan Cisco, ia menggunakan enkripsi IPSec dan sebagian besar tersedia di platform seperti Windows dan iOS. Namun, Anda mungkin memerlukan versi yang disesuaikan jika Anda menggunakan sistem operasi yang berbeda.

Salah satu keuntungan dari protokol ini adalah rekoneksinya yang cepat ketika koneksi internet tiba-tiba terputus jika pengguna beralih dari Wi-Fi seluler ke Wi-Fi rumah melalui protokol Mobilitas dan Multihoming . Oleh karena itu, perangkat seluler pada 3G atau 4G LTE adalah yang terbaik untuk protokol ini.

Keamanan juga tidak menjadi masalah karena banyak pengulas teknologi dapat membuktikan stabilitas enkripsinya.
5. OpenVPN
Protokol ini menggunakan library OpenSSL sehingga pengguna diharuskan menggunakan software pihak ketiga. Ini adalah protokol default umum yang digunakan oleh penyedia layanan VPN. Anda juga dapat memverifikasi apakah penyedia layanan VPN Anda memiliki persyaratan penyiapan untuk ini.

Spesifikasi enkripsi AES-256 juga dianggap sebagai keuntungan utamanya. Dan karena ini adalah protokol sumber terbuka, mengaudit kode itu mudah. Seperti SSTP, ia menggunakan port TCP 443 untuk membuatnya lebih sulit untuk diblokir saat melewati firewalls.

Namun, kecepatan yang dimiliki OpenVPN bukanlah yang tercepat, meskipun tidak lambat juga. Selain itu, sulit untuk menyiapkan kecuali pengguna memiliki pengetahuan tentang penggunaan solusi tersebut.
6. WireGuard
Ini adalah protokol baru lainnya yang menggunakan teknologi kriptografi terbaik di kelasnya untuk keamanan yang lebih baik. Seperti OpenVPN, ini gratis dan open-source sehingga mengaudit kode dan men-debug lebih mudah. ​​

Basis kode hanya terdiri dari 4.000 baris jadi ini adalah salah satu opsi paling ringan dan paling sederhana yang tersedia. OpenVPN, sebaliknya, memiliki hampir 400.000 baris kode. Kecepatan juga tidak menjadi masalah karena beberapa tes mengkonfirmasi bahwa itu lebih cepat daripada protokol IPSec.

Akhirnya, protokol perutean utamanya menggunakan Curve25519, SipHash24, ChaCha20, BLAKE2s, dan HKDF, antara lain alih-alih spesifikasi enkripsi AES-256, menjadikannya salah satu protokol VPN paling aman saat ini.

Namun, beberapa pakar keamanan telah mengamati bahwa WireGuard selalu memberikan alamat IP yang sama setiap kali pengguna terhubung ke layanan VPN, meskipun banyak penyedia layanan VPN telah meyakinkan bahwa bahkan dengan masalah seperti itu, mereka memiliki kebijakan larangan masuk.
7. Lightway
ExpressVPN telah mengembangkan protokol VPN terbaru ini, yang terinspirasi oleh WireGuard. Lightway memiliki lebih sedikit baris kode sekitar 2.000 baris sehingga relatif lebih cepat dan menggunakan lebih sedikit daya pada perangkat Anda. Dan dengan kode yang lebih sedikit, pengguna kemudian dapat dengan mudah mengauditnya untuk memecahkan masalah kerentanan apa pun yang mungkin mereka temui.

Security juga terbaik dengan pustaka kriptografi WolfSSL yang mudah dikonfigurasi yang digunakan untuk mendukung Secure Socket Layer/Transport Layer Security (SSL/ protokol TLS). NSA menggunakan ini untuk melindungi komunikasi online-nya dengan lebih baik terhadap akses dan gangguan yang tidak sah, dan memastikan integritas, privasi pesan, dan autentikasi yang lebih baik. Lightway juga telah diuji dan diverifikasi oleh lembaga keamanan independen terkait potensi keamanannya.

Jika Anda menggunakan perangkat seluler dan ingin memuat lebih cepat tanpa menguras baterai, Anda dapat memilih ChaCha20, sandi yang jauh lebih cepat daripada AES -128 GSM.

Akhirnya, Lightway menawarkan kecepatan tercepat. Jika koneksi Anda tiba-tiba terputus, itu akan menghubungkan Anda kembali secara otomatis, sedangkan protokol VPN lain membutuhkan waktu setidaknya 15 detik untuk menjalankan proses yang sama. Pengujian independen kami juga mengungkapkan bahwa ini jauh lebih cepat daripada WireGuard dan protokol lainnya dengan perbedaan sekitar 2 Mbps untuk unduhan dan 3 Mbps untuk mengunggah.

Membandingkan Protokol VPN yang Berbeda

[tabel]

Protokol VPN Mana yang Terbaik

Berdasarkan perbandingan di atas, tidak ada ragu bahwa protokol Lightway adalah protokol VPN terbaik yang menggunakan teknologi canggih untuk memungkinkan Anda terhubung secara instan saat beralih ke server atau memulihkan koneksi Anda. Ini juga menguras baterai Anda jauh lebih sedikit dibandingkan dengan protokol lain karena hanya berisi fitur yang seharusnya dimiliki oleh VPN konsumen, membuat setiap pengalaman online menjadi efisien dan aman.

Selain Lightway, ExpressVPN juga menawarkan IKEv2 dan OpenVPN bagi pengguna untuk dipilih.

Sering Pertanyaan yang Diajukan
Mengapa protokol VPN penting saat memilih layanan VPN?Protokol
A VPN mengontrol bagaimana koneksi Anda ke jaringan diamankan menggunakan metode enkripsi. Ini juga membantu menentukan seberapa besar kecepatan Anda akan terpengaruh saat menggunakan VPN.
Apakah semua layanan VPN menyediakan tingkat enkripsi yang sama?
No. Banyak penyedia layanan VPN mengklaim menawarkan teknologi enkripsi terbaik di kelasnya tetapi bahkan tidak dapat menggunakan kunci yang dibagikan sebelumnya (PSK) untuk membuat kunci enkripsi yang lebih kompleks dengan informasi lain yang dapat menahan serangan brute force.
Mengapa kecepatan koneksi saya turun saat saya menggunakan VPN?
Selain kualitas koneksi internet Anda dan jarak Anda ke server yang dipilih, mengenkripsi koneksi Anda akan membutuhkan waktu dan tenaga lebih. Ini berarti Anda menukar kecepatan setiap kali Anda menginginkan keamanan yang lebih tinggi dengan menggunakan protokol VPN yang lebih andal.
Apa yang harus saya cari dalam layanan VPN?
Selain dari kecepatan, keamanan, privasi, dan layanan pelanggan, penelitian tentang protokol VPN yang sedang digunakan. Semakin baik enkripsi yang diberikannya, semakin aman penjelajahan online Anda. Saat ini, protokol Lightway VPN yang digunakan oleh ExpressVPN dianggap sebagai salah satu yang terbaik karena memastikan Anda dapat mengambil koneksi Anda lebih cepat ketika Anda berpindah jaringan atau Anda tiba-tiba kehilangan koneksi Anda.
Protokol VPN mana yang terbaik untuk bermain game?
Lightway adalah pilihan tepat untuk bermain game karena menawarkan kecepatan yang luar biasa dan sangat andal.